Langkah Pertamaku..

Usia berapa kamu bisa melangkah sendirian? Tanpa dibantu tuntunan ibumu, tanpa merambat (bahasa Indonesianya apa ya?) di dinding? Saya sendiri tidak tahu pada usia berapa saya mulai bisa berjalan. Kalaupun saya tanya pada Bapak, mungkin beliau juga sudah lupa persisnya.

Pada usia berapa umumnya anak mulai bisa berjalan? Merujuk teori perkembangan, 25% anak dapat berjalan pada usia 11,1 bulan, 50% di usia 12,3 bulan, dan 90% di usia 14,9 bulan. Kebanyakan anak memulai langkah pertamanya pada usia 11-14 bulan, meskipun hal itu tetap bervariasi antara satu anak dengan anak yang lain. Lalu apa tahapan anak berjalan?

Pada usia 8 bulan umumnya bayi sudah bisa mengesot (jawa: ngasut) dan merangkak. Pada usia ini juga bayi bisa duduk tanpa dibantu kemudian dia akan berlatih berdiri dengan bertumpu pada benda kokoh misalnya meja atau kursi dan lain-lain. Lalu dia juga akan belajar merambat dengan bergeser ke kanan atau ke kiri dengan tangan tetap bertumpu pada benda tadi.  Di usia 9 bulan bayi sudah bisa dititah atau dipegang kedua tangannya dan dia akan mulai melangkahkan kakinya. Setapak demi setapak sambil menstimulasi otot2 kakinya supaya semakin kuat. Di usia ini bayi sedang senang-senangnya merangkak. Trus di usia 10-12 bulan bayi makin giat berlatih berjalan. Mulai lebih sering berdiri dengan bertumpu pada benda-benda, berjalan ke sana-kemari dengan dititah/dituntun. Bayi juga sudah belajar berdiri tanpa berpegangan, meskipun hanya berkisar 2-3 detik. Di usia 1 tahun bayi sudah bisa dituntun dengan 1 tangan. Lalu di usia 13 bulan bayi sudah bisa berlatih melangkahkan kaki 2-3 langkah dan mulai bisa berjalan. Karena sedang belajar berjalan sementara keterampilan merangkak sudah dia ‘kuasai’, so di usia ini dia masih akan banyak melakukan moving dengan merangkak. Tapi jangan khawatir bunda, baby juga excited kok dengan kemampuan berjalannya.

Pada saat belajar berjalan, bayi perlu ditumbuhkan ‘kepercayaan diri’-nya. Jatuh bangun adalah hal yang biasa. Bunda juga jangan jadi kapok atau takut atau kasihan kalo putra/inya jatuh saat belajar jalan. Tumbuhkan kepercayaan pada anak bahwa dia bisa. Jadi bunda juga harus percaya dulu pada si anak. Iya.. Percaya bahwa si kecil itu bisa. Karna kadang ketakutan2 orang tua yang justru menyurutkan kepercayaan si anak. Ahay…sy mulai sok tau 😛 .

Tips dari tt: Bila bunda takut anak terluka saat belajar jalan, bunda harus siapin sepatu yang pas buat kaki si kecil, jangan yang kegedean karna bisa nyerimpet, atau kekecilan karna bikin kaki bayi sakit. Trus pakai-in celana panjang, biar kalo jatuh dengkulnya gk luka banget. Untuk menumbuhkan kepercayaan si kecil, bunda bisa ‘menjaga’ si kecil dengan memegang ujung baju belakang anak (di leher itu lho). Nah, anak akan merasa sudah tidak dipegangi, padahal masih dipegangi. Lalu perlahan2 lepaskan pegangan bunda. Dan….hahay…..anakku sudah bisa berjalan sendiri!!!

Mengapa saya tiba2 menulis tentang ini?

