sebuah nama, sebuah cerita

Ini bukan tentang Peterpan lho ya. Ini tentang saya pribadi. Jadi buat temen2 yang kebetulan searching ‘sebuah nama, sebuah cerita’ dan pengen tau tentang Peterpan tapi nyantol kemari, maaf kalau ini bukan yang kamu cari. Tapi nerusin baca juga gk rugi. Hehe..

Teman2, saya mau ngaku wal jujur tentang nama saya. Di blog, di facebook, di plurk, di email, di mana2 saya punya nama “Yustha Titik Sutanti”. Kalau teman SD s.d. SMA pasti pada nanya: ‘dapat tambahan nama dari mana tu Bu?’, tapi kalau teman kuliah sudah tau kalau ada tambahan nama (tak resmi yaitu) ‘Yustha’ di depan nama asli saya. Nama ‘yustha’ punya kisahnya sendiri. Inilah makanya postingan ini saya kasih judul ‘sebuah nama,sebuah cerita’. Saya ceritain ya..

Alkisah jaman SMA saya mengalami masa orientasi siswa atawa mos. Salah seorang kakak kelas yang mengorientasi saya, (saat itu) cukup menarik hati saya. Kebetulan setelah itu kami sering dipertemukan dalam satu kegiatan, satu event, dll. Akhirnya kami menjadi akrab & bersahabat. Diam2 saya menaruh hati padanya. Tapi karna kami sudah bersahabat, jadi saya benar2 diam dengan perasaan saya. Hehe.. πŸ™‚ Kami pun sering bertukar cerita, sering mengobrol di depan kelas sepulang sekolah, sering ketemu di kantin atau perpustakaan, hihi..masa SMA lucu juga untuk dikenang. Sampai saking akrabnya kami, saya pun kena teror dari mantan2nya. Alah…ada2 saja.. Gara2 teror itulah akhirnya kita memutuskan untuk menjaga jarak.

O’ow.. Rupanya kami jadi benar2 terpisah. Sedih nian hati ini. Tak ada lagi yang nunggu saya di depan kelas untuk sekedar ngobrol sepulang sekolah. Tak ada lagi yang nemuin saya di perpustakaan pas jam istirahat. Tak ada lagi yang tuker2an cerita. Hmm..dan saya kehilangan.. Saya lampiaskan perasaan saya yang terdiam a.k.a terpendam itu lewat tulisan2 di majalah dinding dan majalah sekolah. Di sinilah lahir ‘nama pena’ saya yaitu ‘yustha’. Nama itu terbentuk dari perpaduan nama saya & nama kakak tingkat saya tadi. Dia bernama ‘yus**’ sedang saya di rumah dipanggil ‘tanti’. Jadi terbentuklah nama ‘yusta’ yang disamarkan lagi menjadi ‘yustha’. Nama itu selalu menghiasi majalah dinding sekolah dengan puisinya, cerpennya, dan tulisan2 tak jelas lainnya. Lagi2 saya senyum sendiri mengingat itu.

Kami kembali berhubungan setelah dia punya pacar. Kebetulan pacar dia adalah sahabat saya jaman smp. Jadi setelah itu kami jadi sering ngobrol lagi. Dia sering curhat ke saya, demikian juga pacarnya. Hehe..kadang heran juga,kok saya bisa ya waktu itu.. Meski dia sudah berpacaran,tapi puisi2 saya masih mengalir di mading. Kupikir nama ‘yustha’ tidak akan ada yang mengenali. Tapi ternyata saya keliru. Suatu hari sebelum dia menjalani ujian akhir (waktu itu namanya EBTANAS), dia menemui saya di perpustakaan untuk meminta doa restu. Sambil mengobrol dia membuka2 buku catatan yang sedang saya pelajari dan menemukan secarik tulisan di buku saya. O’ow.. Ketahuan deh kalau selama ini saya menaruh hati padanya. Dan ternyata dia juga mengetahuinya dan berkata: “aku sudah tau sebenernya. Kamu kan yang nulis2 di mading dengan nama ‘yustha’ “. Haih.. Sayang gk ada cermin di situ,kalau ada pasti saya akan periksa semerah apa muka saya waktu itu. Dengan nama pena pun dia masih mengenali saya. Jadi apa mau di kata,saya pun mengakui perasaan saya.. Kita sama2 terbuka. Saling minta maaf & saling mengakui perasaan kita masing2. Dan kita melanjutkan hubungan kita sebagai….sahabat…

Karena sudah terlanjur cinta dengan nama ‘yustha’ akhirnya saya pakai terus nama itu sampai sekarang. Dan ternyata nama itu memiliki maknaΒ  yang bagus yaitu ‘dilapangkan’. Hehe….gk jelek juga kalau terus kupakai.

