KHITAN

Biarpun judulnya sama dengan postingan Om Nh yang ini, tapi ceritanya beda lho. Hehe…

Sabtu kemarin ponakan saya dikhitan. Mumpung liburan dan memang sudah lama dia ingin dikhitan waktu naik kelas 2 SMP (sudah kegedhean belum si, soalnya di tempat saya rata2 usia segitu baru dikhitan).

Ponakan sy ini dulu tinggal di rumah kakek-neneknya (serumah dengan sy) sejak sebelum TK sampai lulus SD. Baru kemudian masuk SMP di kota orang tuanya, Gombong. Itulah mengapa sy sangat dekat dengan ponakan ini. Dia supel, lucu, menyenangkan. Kreatif pula. Pernah saya tuliskan kisahnya di sini (waktu itu dia masih kelas 3 atau 4 SD).

Dan Sabtu kemarin, saya melaju dari Jogja ke Gombong dengan sahabat saya Jeung Vega Ngatini (alias motor dengan merk yg sama) karna udah kranthil, ketinggalan Bapak yang sudah berangkat ke Gombong duluan bersama kk1. Sampai di sana ponakan sudah mandi dan siap berangkat ke pak mantri. Bertemu dengan sy yang sudah lama tidak ketemu, dia cium tangan dan seperti biasa bercanda-canda ini itu. Sy perhatikan, hmm dia sudah gedhe, suaranya sudah ‘ngagor-agori’. Apalagi sebentar lagi dikhitan. Wah….

Setelah menyalami seluruh keluarga, mbah kakung, budhe, bulik-bulik, om-om, sepupu-sepupu, pukul 17 dia dan ayahnya serta kakak dan om-nya berangkat ke pak mantri. Sementara di rumah menyiapkan untuk kenduri malamnya. Tidak terlalu lama sy pikir, karna sebelum tetangga datang untuk kenduri pkl. 18.30 dia sudah kembali. Senyumnya tersungging. Seperti ada kelegaan dari wajahnya. Selamat ya Ponakan…

Ada haru melihat ponakan beranjak dewasa. Ponakan yang dulu sy anter karnaval TK, ponakan yg terisak-isak saat neneknya ‘pulang’, ponakan yang bikin kipas angin sendiri dari  dinamo radio bekas,  ponakan kecil yang hobby nonton bola, ponakan yang lucu…

Selamat ya Di, semoga tumbuh menjadi laki-laki sholeh, rajin beribadah, dan semakin mendewasa. Amin.

#gk sy kasih foto, karna ponakan ini tidak suka difoto 🙂

13 thoughts on “KHITAN

  1. mawi wijna says:

    khitan sekarang apa masih sakit ya? Dulu saya sempat teriak-teriak pas lewat polisi tidur…

    kaya’nya enggak Wij..
    Ponakanku ni cm mringis2 pas baru pulang, mgkn biusnya hbs. Tp hbs minum obat dia gk ngeluh sakit lg. Malah jam 1 pg dah keluar kamar & ntn tv, bsknya dah jalan2 nguntabkan sy plg..

    Hihi, jd terbayang wijna kecil jerit2 pas lewat polisi tdr..

  2. nh18 says:

    Hmmm ..
    saya bisa merasakan rasa sayang TT pada keponakan yang satu ini …

    saya mendoakan semoga cepat pulih kembali …

    salam saya

    amiin..
    Makasih Om..

    Salam..

  3. rosalina, anita says:

    hai hai mba yustha, aku baru jalan-jalan nih ke blog orang2, baru punya duit soalnya (berasa blog walking butuh duit). sunatnya kontemporer gitu mba? maksud saya laser, buka potong manual :mrgreen:

    malah gk nanya aku dia sunatnya pake apa, udah terharu duluan 😀
    met jalan2 lagi Anita, postinganmu meledak-ledak, aku suka… 🙂

    • rosalina, anita says:

      posting aku yang mana mba yustha yang meledak-ledak? apa maksudnya banyak banget sekali posting jadi meledak gitu? bingung 🙄 :mrgreen:

      aih…gk usah bingung…pokoknya gaya bahasamu aku suka. Udah, gitu aja. Hehehe… 🙂

  4. mas stein says:

    khitan itu traumatik, lha dulu saya pake calak ndeso, tanpa obat bius 😯

    waduh..tanpa obat bius neh sakit banget mas… 😦
    iya, khitanan memang traumatik. Buktinya gk ada laki2 yang mau dikhitan lagi… 😛

  5. wi3nd says:

    musim Liburan sekolah juga musim khitanan yah tt 🙂

    piye ngucapinnya yah.. 😀

    dapet angpauw berapa dek he he…

    hahahaha….iya tuh, belum kutanyain juga angpaonya dapet berapa….hihi..

  6. septarius says:

    ..
    Aku kapok di khitan..
    cukup sekali aja, gak mau lagi.. 😀
    *dendam sama mantri sunat*
    ..

    tuh kan….
    khitan memang sakit banget….
    belum ada yang mau ngulangi khitan…xixixixi…. ^^v

  7. Asop says:

    Harusnya ada foto saat ponakan Mbak sarungan… 😆

    sebenernya ada. Tapi difoto aja dia gk suka, apalagi dipublish, ntar ngambek ma tantenya dia, tantenya yg bingung kalo di-ambek-i….hehe.. 🙂

  8. nanaharmanto says:

    Selamat untuk keponakanmu ya Ti..
    semoga menjadi pemuda yang kuat…

    Btw, di tempatku, biasanya anak-anak disunat kelas 5 (naik ke kelas 6) atau pas lulusan SD. Kalau kelas 2 SMP udah dianggep “telat”, jadi nggak ada tuh yang dikhitan umur segitu, biasanya anak-anak udah malu kalau lulus SD blm dikhitan…

    makasih mb..
    iya, waktu lulus SD ditanya mau khitan nggak, dia jwb belum mau, tahun dpn aja, katanya… 🙂

Any comments?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s