Lebaran Pertama

Hai hai teman-teman.. Bagaimana liburan lebarannya? Masih di kampung halaman atau sudah bergerak kembali ke ‘kota’? Mungkin beberapa sudah mulai kembali ke kota ya, mengantisipasi kemacetan karena Senin nanti sudah kembali beraktivitas di kantor masing-masing. Semoga perjalanan lancar dan tiba dengan selamat. Ditunggu cerita lebarannya ya… πŸ™‚

Untuk saya, tahun ini adalah lebaran pertama saya jauh dari keluarga. Tahun-tahun sebelumnya kami selalu berkumpul dengan keluarga di hari lebaran. Ya, karena kita semua libur di hari lebaran sehingga kita bisa berkumpul di rumah. Tapi tahun ini saya sendiri yang tidak mudik ke kampung halaman. Sedih? Tentu saja. Tapi kemudian saya bersyukur karna Tuhan memberi saya ‘keluarga’ di sini, di mana kita juga bisa berkumpul di hari Lebaran.

Empat hari sebelum lebaran, saya sok sibuk, wira-wiri ke sana kemari. Hehe.. Tanggal 27 teman kami mengadakan acara buka puasa bersama sekaligus syukuran rumah baru. Sy pun ikut bantu-bantu masak dan makan :D. Lalu tanggal 28-nya teman sy yang lain juga mengadakan acara buka puasa bersama. Seperti hari sebelumnya, sy pun bantuin masak dan makan, sambil bercanda dengan si kecil usia 2 tahun blasteran Jawa-Jepang yang lucu banget dan pinter sholat. Nah, malamnya balik ke Naruto, sampai Naruto sudah tengah malam, masih dilanjut naik sepeda nyebrang jembatan untuk sampai ke asrama. Besoknya tgl 29 dini hari berangkat ke Hiroshima karna ada workshop di sana. Seharian di Hiroshima lalu kembali sorenya dan sampai di Tokushima malamnya. Sy pulang ke rumah kawan untuk persiapan syawalan besok hari di rumahnya. Seperti juga di Indonesia yang menunggu keputusan kapan jatuhnya 1 syawal, di sini pun juga. Sampai pukul 21 belum ada kabar. Baru setelah temen sy jemput sy di stasiun, dalam perjalanan pulang ke rumahnya, barulah kita dapat kabar bahwa islamic center Jepang sudah mengumumkan bahwa 1 syawal 1432 H jatuh pada hari Selasa, 30 Agustus 2011. Bahagianya.. Setelah sampai rumah, sy mandi dan tidur sebentar, lalu mulai bantuin masak untuk syawalan besok hari. Tidurnya digilir, gantian, dan karna sy capek perjalanan Naruto-Hiroshima-Tokushima, akhirnya sy memilih tidur duluan. Dan sepertinya sy tidur paling lama..3 jam-an mungkin, hihi…

Tanggal 30 pagi, bangunin bapak-bapak untuk sholat Id di masjid Tokushima. Saya-nya lanjut masak. Menunya macam-macam. Menu lebaran lah. Ada opor ayam, sayur jipang, oseng pare, sambal goreng ati, lalu bikin es kopyor imitasi juga. Kumplit deh. Dan bener-bener serasa lebaran di rumah. Ada yang datang bawa ketupat, lalu ada yang bawa tempe bacem. Wah…ini mah bener-bener di rumah.. Terimakasih Tuhan, kerinduan terhadap kampung halaman sedikit terobati…

Begitulah lebaran pertama sy jauh dari orang tua. Meski ada sedikit yang kurang (krn tdk bisa berkumpul dengan keluarga), tapi sy tetap bahagia, karna ada keluarga Indonesia di sini yang menjadikan momen lebaran menjadi lebih berwarna. Teman-teman sy yang muslim pasti lebih sedih dari sy, krn mrk berhari raya jauh dr keluarga. Tapi toh mrk tetap bahagia. πŸ™‚

menu lebaran

bersama sebagian dari keluarga Indonesia di Tokushima

Masih ada kelanjutan cerita ini, yaitu Lebaran on skype. Tapi besok lagi ya ceritanya. Hehe… πŸ™‚

Salam damai teman2…

16 thoughts on “Lebaran Pertama

  1. lidya says:

    lebaran disana lebih seru mbak kelihatannya walaupun jauh dari keluarga.aku lebaran ditempat suami sepi tidak semeriah disana,hanya disini kumpul keluarga.halah jadi curhat:)

      pilih mana hayoo..kumpul keluarga tapi sepi atau jauh dari keluarga tapi rame?? πŸ˜‰
  2. monda says:

    senangnya dapat keluarga baru ya Tik,
    jadi terharu ..

      iya Bu Mon, seneng banget… Mana jauh dr keluarga kan, jadinya kekeluargaan kami sgt terasa… πŸ™‚
  3. nh18 says:

    Very Nice Titik …
    Saya suka ini

    Terlihat sekali kehangatan masyarakat Indonesia di negeri orang ini

    Salam saya Tik

      Iya Om, bener2 sehangat keluarga… πŸ™‚
  4. sky says:

    di mana pun lebarannya….minumnya teteep…. air dong πŸ˜€

    yah…sebagai manusia yg jarang mudik…sy cukup mengerti bagaimana rasanya lebaran tanpa anggota keluarga πŸ˜€

      hehehe….sy baru kali ini nggak mudik mas… πŸ™‚
  5. Puteriamirillis says:

    wah kebersamaannya kuat ya mbak tik,,,

    semoga mengobati kerinduan mbak tik…

    mbak sharing kisah pernikahan yuk..boleh pernikahan ortu, saudara, teman, orang lain…http://puteriamirillis.blogspot.com/2011/08/blog-quiz-story-pudding-for-wedding.html

      Iya, apalagi setelah berkumpul dengan keluarga di sini, sy jg ‘berkumpul’ dgn keluarga di rumah mll skype.. Jadi ckp terobati… πŸ™‚
      Kisah pernikahan ya? Mm..kucari dulu ya mb Put… Mudah2an bisa ikutan…
  6. Orin says:

    Alhamdulillah dapet ‘keluarga baru’ seperti itu ya mba πŸ™‚
    Btw, saya belum tau sayur jipang itu apaan mba, sayuran atau…?

      jipang itu labu siam Teh…. Di Jawa kita biasa nyebutnya ‘jipang’, hehe… Itu dimasak sama santen, pedes gitu… πŸ™‚
  7. mey says:

    pngalaman pertama sukses terlewati, mrayakan lebaran bersama keluarga baru mmg brasa lebih berwarna kan tik πŸ™‚ nanti yg brikutnya bs lbih enjoy bhkan lebih seru loh tik….xixixi curcol

      tahun depan mudah2an bisa mudik ah… hehehe….
  8. giewahyudi says:

    Lebaran sama istri aja, Mbak. πŸ™‚

      cie..cie..cie..cieeeeeeeeeee……………..
      duuuuuh…..senengnyaaaaa udah resmi jadi suamiiii…..
      gk salah kan kemarin ngucapin akadnya? Udah latihan berkali-kali je…
      Hihihi….selamat ya mas Gie n mb Is…
      Wuaaaaah……masih histeria bahagia ni….
      Hihihihi…….:D πŸ˜€

Any comments?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s