serah..

Tuhan…
Bergetar bibir ini menyebut namaMu. Berdegub jantung ini, hati pun berdesir, merinding bulu kudukku. Di mana aku bisa bersembunyi dariMu, sedang setiap mili tubuh ini Kau kenali..

Tuhan…
Dengan gemetar aku memberanikan diri, dengan tangan yang kotor, tubuh yang penuh debu, hati yang hancur. Aku tersungkur di hadapanMu.

Tidak berani aku mengucapkan sesuatu pun. Engkau telah mengetahui sebelum satu kata pun kuucap. Engkau telah mengetahui ketakutanku, kelemahanku, pun keburukanku. Semuanya telah Kau lihat, bahkan yang kusembunyikan sekalipun. Inilah aku yang berlumur debu, ya Tuhan.

Tuhan..
Sungguh malu aku datang mengaduh. Malu pada kasihMu. Sedang aku lalai terhadap titahMU, tapi Kau tak pernah lalai terhadap kasihMu. Sungguh takut aku menghadapMu, meski Kau selalu terbuka menerimaku kembali.

Tapi Tuhan, kepada siapa hendak kumeminta pertolongan selain daripadaMU. Karna hanya Engkau yang mampu angkatku dari lumpur, bersihkanku dan tahirkanku kembali. Hanya Engkau ya Tuhan..

Aku bersujud di hadapanMu. Berserah pasrah pada kehendakMU. Air mata ini air mata penyerahan diri, air mata kepasrahan terhadap apapun yang hendak Kau lakukan pada hidupku. Aku ini, Tuhan. Apa adanya diri ini, tak ada yang kusembunyikan dariMU. Tidak ada sama sekali.

Tuhan…
bisikku lirih..
kuharap Kau sudi mendengar…

#tt
31 Januari 2010

& ini adalah postingan ke-100 di blog celoteh4ti

gambar diambil dari sini

5 thoughts on “serah..

  1. Hary4n4 says:

    Menyentuh sekali kepasrahannya..jadi ikut larut nih…
    Selamat utk tulisan ke seratusnya.. Moga makin tambah sukses.. Salam hangat.. Salam damai selalu….

    #tt
    kalo dari hati jadinya gini deh…hehe
    salam damai mas haryana…;)

  2. jeunglala says:

    T,
    Aku juga pernah merasa malu karena terlalu banyak memintaNya. Tapi kemudian aku sadar, siapa yang bisa memberiku segala yang terbaik kalau bukan Dia? Tuhan tidak akan pernah mencemooh permintaan umat-Nya. Tuhan malah akan senang kalau kita mengaduh padaNya, dan berserah pada kehendakNya.

    Tulisan yang cantik, T.
    Selamat untuk tulisan keseratusnya, ya… 🙂

    #tt
    makasih mb…
    iya…Tuhan tidak pernah menolak umatnya…

Any comments?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s