Belajar dari Kehilangan

Ketika kita kehilangan sesuatu pastilah kita merasa sedih. Apalagi jika sesuatu itu sangat berharga dan kita sayangi. Contohlah ketika sy bersedih hati kehilangan pensil kesayangan sy, sampai2 sy posting di sini untuk mengenangnya. Tapi meratapi kehilangan terlalu lama tidak akan menjadikan yang hilang itu kembali. Jika ingin ia kembali, maka kita harus mencari. Meski terkadang yang kita temukan bukanlah dia yang hilang itu, tapi dia yang lain yang menggantikan yang hilang itu. Peristiwa kehilangan itu akan menjadi berharga jika kita mau belajar darinya. Meratapi tanpa belajar tidak akan menghasilkan apa2 kecuali air mata dan kesedihan. πŸ™‚

Ya sudah, tidak usah panjang lebar pengantarnya. Sy mau bercerita tentang kisah di balik rajutan sy. Begini ceritanya. *duduk manis ya anak2, eyang mau ndongeng*

Adalah sahabat baik sy, mb Rina, yang wajahnya mirip dengan sy, dia yang sering berbagi suka duka dengan sy, dia yang sering keluar makan siang bareng sy, dia yang sedih ketika sy hendak berangkat ke Jepang. Suaminya malah yang bilang: “Nanti kalau Titik ke Jepang, kamu sama siapa Ma?”. Weleh. Pas nyeritain apa yang dibilang suaminya itu, dia masih ketawa-ketawa. Tapi pas dia sendiri yang bilang, via sms: “Gi ngapain? Sibuk ngepak2 ya? Hiks. Kok aku jadi sedih yo :(” sy meleleh tiada tara. Hiks… Sy juga sedih mb ninggalin kamu. Tapi waktu itu sy bilang (sok tegar gitu deh): “kan masih ada mas x, mb y, dan temen2 yang lain. Dan msh ada ym, fb, tenang aja aku gk ke mana2…”. Sy sayang sama dia, seperti dia juga sayang sm sy. Ah…jadi melting lagi nih… 😦

Mb Rina memberi sy kenang-kenangan berupa syal yang merupakan hasil karyanya sendiri untuk sy pakai di musim dingin di Jepang. Waktu sy tiba di Jepang cuaca memang masih dingin. Sy senang bukan main. Mb Rina juga pemula dalam dunia rajut merajut, dan dia belajar dari youtube. Tapi hasil karyanya sudah ok punya lho dan warnanya coklat, cantik, sy memang suka warna coklat. Sy pakai selama di Osaka. Benar-benar sesuai kebutuhan mb ‘oleh2mu’ ini. Berjuta terimakasih ya.. πŸ™‚

sy memakai syal dari mb Rina

Sy memakainya setiap hari, ke mana sy keluar, pasti sy pakai. Maklum cuaca benar2 dingin saat itu, 7-9 derajat gitu, hidung sy sampai merah ky tomat. Hehe… Seminggu sy di Osaka untuk orientasi umum, lalu sy berangkat ke Naruto, Tokushima tempat sy belajar. Dari Osaka ke Naruto kami naik bus. Sy tidur di bus, sampai tiba-tiba kami sudah sampai di pemberhentian bus di Naruto. Sy dibangunkan kawan sy dan agak terburu-buru menurunkan barang-barang sy. Setelah turun dan bus melaju sy merasakan ‘semribit’ di leher sy. “Syalkuu!!” teriak hati sy saat itu. Sy cek di tas yg sy bawa, syal tidak ada di sana. Ah….jatuh lah dia di bus :cry:. Sesampai di tempat penginapan sy sms (sms apa telpon ya, sy lupa) kawan sy sambil mewek :”syal yg dari mb Rina jatuh di bus. hu hu hu..”. Sy sedih banget. Sy sms mb Rina, minta maaf sudah menghilangkan kenang2an darinya. Sambil nangis tu sms-nya :(. Sama mb Rina dibalas: “ya udah gk papa, besok bikin lagi, malah jadi ada alasan buat belanja benang lagi. Lagipula kan udah ada fotonya.” Holoh…mb Rina ini…akunya sedih beneran, dianya nyantai aja.

