Bahasa Binatang

Masa kecil saya dulu dihabiskan di rumah simbah yang berada di daerah pedesaan. Rumah berbentuk joglo yang sebagian besarnya berlantai tanah, hanya pendopo saja yang sudah diplester. Memiliki halaman depan dan belakang yang luas. Kalau nyapu pegel Saudara :D. Untung waktu itu saya masih kecil, jadi tugas menyapu saya cuma sedikit, misalnya nyapu dapur saja. Tapi dapurnya orang dulu hampir satu rumah sendiri. Luas.

Di daerah pedesaan, pada umumnya setiap rumah mempunyai peliharaan unggas: ayam kah, bebek kah, menthok kah. Ada juga yang punya kambing bahkan sapi. Di rumah saya, (almh) Ibu memelihara unggas: ayam dan menthok. Pernah juga mempunyai bebek. Di dalam rumah juga ada kucing. Nah kalau waktunya kasih makan, Ibu memanggil unggas-unggas itu dengan panggilan yang berbeda.

“Kur…kur…kur..kur…kur…” maka ayam-ayam akan berkumpul dan menyerbu bubur dedak buatan Ibu.

“Ri..ri..ri..ri..ri..ri…” nah, kalau yang ini panggilan untuk bebek-bebek.

Kalau menthok gimana? “Thi…thi…thi…thi…”

Ternyata binatang punya bahasanya sendiri-sendiri ya. Setelah saya perhatikan, panggilan untuk bebek dan menthok itu sama dengan nama anak-anak mereka. Di Jawa, anak binatang ada nama-namanya sendiri. Anak bebek disebut ‘meri’, anak menthok disebut ‘minthi’. Tetapi untuk ayam, sepertinya bukan dari nama anak ayam (karna nama anak ayam adalah ‘kuthuk’), tetapi dari suara induk ayam ketika memanggil anak-anaknya. Kurang lebih bunyinya ya ‘krr..krr…krrr..krrr….’ gitu lah. πŸ˜€

Di rumah, kami juga punya kucing. Dan karna di kampung, kami tidak biasa menamai kucing kami. Jadi kami panggil saja dengan ‘Manis’. Kalau ngasih makan, kita panggil ‘nis..nis..nis..nis…’ dan si kucing pun akan mendekat. Ketika pindah ke rumah Bapak sendiri (rumah simbah kemudian ditempati oleh Om adiknya Ibu) yang sedikit lebih kota, baru saya tahu kalau kucing juga dipanggil dengan sebutan ‘Ipus’. Dan waktu kecil itu, menyebut kucing dengan Ipus rasanya lebih keren daripada menyebutnya Manis. Hihihi…dasar perasaan yang aneh :mrgreen: . Kalau sekarang, kucing seperti juga anjing, sudah banyak diberi nama, sehingga memanggilnya tinggal memanggil namanya saja.

Eh…btw, kenapa tiba-tiba saya nulis ini? Karena… Kejadiannya waktu saya jalan-jalan ke botanical garden di pulau Awaji (pulau kecil di antara Shikoku dan Honshu). Saya bersama sensei & 2 teman naik boat bebek yang dikayuh itu sambil membawa makanan ikan. Ternyata kami dibuntuti bebek-bebek yang juga berebut makanan yang kami sebar. Setelah selesai berputar, ternyata makanan ikan di tangan saya masih ada. Lalu reflek mulut saya memanggil bebek-bebek itu “ri..ri..ri..ri…” dan saya taburkan sisa makanan itu ke mereka. Saya surprise sendiri, eh…panggilan itu…entah sudah berapa belas tahun saya tidak menggunakannya ternyata masih tersimpan dalam chip memori di kepala saya.

Nah, kalau pengalaman teman-teman dengan panggilan kepada binatang peliharaan bagimana? Apakah sama dengan pengalaman saya? Apa di daerah teman-teman cara memanggil unggas, kucing, dan binatang lain juga sama dengan cara saya tadi? Share yuk… πŸ™‚

Salam saya,
Titik ^_^

Advertisements

24 thoughts on “Bahasa Binatang

  1. Imelda says:

    kalau aku panggil ayam atau bebek dengan mendecak ya… ck ck ck…
    pastinya bukan bahasa daerah, soalnya aku tinggal di Jakarta terus sih. Bahasa Betawi mungkin πŸ˜€

    • yustha tt says:

      Atau mungkin bahasa binatang itu sendiri ya Kak… πŸ˜€

      Kalau di tempat saya, ck ck ck untuk memanggil cicak. Mungkin karna suara cicak seperti itu. Tapi kadang cicaknya tidak mendekat malah kabur. Hahaha….

    • yustha tt says:

      wah…kalau merpati di tempat saya manggilnya apa yaa…
      ada juga panggilannya, tapi karna saya ndak punya merpati, jadi lupa deh…

      Makasih tambahannya Pak… “thu…thu..thu…” hihihi….

  2. ririe says:

    Sama Mbak, saya juga menggunakan panggilan ri..ri…{berasa manggil diri saya sendiri neh} utk panggilan anak bebek. Kur..kur..utk ayam. TApi kalau kucing seringnya manggil pus..pus…

    • yustha tt says:

      Hahahaha….. Kalau manggil diri sendiri kan cukup sekali dua kali.. Hihihi…

      Sekarang sy juga lebih sering menggunakan Ipus untuk “mbahasa’ke” kucing ke anak-anak..

  3. monda says:

    rumah kami dulu juga banyak binatang piaraan, ada entog, angsa dan ayam
    tapi yg mbahasake ya cuma si ayam aja, sama kr ..kr… juga
    kl mbahasake kambing ya mbek…

  4. Yan shu says:

    Kalo panggilan hewan peliharaan untuk burung daraku biasanya ” tu tu tu..” bahkan kalo udah kelaperan denger pintu dibuka ja lsg nyamperin… hihihi.

    oia, ada sesuatu untukmu di postingan terakhirku… hehehe..

  5. septarius says:

    ..
    podho persis karo tempatku Tik.. ^^
    yg lebih pinter lagi sapi pembajak sawah, mereka bisa ngerti bhs inggris..
    petani pembajak sawahnya suka teriak, her..her.., his.. his…, cak… ^^
    ..

  6. Evi says:

    Dikampung saya manggil bebek dan ayam, kayaknya sama deh Tik..Kambing dipanggil mbek..tapi kerbau dan sapi dipanggil menurut feeling yg punya hewan saja. Kalau sapinya coklat dipanggil si coklat. Kalau kerbaunya besar kepalanya di panggil si gadang kapalo..Cuman kucing panggilnya pus..pus..tuh…

Any comments?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s