Lebaran lagiii….

Hallo hai semua… Apa kabarnya? Gimana libur lebarannya kemarin? Seru pastinya yaa… Eh, masih ada yang libur?? Enaknyaaa… Ituh kakak-kakakku juga masih pada libur, sekolah baru masuk tanggal 17 soalnya. Tapi sudah pada balik ke rumah tinggal/tempat kerjanya masing-masing kan? Siapa yang mudik?? Sayaaaa!!! *ngacung tinggi2* Seneng betul sih mudik aja, bukannya tiap minggu juga mudik, Tik? Eh, beda kali mudik mingguan sama mudik pas lebaran. Beda sensasinya. Apalagi udah 2x lebaran gak bisa mudik, cuma bisa lebaran on skype sama Bapak. Tahun ini, puji Tuhan bisa mudik dan merasakan suasana lebaran di rumah. Jadi ngapain aja pas libur lebaran kemarin?

H-1 Lebaran agenda saya bersih-bersih rumah, mumpung agak sepi di rumah, cuma saya, Bapak, dan 4 ponakan (itu sepiii?!! 😀 ). Tadinya saya bersih-bersih sendiri sambil ditemeni Bapak ngobrol. Males aja sih nyuruh tuh ponakan-ponakan. Kalau mau bantuin ya hayuk, kalau gak mau bantuin ya sana main di luar biar gak ganggu mbak. Xixi….tapi lama-lama minta bantuan juga, ayoo anak2..itu depan diberesi, dibersih-bersihi ditata mejanyaa… Dan berangkatlah mereka berempat. Selesai saya mberesi belakang, ke depan sudah bersih. Tinggal ngepel nih….

Lebaran hari pertama rumah kosong, hanya ada saya dan Bapak. Biasanya memang Lebaran hari pertama kakak2 berlebaran di rumahnya sendiri atau di rumah mertua. Hari kedua baru pada ngumpul di rumah. Jadilah lebaran hari pertama saya berdua bapak cari aktivitas berdua. Pasar yuk Pak, belanja buat masak besok kumpul-kumpul. Habis pasar mbumbuin ini itu, nyiapin ini itu, tentu saja sendiri. Sebelum magrib ngantuk melanda. Pak, aku tidur dulu yaa.. Baru juga rebahan, tempat tidur goyang-goyang. Eh….gempaaaa. Lumayan lama beberapa detik. Bapak yang duduk di depan TV juga merasakan. Akhirnya kita berdua keluar dan lihat lampu di ruang tamu goyang-goyang. Setelah whatsapan sama teman dikasih tahu kalo gempanya berpusat di Pacitan dengan kekuatan 5.5 SR. Yak, OK. Akhirnya berangkat tidur juga. Gak baik sebenernya tidur menjelang magrib. Tapi ngantuk beratt. Bangun tidur, mandi, lalu nerusin racik-racik, bikin ketupat, dan lain-lain.

Lebaran hari kedua, hari H keluarga Soewarno bakal ngumpul nih. Janjiannya jam 10, dan seperti biasa, Bapak yang on time mulai gelisah jam 9:30 belum pada datang. Hihi….saya bilang kalau kakak-kakak udah pada di jalan. Jam 10 kurang kk2 & keluarga datang. Ah, lega.. Bapak nyicil ayem, sudah ada yang datang. Trus gak lama kk1 datang bawa suring (kenikir) dan cipir. Lalu kita bikin pecel. O iya, saya udah masak opor ayam & tumis pare. Jadi menu kumpul keluarga hari itu ketupat opor, pare, & pecel. Yummy lah pokoknya 😀 .

Seperti kumpul keluarga yang lainnya, suasana sungguh ramai menyenangkan. Bercanda, nyombong ini itu, lucu-lucuan deh. Celetukan-celetukan yang bikin semuanya geerrrr ketawa bareng. Kaya yang satu ini: “ayo, foto depan mobil masing-masing”, nah saya langsung nyaut: “OK, bentar, takngeluarin Vega dulu”, anaknya kk2 nyaut juga: “ayo Pak, motor kita dijejer”, hahahaha……kita semua ketawa.. Trus dilanjut foto Bapak dan masing2 keluarga anaknya. Bapak + kk1 dan keluarganya, + kk2 dan keluarganya, begitu seterusnya sampai kk5. Begitu selesai keluarga kk5 foto, ponakan yang seusiaku langsung teriak: “ayoo foto bareng semuaaaa”, protes donk saya: “eeeeh, aku belum foto sama Bapaaaaaak!!!”. Ponakan dan yang pada pegang kamera/HP ketawa.. “gak tega motretnya kalo cuma berdua”. Asyeeeemmmm!!! Awaaas yaaaa……!!! Padahal sebenernya saya paling kasihan sama Bapak kalo pas digituin, kan beliau yang paling mikirin, selain saya sendiri tentunya 😛 #curcol. Trus..trus…foto bareng semua deeeeeh…. Taraaaa, this is it: Soewarno’s family…

Soewarno's family

Banyak yaa… Sebenernya kumplit tuh, sayang istrinya kk4 gak tau lagi ngapain kok ketinggalan. Padahal pas itu harusnya semua ada di situ lho.. Kata Om Nh, parade muka mirip dan serupa 😀

Setelah foto-foto kami melanjutkan acara, bagi angpau… Seneng deh jadi ponakan, budhe-buliknya banyak, jadi antri angpaunya 6 kali. Hahaha…. Seru, rame, menyenangkan. Semuanya tertawa ceria. Habis itu kita lanjut silaturahmi ke saudara-saudara dan sorenya ke pantai. Tapi gak semua ikut ke pantai karna ada urusan masing-masing.

Jadi, begitu cerita Lebaran saya kali ini. Saya senang sekali bisa ngumpul dengan keluarga lagi, komplit, di lebaran kali ini. Bapak juga kelihatan senang banget. Tiap kali nyeletuk: “dari dua orang bisa jadi segini banyak ya”, hehe… Iya Pak, berkah dari Yang di Atas. Puji Tuhan 🙂

Mumpung masih suasana lebaran, izinkan saya mengucapkan:

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1434 H
Mohon dimaafkan segala salah saya selama bergaul dengan teman-teman baik di dunia maya maupun nyata,
Mohon Maaf Lahir & Bathin
Semoga dikarunia kesehatan dan keselamatan hingga bertemu kembali dengan Ramadhan tahun depan. Aamiin.

Salam,
Titik

26 thoughts on “Lebaran lagiii….

  1. nh18 says:

    tetap dengan statement saya …
    “… Parade muka sama dan serupa … ”

    Sebab memang saya lihat keluarga besarmu ini … garis-garis wajahnya sangat mirip satu sama lain … apalagi kalau sedang tersenyum atau tertawa …

    Salam saya Tik

  2. prih says:

    Gembiranya Bapak, Yang Kung, Yang Yut bersama para putra wayah dan buyut. dan Jeng Titik luar biasa rajin bebersih maupun masak sambut lebaran. salam

  3. sasha says:

    Enaknya Mbak Tik yg bisa kumpul keluarga. Libur lebaran saya malah dapat job. 4 hari jd guide profesional hahahaha. Tapi gakpapa lebaran gak kumpul, yang penting natal bisa kumpul 🙂

Any comments?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s