Karena saya sangat excited dengan semangat pantang menyerah anak ponakan saya belajar jalan. Ya! Ponakan terkecil saya (karna ponakan saya 17 jumlahnya) usianya 13 bulan. Menurut buku yang saya baca pada umumnya anak akan bisa berjalan pada usia 14 bulan. Jadi setiap kali saya telpon kk, sy selalu nanya: “d’kris udah bisa jalan belum?”, dan kk-ku ini akan menceritakan perkembangan anaknya. Lalu kemarin, 17 Januari 2010, saya mampir ke rumah kk sy sebelum kembali ke jogja. Ponakan yang ganteng itu habis mandi dan begitu liat saya langsung menyambut dengan tawa. Lalu dia mengajak saya ‘jalan-jalan’. Ibunya memberi tahu bahwa d’kris sudah bisa dituntun dengan 1 tangan. Saya pun bawa dia jalan2 dengan menuntun 1 tangan. Sampai di lapangan bulu tangkis, ibunya memberi tahu saya lagi cara ‘nuntun’ si kecil yaitu dengan memegang ujung bajunya. Gini ni lho maksud saya:

nuntun d'kris ala bunda krisna

Nah, tu d’kris udah ngerasa dia jalan sendiri tuh. Lalu pelan-pelan ibunya melepas pegangannya dan…..hyaaaaa…..dik krishna bisa jalan sendiri!!!

horee...aku bisa jalan!!!

17 januari 2010: hari pertama dik kris menemukan kepercayaan dirinya bahwa: “Aku bisa jalan!”. Saya excited sekali melihat dia tiba-tiba berjalan cukup jauh, namun karna sedikit oleng lalu saya tangkap dan dia tertawa seolah takjub dengan keberaniannya sendiri. Saya senang bukan main, lebih2 ibunya, dan tentunya dia sendiri. Terbukti setelah itu dia jadi semangat berlatih dan berlatih lagi. Lalu ‘pamer’ sama ayahnya dan mb yang ngasuh dia. Mau terus-terusan jalan, lalu tertawa ketika dia sampai di tempat ayahnya atau ibunya atau saya. Hihi…lucu ya….

Satu tahap perkembangan lagi Nak. Tante abadikan langkah pertamamu di sini. Kelak kamu dewasa kamu bisa membacanya. Terus berlatih ya Nak… 🙂

#tt

Sumber: Majalah NAKITA Edisi 80 Masalah Perkembangan Anak, balita-anda, pengalaman mengamati perkembangan d’krishna

19 thoughts on “Langkah Pertamaku..

  1. AFDHAL says:

    wah senengnya dik kris, diabadikan ama tante
    nanti dik kris kalo sudah bisa baca blog ini, pasti juga baca comment om afdhal
    haiiii dik krisss 🙂

    #tt
    hai Om Afdhal…. 😉

  2. nh18 says:

    Yup ..
    Mulai berjalan adalah salah satu tahap perkembangan motorik Anak yang sangat membahagiakan …

    Dan siap-siap …
    ini juga harus disertai kewaspadaan penuh …
    jangan sampai dia nyelonong kemana-mana …
    Dan disinilah justru tantangannya …
    ( I should say … ini melelahkan … namun membahagiakan …)

    🙂

    Salam saya

    #tt
    iya Om…
    tapi karna membahagiakan jadi gk begitu dirasakan lelahnya…
    hehehe….

    Salam juga Om..

  3. katakatalina says:

    Langkah pertama seorang anak kecil memang selalu bikin excited ya.
    keponakan saya belum bisa jalan….hehehe, belum ada 11 bulan.

    #tt
    iya mb…
    i wow banget kalo kata indra kepompong,hehe…
    bentar lagi ponakan mb juga akan menunjukkan perkembangan yang luar biasa ini…
    lihat cara dia berjalan, o mengagumkan, o mengagumkan… *lho malah inget lagunya Sheila on 7*

  4. Agus Purwoko says:

    Iya sangat seneng sekali, ketika aku lg menggendong keponakanku, rasanya sampai pingin cepet2 nikah tp udah lama nyari tdk ketemu2. He.he…
    Ada yg mau?

    #tt
    ahahaha…sekalian promosi ni ceritanya… 😉

  5. Frederick Mercury says:

    17 ponakan?! 😮
    btw, di jogja kalo lagi pulang kampung ada adik sepupu saya, masih batita. jalannya memang lucu banget koq, mbakyu. pernah merhatiin dia pergi main sendirian, rasanya langsung pengen ngikutin setiap langkahnya yang goyang-goyang itu :mrgreen:

    #tt
    hahaha…banyak ya mas…
    hitungan anggota keluarganya ada di sini mas, kalo fotonya ada di sini (meski gk semuanya).
    Menyenangkan kan…

    Btw sepupunya usia berapa tuh?