Dari kejadian itu, sy kemudian bertekad: “sy mau bikin syal seperti yang mb Rina kasih. Mb Rina membuatnya dengan sepenuh hati dan memerlukan waktu yang lama, tapi dengan mudahnya km hilangkan. Coba kamu rasakan bagaimana panjangnya proses membuat syal itu”. Dengan tekad itu, sy mulai search ‘how to knit’ di google dan youtube. Berdasarkan info yang sy dapat itu, sy beli peralatan merajut (hehe..cuma needle sama benang aja ding :P). Pertama sy beli jarum yang dari bambu dan benang berwarna coklat. Tapi ternyata benangnya kebesaran dan needle dari bambu agak seret, tidak licin. Lalu setelah jadi 10 cm, sy belanja lagi needle yang dari logam dan benang yang lebih kecil. Lebih licin dan lebih manis hasilnya. Di awal-awal kuliah, waktu tugas belum banyak, sy masih bisa mengerjakannya. Tapi waktu tugas mulai banyak, sy jadi menelantarkannya dan dengan nyamannya rajutan sy ini tersimpan di laci. Baru kemarin, ketika tema weekly photo challenge tentang textured dan sy meng-upload foto rajutan sy, sy mulai melanjutkan lagi.

Sebagai pemula, tentu masih banyak lubang di sana-sini, ada yang kelompatan, ada yang saling silang, hehe… Tapi tak mengapa, jika terus berlatih pasti ada kemajuan nantinya. πŸ™‚

masih bolong di sana-sini

Semoga sebelum musim dingin nanti syal ini sudah jadi ya mb Rin. Dan aku akan menganggapnya sebagai syal pemberian mb Rin. Maaf kalau nanti hasilnya tidak seperti yang mb Rina buat. Hug!

Begitulah ceritanya kawans. Kalau sy tidak kehilangan syal pemberian mb Rina, mungkin sampai sekarang sy tidak punya pikiran untuk belajar merajut. Dan bersyukur, dengan internet kita punya sumber belajar yang melimpah. Buat teman-teman yang ingin belajar merajut, search aja tutorialnya di youtube, banyak kok. Ok?! Yuk belajar sama-sama! πŸ™‚

Salam hangat dari sy yg sedang belajar merajut,

Advertisements

24 thoughts on “Belajar dari Kehilangan

  1. usagi says:

    Hee hee he
    Kamu hebat neng pinter ngerajuta
    Aku malah gak bisa πŸ˜€

    Sedihh y kehilangan benda dari orang tersayang

    Kamu juga bisa kok Put..
    Yakin deh… πŸ™‚

  2. Imelda says:

    hahahah merajut? Tentu saya pernah dong. Tapi jangan tanya hasilnya ya. Bisa jadi satu cerita sendiri hahaha
    (Soalnya pemula belagu mau buat sweater hahaha

    EM

    Wuah…langsung bikin sweater? Sua ah….
    Ayo Kak, kapan2 diceritain… Biar bagaimana, hasil karya sendiri pasti istimewa πŸ˜‰
    Aku’nya masih level ‘paling mudah’: syal.. xixixi…

  3. Mood says:

    Kehilangan yang membuahkan hikmah.

    Eh, kalo sudah pandai merajut saya mau loh dibuatin syal juga. Lohhh πŸ˜›

    Salam.. .

    hehehe…pasti banyak ni yg ky Bang Mood πŸ˜›

  4. ais ariani says:

    loose some get some yah Mbak? jadi belajar ngerajut euy!
    besok kalo balik ke Jogja aku bisa minta rajutan nih, secara Jogja juga udaranya dingin-dingin gemanna gitu, apalagi rumahku sekarang udah di pinggiran Jogja, jadinya butuh tuh buat pulang malem
    *eh kok malah request

    hehehehehehe

    hihi…ayo besok kalo udah sampai Jogja aku ditunjukin hasil karyanya Ais… *maksa Ais belajar merajut*

