Karna Doamu Aku Kembali

Cerita sebelumnya ditulis oleh Hanila Husein Pendar Bintang dan Jumialely Dream: Ibunda Nadine seorang single fighter yang membesarkan Nadine dengan penuh perjuangan. Menjajakan jajanan dengan berjalan kaki dia lakukan untuk memenuhi kebutuhan hidup dan sekolah Nadine. Sampai akhirnya Nadine menikah dengan seorang pengusaha kaya yang membuatnya lupa akan masa lalunya. Namun kehendak Tuhan tidak bisa ditolak, suami Nadine meninggal dunia dalam sebuah kecelakaan. Bersamaan dengan suaminya seorang perempuan muda. Desas desus pun berhembus di lingkungan sekitar. Nadine yang sedang berada di rumah ibunya memilih pulang ke rumah mewahnya sebulan setelah meninggalnya suaminya. Hal itu membuat desas desus para tetangga semakin menjadi. Ibunda Nadine hanya bisa istigfar dan mendoakan Nadine. Sampai suatu hari ibunda Nadine memutuskan untuk mengunjungi Nadine di rumahnya. Dengan uang hasil penjualan kue yang hanya pas-pasan, ibunda Nadine berangkat. Namun sesampainya di pintu gerbang rumah mewah itu, jantung ibunda Nadine seolah berhenti berdetak. Ia mendengar anaknya berteriak-teriak pada tiga orang polisi dan seorang pria berkemeja putih.

Ini Bohong, tidak mungkin, kalian jangan coba-coba menipu saya!”

Ini pasti surat palsu. Pergi kalian dari rumah saya!” Teriak Nadine sambil menggerak-gerakkan telunjuknya ke muka polisi dan pria itu, sembari memegang perutnya yang terlihat membuncit, mukanya memerah menahan amarah yang sangat besar.

Tiba-tiba tubuh Nadine melunglai. Pria berkemeja putih itu mencoba menangkap Nadine. Ibunda Nadine berlari menembus tiga polisi tadi dan memeluk anaknya.

“Istigfar Nak, istigfar.”

Nadine terkejut dengan kedatangan ibunya yang tiba-tiba. Namun Nadine sangat butuh pelukan saat ini, sangat butuh dukungan kekuatan. Ibundanya datang di saat yang tepat.

“Ini tidak mungkin Bu. Tidak mungkin.” Sambil menangis di pelukan ibunya, Nadine meremas lemas surat sita rumah dan harta benda miliknya untuk membayar hutang perusahaan suaminya. Tangisnya melirih, lalu berubah menjadi rintih kesakitan. Perutnya kontraksi.

 

Usia kehamilan Nadine baru menginjak 35 minggu. Bayi dalam kandungannya memang sudah bisa dilahirkan meski resikonya cukup banyak. Berat badan bayinya hanya 2000gr. Nadine hanya ditemani ibunya saat melahirkan. Susah payah dan kesakitan saat melahirkan diimbangi doa dan semangat yang terus mengalir dari mulut ibunda. Nadine merasakan betapa perjuangan seorang ibu saat melahirkan sangatlah luar biasa. Air matanya menetes deras. Antara bahagia menyaksikan buah hatinya terlahir ke dunia dengan selamat dan penyesalannya yang begitu dalam atas sikapnya kepada ibunya. Ia tau kini, mengapa ibundanya begitu sabar dan menyayanginya. Bahkan ketika mulutnya berkata kasar, ibundanya tetap sabar dan membalas dengan halus disertai doa. Nadine terhenyak. Nadine tersadar akan cinta seorang ibu kepada anaknya. Kini, Nadine sungguh merasakan betapa ia menyayangi bayi yang baru dilahirkannya. Ada darahnya mengalir di tubuh kecil yang terbaring lemah dalam incubator di ruang bayi sana. Ada kasih sayang dan perjuangan yang besar dalam setiap hela nafas bayi mungil itu.

Nadine mengusap air matanya. Menoleh pada ibunya yang baru selesai sholat magrib. Ibunya melipat mukena dan sajadah yang baru ia gunakan. Air mata Nadine kembali mengalir. Teringat perlakuannya saat melempar mukena ibunya ke tempat baju kotor. Nadine terisak.

“Ada apa Nak? Kenapa kamu menangis? Anakmu pasti baik-baik saja. Dia sudah dirawat dokter dan perawat di ruang bayi sana. Meskipun masuk incubator, tapi kondisi bayimu sehat.” Ibunda Nadine mencoba menenangkan Nadine meskipun bukan itu yang membuat Nadine menangis.

“Bu, maafkan Nadine.” Nadine tergugu, tak sanggup berkata-kata lagi.

“Kenapa kamu bicara begitu Nak? Apa yang harus Ibu maafkan?”

“Nadine sudah berlaku buruk pada Ibu. Nadine sudah bersikap jahat pada Ibu. Nadine sombong. Nadine silau dengan harta benda dan lupa pada masa lalu Nadine. Padahal Ibu yang telah berjuang dengan jerih payah untuk Nadine hingga Nadine bisa seperti ini. Nadine jahat pada Ibu…..” Nadine kembali tergugu.

