Lukisan Pensil

Setiap pagi saat bangun tidur, saya selalu disambut oleh senyum manis saya. Lho kok bisa? Iya, karna pas di depan saya, saya pasang lukisan pensil wajah saya lagi senyum yang digambar sama sahabat saya si Han. Lukisan pensil wajah saya ini sudah dilukis Han tahun 2004 atau 2005 lalu waktu kami masih KKN, tapi belum diberikan ke saya sampai rumah Han kena gempa Jogja 2006 lalu. Hiks… Meski sempat tinggal di tenda, tapi puji Tuhan semua keluarga selamat dan barang-barang pun bisa dirapikan kembali. Saya sudah tidak terpikirkan lagi akan lukisan pensil itu. Tetapi beberapa hari menjelang keberangkatan saya ke Jepang, tiba-tiba si Han menyodorkan satu amplop besar yang ternyata berisikan lukisan pensil itu. Hwaaaa….ternyata masih kesimpen ya Han, kupikir sudah jadi korban gempa. Kubawa ke Jepang yaaa….. *peluk si Han.. (bohong 😛 ). Ini dia yang nyenyumi saya tiap pagi.

drawing pencil by Han

drawing pencil by Han

Tahun 2004 saya masih gemuk, jadi itu pipi memang ke mana-mana. Si Han gambar dari foto saya yang ini:

hant2

sudah rusak di mana2

Mirip gak? Mirip ya. Hehe… Itu pertama kalinya saya digambar pensil. Menjadi sangat berkesan karna yang gambar si Han, sahabat saya si available shoulder  😛 . Selain menggambar saya sendiri, si Han juga menggambar kami satu tim KKN dulu. Ayo tebak, saya yang mana??

ayo tebak saya yang mana??

ayo tebak saya yang mana??

Bertahun-tahun kemudian, saya kenal dengan pelukis pehobi lukis pensil yang juga blogger Om Vyan RH. Dari beliau, saya jadi punya keinginan untuk belajar menggambar. Apalagi dulu sering lihat Bapak menggambar pensil juga. Tapi baru belajar beberapa kali sudah berhenti. Dasar ya, semangat di awal meredup kemudian. Pernah saya tulis di sini tentang belajar menggambar saya. Saya juga beruntung pernah dilukis Om Vyan. Ini dia.

waktu kehujanan salju

waktu kehujanan salju

Pada pinter-pinter menggambar ya. Kalau kata simbah: yang kelihatan itu bisa dipelajari. Jadi kalau mau belajar pasti bisa. Kalau kata Om Vyan, sebenarnya kita semua bisa. Bakat itu tidak ada, yang ada adalah minat, fokus, dan ketekunan. Nah, kapan ya saya mau fokus dan  tekun belajar gambar. Kalau minat sih sudah ada. Hehe….

Selamat hari Kamis, teman-teman. Apakah teman-teman pernah dilukis pensil? Atau malah bisa melukis pensil? Atau sedang belajar seperti saya? Kalau sudah bisa, saya dilukis pensil yaaa…. 😀

/

Salam,
~Tt

——

Update!!

Malam ini, 24 Januari 2013 pkl.10.33pm wkt Jepang (20.33 WIB) dapat kiriman lukisan pensil lagi dari Om Vyan… Aaaak..sukak! Persis sama foto di header yaa… Dikasih judul: “Titik pose sensual dengan 60D” Wkwkwkwk……. #ngakak guling2 bantal2 kasur2 selimut2 sprei2…udah2 kebanyakan 😀

omvyan2

Makasih banyak, Om… 🙂

17 thoughts on “Lukisan Pensil

  1. Imelda says:

    bakat itu tidak ada… yg ada kemauan. Bener mungkin, tapi kayaknya dalam KS juga disebut, setiap orang punya talenta masing-masing. Nah talentanya mungkin kalo gambar disukai orang atau dirobek orang hahaha.
    Pengen bisa gambar! (Baru mau doang belum usaha :D)

    Talenta itu bisa jadi hilang kalo tidak diasah sedang yang menggunakan talenta dengan baik akan bertambah2 ya kak.
    Sama kak, Tt juga pengen bisa gambar. Pernah nyoba si tapi belum dilanjutkan. 🙂

  2. puchsukahujan says:

    kayak temen kuliah saya mb, dia pandai ngelukis pke pensil
    hasilnya lumayan bagus, halus, dan kesannya agak klasik gitu…

    Iya Puj.. Si Han tu anak seni rupa, jd ya memang pinter gambar. Suka bikin komik dan pernah ikutan project bikin film animasi juga. Seru deh keliatannya, mengerjakan yg menjadi hobinya… 🙂

  3. LJ says:

    #pernah gemuk juga dia..

    katanya Bapak jago lukis juga T.. Tt juga pernah nyoba dan bagus menurut bundo.. Klo soal kepingin, Bundo pingin bisa semuanya, tapi hasrat untuk bergerak mencoba hanya di bbrp bidang saja, hehhe..