  5. LJ says:

    klo udah berhasil merajut, tt jadi tambah mirip mb Rina deh..^^

    haha..gini aja udah mirip ya Bun..
    Cleaning service di kantor pernah nanyain mb Rina: “eh, mb Tt pakai jilbab ya sekarang?”
    Hihihi…mb Rina-nya ngekek… πŸ˜›
    Tapi skrg udah agak beda kok Bun, akunya kan udah agak gemuk πŸ˜‰

  6. Asop says:

    Wuih, saya suka deh ngelihat orang ngerajut. Pake dua alat seperti jarum, kelihatannya mudah, tapi sulit, butuh ketekunan dan musti telaten. πŸ˜€

    kelihatannya kan Sop? Hayoo dicoba.. πŸ˜‰
    Laki2 juga boleh lho merajut… πŸ™‚

  7. omietha BunAff says:

    tt..ternyata ini ya ceritanya.. bs merasakan pas turun dr bus itu… tapi aku suka bgt bagian ini “dan aku akan menganggapnya sbg syal pemberian mb rina” …pasti jg tt membuatnya dgn sepenuh hati…

    Hiks…iya BunAff…sedih banget.. Kau tahu kan gimana senengnya aku dengan pemberian ini, juga gmn senengnya mb Rina memberikan syal ini.
    He’em, kubuat dengan sepenuh hati… πŸ™‚

  8. nia/mama ina says:

    wah makasih infonya yachh…aku tuch dr dulu pengen banget bisa merajut…bahkan sm suami udah dibeliin bukunya..tp belajar dr buku susah soalnya ngga ada step by stepnya…klo dr video ini gampangkan??

    emang kehilangan barang dr orang yg kita sayangi berasa banget sedihnya yachh…mdh2an rajutannya bs selesai tepat waktu…

    Ayo mama Ina, belajar merajut dari youtube… Ntar bisa ikut dipajang di butik online-nya…hehehe…
    Amin..makasih ya ma… πŸ™‚

  9. entik says:

    wah aku ga tlaten kalo disuruh merajut.
    Semoga syal-nya bisa jadi sebelum musim dingin ya jeng..

    masa si jeng? Coba kalau Pak Sigs yg minta, pasti jadi tlaten πŸ˜‰

  10. Nandini says:

    itu yang knitting ya mbak Tt? aku bisanya yang crocheting alias merenda.. yang pake hakken :mrgreen: sekarang lagi bikin syal buat mas Dhani juga 😳

    wah…crocheting itu lebih rumit, karna musti ngitung masuk2 haken..
    Ganbate ne, semoga mas Dhani suka dgn hasil merendanya Momi.. πŸ™‚ *pasti*

  11. bundadontworry says:

    sepuluh jempol buat Tt…. πŸ™‚
    kalau gak krn kehilangan syal dr mb.Rina , Tt mungkin gak belajar merajut yaa…
    sebuah kehilangan juga ada hikmahnya ya Tt………. πŸ™‚
    selalu sehat dan sukses ya Tt sayang …………. *hugs*
    salam

    Iya Bunda, mmg sll ada hikmah di balik setiap peristiwa.. πŸ™‚
    Amin, Bunda juga sehat selalu ya Bun.. *peluk*
    Salam kangen Bun… πŸ™‚

  12. ejawantahblog says:

    Ternyata di balik kesialan terdapat keberkahan ya Mba. Semoga dapat membuat syal yang bagus-bagus.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah’s Blog

    Asal kita mau mengambil hikmahnya ya Pak πŸ™‚
    Amin…terimakasih ya Pak..
    Salam.. πŸ™‚

  13. Endy says:

    iya mbak bener juga, karena banyak orang yang tidak memiliki sesuatu dan karena rasa ingin memilikinya yang kuat maka ia akan belajar untuk mendapatkannya yang pada akhirnya, ia berhasil ia dapatkan…
    cerita yang memotivasi mbak…

Any comments?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s