Pengkodean –> Pertemuan

Hujan merintik sore itu, ketika kurebahkan tubuhku sejenak melepas lelah. Kubuka-buka tulisan kawan di dunia maya, lama tak bermain-main ke sana dan berkomunikasi dengan mereka. Memang hanya sempat kubaca tanpa meninggalkan jejak apa-apa. Sampai juga aku ke halamanmu, ada dua pembaharuan di sana yang belum kubaca. Dan aku tertegun. Dua tulisan itu menyiratkan sebuah kode, yang seolah kaukirimkan untukku: aku sedang berada di kota yang sama denganmu, Mel!

Semenjak malam itu, setelah pembicaraan panjang melalui fasilitas chatting itu, aku memutuskan untuk menutup pintu komunikasi di antara kita, juga menghapusmu dari daftar teman di facebook-ku. Kamu memahami itu dan menerimanya. Tetapi ternyata tak putus sama sekali. Kamu masih sering mengirimkan kode-kode melalui tulisanmu, juga status di YM!-mu, meski kita tak melakukan komunikasi di sana. Dan dua tulisanmu ini, lagi-lagi adalah kode yang kau kirim untukku (ah, mungkin hanya ke-GR-anku saja). Aku pun tersenyum. Sudah 6 tahun kita tak bertemu, kamu berada di belahan dunia mana, dan aku di belahan dunia yang lain. Lalu dua tahun yang lalu kita dipertemukan oleh facebook, dan kita berkomunikasi, berbagi kabar melaluinya. Hingga akhirnya sesuatu menuntun kita untuk membatasi komunikasi demi kebaikan bersama. Dan saat ini, kita sedang sama-sama berada di kota yang sama. Tuhan pasti sedang punya rencana dengan menaruh kita pada titik yang berdekatan di koordinat bumi ini setelah terpisah sekian jauhnya selama bertahun-tahun. Setidaknya rencana untuk mempertemukan kita.

Kuketikkan di kolom pesan facebook, yang meskipun telah tak berteman tetapi kita masih bisa mengirimkan pesan (ah, aku membuka kembali komunikasi denganmu): “Sedang ‘menikmati’ riuhnya Jakarta? Mampirlah.” lalu kukirimkan padamu. Tak lama notifikasi berbunyi di handphoneku, ada pesan masuk di facebook. Darimu. “Bener boleh mampir?“. Kubalas dengan tanda senyum saja, dan kamu paham bahwa itu berarti anggukan.

Kamu masih sama, Gen, sama sekali tak ada yang berubah. Masih kurus, masih sipit, masih sederhana meski telah melanglang buana ke berbagai negara. Dan pertemuan setelah enam tahun tak bersua pun seolah menjadi pemecah kebekuan yang sesaat ada di antara kita setelah malam itu. Kita bercakap, bercanda, tertawa, seperti dulu saat kita masih bersama tetapi dengan kesadaran bahwa kini semuanya telah berbeda. Benar dugaanku, Tuhan punya rencana.

Di tengah kita bercerita, dari dalam terdengar sebuah lagu yang dulu pernah menjadi soundtrack hidup kita. Lalu tiba-tiba kita sama-sama terdiam, saling pandang, dan seolah tau apa yang ada di pikiran masing-masing, kita meledak dalam tawa. Tak terbayangkan jika lagu itu terdengar saat-saat dulu, sudah pasti aku tergugu. Tapi kini, kita bahkan bisa tertawa bersama.

Setelah ini, entah kapan lagi Tuhan akan mempertemukan kita. Semoga pada saat itu, kita bisa dipertemukan dalam keadaan yang ‘lengkap’: kamu bersama istri & si kecilmu dan aku pun begitu. Dan segala yang ‘masih ada’ dari masa lalu kita, semoga telah tiada pada saat itu.

Salamku untuk belahan jiwamu & buah hatimu.

Advertisements

12 thoughts on “Pengkodean –> Pertemuan

Any comments?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s