Ah, saya jadi mengenang masa sma nih. Jadi curhat pula. Tak apalah. Ini karna saya ingat, bulan depan si kakak mengakhiri masa lajangnya dan menikah dgn perempuan yang dia sebut ‘mbakmu’ setiap kali menceritakannya pada saya. Ya, kami masih bersahabat sampai sekarang. Selama 10th berpisah, baru 1x kita bertemu yaitu 3th yang lalu. Komunikasi kita paling cuma email, hp jarang2 karna sinyal sulit di lautan.

Selamat menempuh hidup baru kakak. Semoga bahagia sampai maut memisahkan. Jadi nahkoda yang baik buat bahtera rumah tangga kalian ya.. Tuhan memberkati… Saya pakai terus nama ‘yustha’ ya kakak.. ^^

.

.:tt:.

28 thoughts on “sebuah nama, sebuah cerita

  1. Eka Situmorang-Sir says:

    hehehee
    gue kira itu nama asli tik..
    cuma bingung aje.. nama Yustha koq ya selalu menyebut dirinya sendiri tt πŸ˜›

    Selamat buat kakak kelasnya yah πŸ˜‰

    Ah cerita lu manis tik….

    .:tt:.
    hehee…begitulah ceritanya… πŸ˜›

  2. Andie Rifq says:

    uhuk..uhukkkk…aku aja nangis sampai air mata dapat satu ember apalagi Yustha…benr2 “cerita yg terlalu manis untuk dilupakan” semoga m’Tt bisa mendapat gantinya Yus***
    Makanya gak ada cowok yg sreg di hati m’Tt..mungkin terbayang2 oleh Yus*** trs ya
    Pokoknya aku tunggu celoteh2 berikutnya…..

    .:tt:.
    Iiih…mas Andi komen pake nama tt. Umh.. Untung bisa kuedit..

    Ini cuma cerita lalu kok mas. Masa si bikin nangis. Aku aja senyum2 sendiri nulisnya n mbacanya.
    Eh,blm da cwo bkn krn dia lg. Krn blm aja..hehe..
    Kita sahabatan kok pe skrg..
    Sip kan.. Hehe πŸ™‚

  3. isnuansa says:

    Kalo masih bisa diceritain dengan lancar, itu tandanya masih diinget, Non. cepet-cepet cari gantinya aja. πŸ˜‰

    .:tt:.
    hehe..
    Diinget memang iya mb, namanya jg nostalgia. Tapi dirasa udah enggak mb.. Udah lupa rasanya kek mana. Hoho.. πŸ˜†

    Btw slm kenal yah.. πŸ™‚

  4. mawi wijna says:

    Merangkai hubungan persahabatan yang melintasi ruang, waktu, dan status, ah indah mbak Tt, sayang saya ndak bisa seperti itu. Yustha itu nama yang bagus, penuh harapan, dan semoga tetap seperti itu, selamanya. he3

    .:tt:.
    Ya..memang gk mudah bersahabat dgn ssorg yg pernah pnya kisah hati dgn kita. Tergantung kita masing2 juga wijna..
    Iya,nama yg bagus & amin u/ doanya. πŸ™‚

  5. nh18 says:

    AAAddduuuhhhh …
    Ini cerita kenangan yang romatis sekali Tik …

    (akhirnya saya memanggil dengan Titik saja ya …)(ndak pake Yus …)

    hahaha

    .:tt:.
    Masa si romantis??? Ah, Om…yang bener?
    Sy padahal cuma senyum2 aja kalo inget masa itu…hihi…

    Iya Om, makanya di mana2 sy selalu pake nama ‘tt’ karna itulah panggilan saya. Tapi sy tetep suka dengan nama ‘yustha’ sehingga tetep saya pake juga. Hehehehe….

  6. depz says:

    yustha = dilapangkan?
    bahasa mana nih?
    πŸ™‚

    .:tt:.
    bahasa Arab kalo gk salah…
    hasil searching juga tu…
    trus kutanyain sama yang ‘lebih tau’
    dia bilang artinya itu… πŸ™‚

  7. Anna TL says:

    Yus** = Yusro ?? Wah, kalo itu tetanggaku tik, hihihi…….

    Sampe skrg aku gak percaya ada persahabatan murni atr laki-perempuan.
    Moga2 kmu bisa wujudkan itu. Tanpa rasa jealous, tanpa rasa ingin memiliki……….:-)

    Salam sayang….

    .:tt:.
    hahaha..
    Iya mb. Kalo dulu si kadang msh brharap. Kalo sekarang murni mb, lha wong dia udah mau nikah. Lagian aku juga udah………..

  8. diah pramesti says:

    Ooww…nostalgia niy mba, wah jd punya nama beken donk…
    lam kenal mba…

    .:tt:.
    iya ni mb. Pura2nya ‘nama pena’ gitu,hehe…

    Salam kenal juga mb..
    Makasih udah berkunjung.. πŸ™‚

  9. ipunk says:

    woo pantes ditanya yustha artinya apa ga njawab2,ternyata…
    masa lalu emang lucu2 ya jeng,tp dr situlah kita merangkak n tumbuh menginjak hr ini. crita ttg yus yg skrg ada ga?