  6. Sash says:

    Kata ibu dulu aku gak pake merangkak,,, jadi belum genap usia 1 tahun udah bisa jalan 🙂 hebat ya…. wkwkwkwkwk

    *www.congkak&narsis.com*

    #tt
    tahap perkembangan yang tidak lengkap. Sungguh merugi 😆 :mrgreen:

  7. vizon says:

    beruntung sekali d’kris, langkah pertamanya diabadikan oleh sang tante dan dikabarkan ke seluruh khalayak. hari paling bersejarah dalam hidupnya ini pasti takkan terlupakan.

    dalam baris berbaris, setiap kali kita memulai langkah, pasti diawali dengan langkah tegap. itu bermakna bahwa setiap langkah yang akan kita ambil, harus dimulai dengan sesuatu yang tegas dan pasti, tidak boleh ragu-ragu… 😀

    tt… tulisan ini ih wow deh, hehehe… 😀

    #tt
    iya Uda…senang sekali bisa ikut menyaksikan saat pertama perkembangan d’kris.

    Komen Uda juga ih wow, selalu ada hikmah atau nasehat. Thanks ya Uda… 🙂

  8. elia|bintang says:

    anak temen saya juga lagi belajar jalan.. lucu banget ngeliatnya. kadang2 masih oleng trus jalan lagi. nyenengin ya ngeliatnya, apalagi si anak juga ketawa2 pas lagi oleng 😀

    #tt
    Kalo anak temen sy yg ini udah bisa apa ya? 😉

  9. depz says:

    sebenarnya manusia dari kecil memang pantang menyerah
    buktinya kita (yang normal) akhirnya bisa berjalan
    tapi kenapa ketika kita dewasa (kadang) begitu gampang menyerah ya
    hmmm….baca postingan ini jadi renungan buat saya
    nice post
    🙂

    #tt
    Mungkin karna anak kecil pikirannya masih murni ya mas, jadi semangatnya pun msh murni…

    Sy jd merenung ni… 🙂

  10. Ria says:

    aku juga ngerasain bagaimana ponakanku elajar berjalan, yaks capek tapi menyenangkan! kayaknya seneng aja waktu tau dia bener2 bisa di lepas…hebat!

    Tipsnya oke nih, diperlukan oeh ibu2 muda yg anaknya sudah mulai tahap berjalan.

  11. omietha says:

    lha.. aku belum komen to di posting ini… hihihi.. tak cari2 komenku kok ga ada..*ngerasa aja bakal ada komenku* hehehe..

    Wah dek krishna pasti sekrang dah makin jago nih lari larinya… kapan nih main bola bareng Aff?

    iya jeng, aku baca postingan ini , menyelami kembali *halah* …

  12. elsa says:

    hihihiihi…
    lucu ya
    pake acara oleng oleng gitu

      iya tante..
      tapi d’kris-nya seneng banget.. habis itu pengen jalan terus..
      nah kalo sekarang lagi seneng nyanyi, tante.. 🙂
  13. Baby Idol says:

    Karena ada postingan soal langkah pertama si D’Kris, saya mau numpang share aja kalau skarang sedang ada kontes video untuk Batita usia 0 – 24 bulan di Facebook Fans Page @BabyIdolOfficialID dan Instagram @babyidolofficialid . Kontes ini tidak dipungut biaya sama sekali, alias GRATIS. Tema kontesnya juga berbeda-beda setiap minggunya. Untuk tema minggu depan (Des. 23 – Jan. 2*) Baby Crawling atau Baby Walking alias Bayi Merangkak/ Bayi Berjalan. Video yang terpilih sebagai Weekly Choice Video akan mendapatkan hadiah uang tunai seniali Rp 500 ribu + paket menarik Zwitsal. Info lengkapnya, klik https://web.facebook.com/BabyIdolOfficialID/ . Makasih sudah diperbolehkan sharing.

Any comments?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s