Carang Gesing Modifikasi

Hari ini di fakultas diadakan welcome party untuk mahasiswa baru tahun ini. Dan seperti biasanya, party yang diadakan adalah potluck party. Jadi kami bawa makanan untuk kemudian di-share ke teman-teman semua. Hari ini bikin apa, Tik? Taraaa…hari ini saya bikin carang gesing dan mie goreng. Hehehe… Tetapi karna keterbatasan banyak hal, jadi carang gesingnya penuh modifikasi😀. O iya, ada teman-teman yang belum tau makanan carang gesing? Kalau belum tau, carang gesing itu makanan tradisional kita. Terbuat dari pisang, santan kental, telur, dan gula, lalu dibungkus daun pisang dan dikukus. Nah, karena di sini tidak ada daun pisang, jadi saya modifikasi dengan menggunakan cup paper . Karna saya tidak punya panci pengukus, jadi saya menggunakan microwave. Trus gimana Tik cara bikinnya? Baiklah, kubagi caraku tadi ya…

Tadi saya menggunakan:

  • 5 buah pisang Ambon (pisang Philippine sih, tapi bentuk & rasanya mirip pisang Ambon)
  • 300 ml santan kental
  • 2 butir telur
  • gula pasir secukupnya
  • 1 lembar daun pandan

Cara membuatnya:

  • Campurkan santan, gula, dan kocokan telur (telurnya dikocok di tempat terpisah).
  • Masukkan daun pandan dan pisang. Aduk-aduk.
  • Panaskan dalam microwave dengan suhu 300W selama 12 menit (3×4 menit).
  • Setelah mengental, tiriskan airnya dan sajikan dalam cup paper .
  • Sajikan hangat atau bisa disimpan di lemari es dulu.

Dan inilah hasilnya…

Bentuk asli carang gesing seperti ini:

gambar dari sini

Satu lagi, saya bikin mie goreng, karna pas party beberapa waktu lalu, sensei saya pernah menanyakan tentang mie goreng. Jadilah saya bikinin mie goreng malam ini. Begini penampakan mie goreng buatan saya:

Sensei dan teman-teman bilang ‘Titik san, kore oishii‘ (Titik, enak ni..). Hehehe….saya bilang terimakasih sambil senyum-senyum. Dalam hati bilang: “bukan saya yang bumbuin, kalau enak itu bukan karna saya”. Saya pakai bumbu instan😀. Beberapa waktu lalu saat belanja, saya menemukan bumbu mie goreng dan nasi goreng di salah satu supermarket di sini. Senangnya. Saya beli bumbu mie gorengnya karna bumbu nasi goreng sudah dibawain banyak oleh teman saya. Beruntunglah, bisa dipakai buat bikinin sensei mie goreng.

Selesai party, saya dan teman-teman lanjut ngobrol di sea wall di belakang asrama. Mungkin karna kelamaan di luar, kayanya saya masuk angin nih. Perut muter-muter gk karuan. Bukan…bukan karna makanan tadi, makanannya gk aneh-aneh kok. Sepertinya memang masuk angin. Jadi sekarang saya mau elus-elus perut dulu pakai minyak kayu putih biar hangat dan anginnya keluar trus tidur. Sudah dulu ya teman-teman. Terimakasih sudah membaca. Ini ceritaku, mana ceritamu?😉

21 thoughts on “Carang Gesing Modifikasi

    • yustha tt says:

      Terimakasih Pak Mars…
      Ini hasil eksperimen selama 2 jam😀
      Tadinya dikukus pakai microware langsung dengan wadahnya, ternyata tidak berhasil.
      Akhirnya disiasati dengan cara ini.😛

  1. LJ says:

    hebaattt..! makin cinta dan menggali kuliner negeri sendiri
    justru setelah jauh di negeri orang ya T..

    *mbayangin pengucapan Carang Gesing dalam logat inggris dan jepang😛

    • yustha tt says:

      Aku mau menebak mereka nulis carang gesing dalam tulisan Jepang: チャラン ゲシン
      Kemarin diliput untuk web kampus, ntar kalau udah terbit mau kulihat cara mereka nulis. Hihihi….

  2. hardivizon says:

    Ouw.. Jadi makanan yg dibungkus daun pisang itu namanya Carang Gesing tho? Haha… Baru tahu dari sini nih. Padahal sudah sering makannya..🙂

    Kreatif sekali Tik… Ibarat kata pepatah, “tak ada rotan, akar pun jadi”, tak ada daun pisang, cup paper pun jadi… Mantap..🙂

    • yustha tt says:

      Hahaha….jadi Uda selama ini namainnya apa Da?

      Iya Da, kemarin di FB ada yang komen: tak ada daun pisang, rotan pun jadi.
      Lha di sini nyari rotan malah lebih sulit. Hihihi…..

      • vizon says:

        Kalau di Sumatra Barat, makanan yang dibungkus pake daun kayak gitu dinamakan “lapek”. Ya udah, aku namain aja itu lapek, hehe..🙂

  3. Jams says:

    Di tempat saya mungkin lebih dikenal dengan Kue Naga Sari (Serem amat nama kuenya) soalnya bahannya sama mungkin beda di pengolahan aja.

    Salam kenal mbak…

    • yustha tt says:

      Beda mas.
      Kalau kue nagasari bahannya dari tepung beras, kemudian ‘ditum’ di daun pisang dan tengahnya diberi pisang. Sedangkan carang gesing bahannya dari pisang dan santan kental.

      Salam kenal kembali. Terimakasih sudah mampir🙂

  4. Pakde Cholik says:

    Waduh, saya kok belum tahu makanan bernama Carang gesing ya. jangan2 emakku nggak tahu ada makanan enak kayak gini.
    kalau mi saya suka yang godok nduk.
    Selamat masak.
    Salam sayang selalu

  5. Orin says:

    Baru tau namanya carang gesing, tapi sepertinya pernah nyicip sih, dan keknya mo nyobain bikin ah, mudah2an se-oishi buatan Tt chan hehehehe

Any comments?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s