“Nak, kamu tidak jahat. Tidak.. Kamu hanya sedang lupa. Tapi Ibu tak pernah lupa bahwa kamu adalah anak Ibu. Dalam tubuhmu mengalir darah dan kasih sayang Ibu dan Ayahmu. Kamu tak perlu minta maaf Sayang, ibu telah memaafkanmu sebelum kamu memintanya.”

Ibunda Nadine memeluk tubuh anaknya yang masih lemah. Ada kelegaan melihat putrinya telah kembali. Air matanya pun mengalir bahagia. Ia sangat bersyukur, sangat bersyukur.

“Bu, Nadine sekarang sudah tidak punya apa-apa lagi. Bolehkan Nadine tinggal bersama Ibu?”

“Tanpa perlu kamu minta, Ibu akan membawamu dan cucu Ibu pulang ke rumah Nak.”

 

Malamnya ibunda Nadine sholat tahajud. Nadine terbangun dan melihat ibunya sedang berdoa. Dalam doanya terdengar namanya disebut. Ibunda Nadine tak pernah lupa membawa Nadine dalam doanya. Nadine haru dan sangat bersyukur memiliki ibu yang teramat baik. Setengah berbisik Nadine berucap: “Ibu, terimakasih untuk kasih sayangmu. Terimakasih telah menyadarkanku dengan kasihmu. Terimakasih Bu. Nadine menyayangi Ibu meskipun tak sebanding dengan kasih Ibu. Semoga Nadine bisa menjadi ibu yang baik seperti Ibu.” Lalu dengan terbaring Nadine memejamkan mata dan berdoa untuk ibundanya….

 

Lalu doa-doa baluri sekujur tubuhku

Dengan apa membalas?

Ibu…… Ibu……

 

THE END

***

Artikel ini diikutsertakan dalam Pagelaran Kecubung 3 Warna di newblogcamp.com

 

41 thoughts on “Karna Doamu Aku Kembali

  1. Lidya says:

    sedih, Tapi Allhamdulillah Nadine bisa kembali ke jalan yang benar

    berharap ending dari cerita adalah pertobatan mb Lid..
    makanya kubuat begini…
    semoga memberi hikmah bagi kita semua…

  2. bundadontworry says:

    hiks………..ikut terharu biru ……… 😥
    kasih ibu sepanjang jalan, yang mampu memaafkan apapun kekhilafan seorang anak.
    kasih sayang seorang ibu memang seluas samudera.
    Semoga kita semua menjadi anak yg santun dan bakti pd ortu kita masing2, amin

    Semoga sukses di kontes K3W ini ya Tt……
    salam

    Tt juga sedih Bun mbacanya…
    Inget Ibu & inget waktu minta maaf sama Ibu waktu Ibu sakit…
    Semoga Ibu bahagia di sana…

    *duh…mewek deh…*

    makasih Bun… Sukses juga buat Bunda..
    Salam..

  3. Shohibul Kecubung 3 Warna says:

    Terima kasih atas partisipasi sahabat
    3 artikel telah saya baca dengan tuntas.
    Grup anda akan segera di daftar sebagai peserta
    Silahkan cek di page Daftar Peserta Kecubung 3 Warna
    newblogcamp.com
    Salam hangat dari Markas BlogCamp Group – Surabaya

    Maturnuwun Pakdhe…
    Semoga sukses kontes Kecubung 3 Warna’nya ya Pakdhe..

    Salam..

  4. MeyBengkulen says:

    dah tamat, balik lg 🙂 keren
    tp tik judul lanjutannya ini bner yg kamu ato yg di blg mb lel ya?
    moga berjaya !!

    bener semua.. 😀
    Judul besarnya: Doamu Pulihkanku, Bu

    Judul Episode 1: Cinta Tak Bersyarat
    Judul Episode 2: Demi Menjemputmu Kembali
    Judul Episode 3: Karna Doamu Aku Kembali

    Demikian. 🙂

  5. bintang says:

    tibak e nandine kuwi kenek azab ilahi mbak ??
    Koyo neng hidayat ngunu kuwi po ??

    dibaca lagi!!
    aku lebih suka ending pertobatan daripada ending hukuman…
    hehehe….

  6. Prima says:

    Sukses mbak Tik! Aku gak bisa komen banyak, pokoknya oke banget, mengalir ceritanya!

    Seorang Ibu emang gak akan pernah menolak maaf anaknya… 😦

    makasih ya Pim…
    Ibu bahkan kadang lupa akan kesalahan anaknya karna tertutupi oleh kasih sayangnya.. 🙂

  7. lozz akbar says:

    piuh.. trio cewek nih.. wah bisa gemetar saya kalau ikutan kecubung hehe..

    sukses ya Mbak ayu.. hehehe

    ikut kan mas??
    kau kan bakat di dunia perkontesan…ehehehe…

    makasih ya mas.. 🙂

  8. tutinonka says:

    Semoga menang ya Tik …. ntar aku minta bagian hadiahnya (hahah, ujung-ujungnya kok minta bgian :D)

    Amin Bun…
    Menang/tidak itu bonus kok Bun… 🙂
    Makasih ya Bun..