    .:tt:.
    hehehe…
    Betul jeng. Ky quote yg si bro bilang di fb:
    life is a tragedy for those who feel, n a comedy for those who think
    Boleh setuju, boleh enggak dgn quote-nya si bro itu. Hehe..

  10. Kurotsuchi says:

    yusdi? :mrgreen:
    btw, namanya keren koq bu… dan menurut diri ini, kejujuran bu yus**-tanti untuk menceritakan ini juga merupakan sesuatu bentuk keindahan tersendiri. tapi gimana kalau beliau-nya membaca tulisan ini bu? ndak apa apa kah?

    .:tt:.
    hehehe…ya ndak papa mas dianya mbaca, paling cuma ketawa ketiwi aja..haha..

    Lagipula dia udah tau ttg ini sejak 10th yll kok πŸ˜‰

  11. Sash says:

    —di teror mantan2nya—

    kyaaaaa,,, aku juga mengalami itu mbak, di teror pacarnya malah hikz,,, sahabat sejak SMP, dan sekarang terpisah oleh jarak. Uhm kalo yang masalah nama,,,, dia memanggilku Sash dan aku suka. Ya kok malah curhat… but nice story mbak.

    .:tt:.
    hihihi…punya kisah serupa ternyata…
    Sash? Hmm….nice name… πŸ™‚

  12. Miranda Modjo says:

    hehehehe…… =)
    ini toh arti namamu….hahahhaha baru mo bilang CLBK aja tik ama si Yus…eh ternyata dah menempuh hidup baru…..pantas ceritanya baru dikeluarin….

    btw ganti tambatan hati nanti nama penanya ganti lagi gak Tik???

    *kabbbuuuurrrrrr*

    .:tt:.
    hihihi…malah jd inget kisahmu ni mb.. πŸ˜†

    Gw dah ganti tambatan hati 2x mb, tp nama pena tetep aja yustha.. Hehe… πŸ™‚

  13. vie says:

    weh jan tik….
    mo ku bilang apa ya??!!

    11-12 lah
    tp aku ga isa pake lg nama kami
    u waktu yg tak bs ditntukn pula

    tp seneng bs ngebaca kamu yg malah ingetin aku hehe ^__^
    sukss tik u celothanmu n namamu

    yakin aku akan datang lg kapan2 nanti boleh ya…

  14. muti says:

    Wah mbak,,,jadi tau asal-usul Yustha.
    Yus..(baca lengkap komen kurotsuchi)& Tanti.
    Tapi hebat mbak Titik, bisa bersahabat tulus dengan orang yang disuka.
    Seneng bisa baca cerita ini. Keep writing……

  15. Prima says:

    Mbak “tik”, kisahnya mengharukan… T_Tv pis….
    ===
    Hihi….aku kalo baca malah geli Prim…
    Yup, panggil aku ‘Titik’
    Tmn2 biasa menyebut dgn ‘Tt’ πŸ˜€

  16. hint says:

    Wah baru tahu tentang sejarah Yustha ….
    Apik tenan…
    Semoga cepat menyusul kakak kelasnya…

    #tt
    heh?? napo pake malsukan nama??
    dari gravatarnya juga ketahuan…haahaha….

    malunya aku…
    itu masa lalu bro..
    Nice kan? πŸ˜‰ πŸ˜›

  17. ysalma says:

    Untung saya terbiasa pelajari situasi dulu sebelum berkoment,, πŸ˜‰
    jadi ga kebablasan manggil “Yus” pada Tt,,
    ternyata ini cerita Yustha πŸ˜€

    #tt
    *tutup muka*
    maluuuuu….. 😳

  18. tutinonka says:

    Kayaknya aku pernah panggil Yustha, meskipun ganti-ganti juga dengan Tik atau Tt. Jadi, manggilnya gimana nih? Tanti aja? Biar beda sama yang lain?
    Ehm, semoga Tanti segera menemukan ‘kakak’ yang lain, yang nggak bawa-bawa ‘si mbak’. Amin … πŸ™‚

    hihi…iya Bun, panggil Titik boleh, itu panggilan umum, kalo Yustha beberapa tmn kampus ada yg manggil dengan panggilan itu. Nah..kalo Tanti itu panggilan keluarga Bun… πŸ™‚
    Amin. Terimakasih byk buat doanya Bun… πŸ™‚

  19. danirachmat says:

    Panggil Mbak Yustha aja deh. Sebelumnya di kolom tentang njenengan mau manggil Mba Titik etapi setelah baca ini jadi pengen Mba Yustha.
    Salam kenal. πŸ™‚
    Btw sampean miriiiiip banget sama temen deket saya di jaman training kantor dulu. Tadi sempet kaget pas mampir pertama kali ke sini.. πŸ˜€

Any comments?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s