    #gini2 pernah overfifty lho akuwh..

    Iya Bun, jaman masih muda dulu Bapak pintar menggambar. Aku gak begitu menangi, cuma pernah lihat hasil gambar Bapak di rumahnya simbah. Kadang2 beliau suka kangen gambar, tapi mata udah gak awas jadi paling cuma corat coret skets di buku gambar kecil.

    Tt juga pengenan Bun. Sekarang lagi pengen belajar motret sama gitar (biar bisa metik gitar sdri utk worship time di kamar plus utk ngiringi baca puisi :P)

  4. Cumi MzToro says:

    duku sempet mau di lukis pensil di bilangan pasar baru jakarta, tapi keburu ujan n akhir nya batal ihik2. Lucu juga kalo punya lukisan pose kocak + di pajang di kamar hehehe

    lain kali datang lagi cb ke pasar baru, hehe…

    Salam kenal, terima kasih sudah mampir 🙂

  5. JNYnita says:

    aku dulu suka majang poster artis2 gitu, makin lama serem sendiri melihat ‘tatapannya’.. akhirnya skrg gak majang sesuatu ‘bermata’ lagi termasuk fotoku sendiri..

    Jaman masang2 poster artis di tembok berhenti di masa kuliah. Ganti masang foto ketjengan main gitar berbagai pose 😛 plus foto2 dengan kawan2 & puisi2. Haha…..

    Sama mata sendiri kok takut. Kalau ngaca merem berarti :mrgreen:

  6. fety says:

    Mbak, klo udah bisa gambar, aku mau donk digambarkan wajahku 🙂

    haha….lha kok malah dibalik ni.. Aku lagi nyari yang mau ngelukis aku je.. Wkwk…

  7. prih says:

    Pesona ceria di lukisan by Han dan aura ketenangan di lukisan by Om Vyan, dua-duanya sungguh menarik.
    Belum pernah dilukis, belum bisa melukis dan belum mencoba babar blas Jeng. Selamat menikmati hari Kamis.

    Mereka berdua memang pakar di bidang itu Ibu. Sedang Ibu, pakar di bidang perkebunan & pertanahan 🙂
    Selamat hari Kamis yang hampir habis, Ibu. Semoga hari ini berjalan manis. 🙂

  8. Bibi Titi Teliti says:

    Whoaaaa…
    keren sekali sih gambarnya mbaaa…
    pengeeeeen 🙂

    Aku mah udah gak ada bakat…mungkin minat dan pokus untuk nge gambar juga kurang yah…
    Kemampuan menggambarku mengerikan mba..hihihi…

    tapi kemampuan teh Erry bercerita dan menulis sudah gak diragukan lagi Teh… Mantabh suratabh deh.. 🙂

  9. Evi says:

    Tik, lukisan kehujanan salju itu mengingatkan aku pada hobby masa remaja, baca novel2 cinta. Nah lukisan seperti itu sering banget muncul sebagai ilustrasi dari wanita yang oleh berbagai sebab patah hati atau kecewa karena cinta. Foto ini lukisan dinginnya hati mewakili banget deh …

    wah…ternyata aura yang tampak dari gambar itu adalah wanita dengan hati yang dingin & patah karna cinta. Mantabh banget Om Vyan melukiskan ekspresi itu…

  10. setokdel says:

    saya pernah mbak, waktu itu coba belajar2 hand drawing, awalnya penasaran bisa gak ya menggambar realis sampai detil2, mengingat sebelumnya itu saya sama sekali nggak biasa dalam dunia gambar-menggambar, yaudah gara2 penasaran dan dulu ada tuntutan juga untuk syarat tes masuk kuliah akhirnya saya coba2, ah ternyata awalnya memang sulit tapi ya gitu lama2 saya ketagihan, iya bener kalo sudah ada minat, tinggal usahanya doang mbak, 🙂

    waaa…..berarti bisa donk saya digambar sama masnya…. (bingung deh manggilnya mas siapa :D)

  11. ~Ra says:

    Mbok pesen sing nglukis, irunge rodok dimancungke sithik.. 😆

    Aku mau dong Om.. dilukis juga… (Mesti kenalan dulu ya?)

    😀

    hahaha….itu dah default, gak bisa diuthak/athik lagi..
    kalo diubah hidungnya takut mirip sophia latjuba 😆

    gih sana kenalan dulu.. 😀

Any comments?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s