  9. mood says:

    Suka sama lagunya 😀
    Kasih ibu sepanjang jalan, tiada yang dapat menggantikannya. Semoga kita dapat mengambil hikmah dari cerita ini.

    Sukses buat kontesnya ya.
    Salam.. .

    lagu2 bang Iwan memang melegenda ya Bang,,,
    Lagu ini apalagi,,,,
    Yup…semua setuju kasih ibu sepanjang jalan…

    Makasih doanya Bang.. Amin.. 🙂

  10. wulanmanjol says:

    menyentuh banget.
    >.<
    semoga kalian menang yah?
    semangaat 🙂
    salam kenal

    makasih WUlan…
    Amin…

    salam kenal juga ya..
    makasih sudah berkunjung.. 🙂

  11. mylitleusagi says:

    Sudah selesai baca ketiganyaa
    Tpi gak bisa comment di tempat mbak lely
    Eror mulu,,
    Simple tapi kerenn
    Gak akan pernah hbis cerita ttg keagungan ibu yakkk
    Sukses smoga menang

    makasih Putri…
    Putri juga ikutan kan??

    Semoga kita semua bisa meneladan kebaikan dan kesabaran ibu ya… 🙂

  12. niee says:

    ibu gak pernah lupa, anaklah yang kadang lupa dengan ibunya..
    bener banget deh pesan yang ada di cerita ini..

    btw ini kompetisi kah? Kalau iya mudah2an menang aja deh 🙂

    iya ini kontes Kecubung 3 Warna mb… 🙂

  13. 'Ne says:

    akhirnya tuntas sudah baca ketiganya, memang bener2 deh kasih ibu itu abadi ya..
    apapun akan dilakukan untuk anaknya.. aih semoga saya tak seperti nadine..

    selamat ya buat mbak2 udah selesai ceritanya, moga menang kontesnya 😀

    Amin ‘Ne…
    Tapi Nadine pun akhirnya menyadari kesalahannya kan? Hehe…

    Amin.. makasih ya ‘Ne.. 🙂

  14. Nchie says:

    hiks..hiks..
    sedih banget..
    Semoga aku sellau menjadi Ibu yang penuh dengan doa..amin..
    *peluk Olive erat2*..

    Sukses ya Mba Tt ma kontesnya..
    Moga Bee 3 menang..

    Mb Nchie pastilah jadi ibu yg baik buat Olive…
    Ya kan, Sayang? *Olive ngangguk2*

    Makasih ya mb…
    Amin. Semoga. 🙂

  15. Juri Kecub 3 says:

    Tak cukup seribu kanvas dan seribu warna untuk melukiskan kasih Ibu.

    Kisah sudah disimpan dalam memori untuk dinilai.
    Salam hangat.

    terimakasih Bu Juri…
    Semoga Ibu Juri berkenan dengan cerita ini… 🙂

  16. juri Kecub 1 says:

    Kasih ibu, adalah kasih terindah dalam hidup manusia…
    cinta ibu, adalah cinta terhangat bagi anak-anaknya..
    doa ibu adalah kalimat-kalimat termanis bagi kita.. 🙂

    walaupun agak terlambat, Juri Kecub datang,, untuk mengecup karya para peserta,, mencatat di buku besar,, semoga dapat mengambil hikmah setiap karya dan menyebarkannya pada semua…

    sukses peserta kecubung 3 warna.. 🙂

    iya Bu Juri…
    Kasih Ibu tak kan pernah bisa terbalas dengan apapun..

    Terimakasih Bu.. Semoga Ibu berkenan dengan kisah ini.. Semoga kisah ini memberi manfaat bagi pembaca. Amin

  17. intan rawit says:

    ibu oh ibu, takkan habis kasih sayang dan maafnya sepanjang masa..jadi ingat bagaimana ibu membesarkanku dengan susah payah dan penuh peluh..
    semoga aku juga bisa jadi ibu yang baik bagi anak2ku kelak..amiin
    sukses ya mbak buat kontesnya!hehe

    kalo ingat Ibu, pasti sy haru biru mb..
    Semoga kita bs jadi ibu yg baik kelak ya mb.. 🙂
    Amin. Makasih mb…

  18. Red says:

    sayang ibu nadine tidak menikah lagi………

    lha?? kalo nikah lagi mas Red mau ya?
    Biasanya perempuan memang lebih kuat hidup sendiri ya… hehe…

  19. juri kecub 2 says:

    Seorang ibu akan melakukan apapun demi anaknya meskipun apa-apa yang dilakukan di masa lalu telah menyakitinya. Benar-benar cerita yang mengarukan
    Cerita sudah dicatat dalam buku besar juri, terima kasih

Any comments?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s