Ujian Nasional…

Semua pasti tahu ya kalau hari ini adik-adik kita kelas XII SMA/SMK dan sederajat mengikuti ujian nasional alias UN, kecuali 11 provinsi yang karna kesalahan teknis (katanya) diundur pelaksanaannya menjadi hari Kamis nanti. Hmm…semoga saja adik-adik di 11 provinsi tersebut tetap semangat dan tidak terganggu persiapannya.

Bicara tentang UN, beberapa waktu lalu saya sempat menonton berita tentang bagaimana siswa-siswa begitu ‘histeria’ menyambut UN ini. Memang banyak sekolah yang mengadakan doa bersama, buat saya sih itu masih wajar. Tapi ketika saya melihat ada siswa-siswa yang meminta air yang sudah didoakan untuk dibawa atau menulisi pensil yang akan digunakan untuk ujian dengan doa-doa tertentu, saya merasa miris. Apakah harus sebegitu berlebihannya? Atau mungkin kurangnya pengetahuan saya tentang ‘usaha’ yang semacam itu. Berdoa memang wajib hukumnya, tetapi usaha juga harus mengiringi. Ayolah, hadapi dengan optimis. ๐Ÿ™‚

Dulu saya juga pernah ujian nasional lho dik (ini ngomong sama adik2 yang mau/sedang UN ๐Ÿ˜€ ), tapi waktu itu namanya EBTANAS (Evaluasi Belajar Tahap Akhir Nasional). Memang sih, dulu tidak menggunakan standar nilai minimal seperti sekarang, tetapi dikombinasi dengan nilai EBTA yang kalau sekarang Ujian Sekolah. Eh, sekarang penentu kelulusan juga bukan cuma nilai UN kan? Ada nilai Ujian Sekolah juga kan yang menjadi penentu kelulusan? ย Jadi tidak perlu terlalu takut menghadapi UN ya, meskipun tidak mengurangi persiapannya. Jadi ingat jaman mb Tt dulu menghadapi Ebtanas. Cerita-cerita jaman mb Tt dulu yuk…

kartu Ebtanas

Dulu mb Tt gimana sih persiapanya? Stress juga gak menghadapi Ebtanas?ย 

Eh, jangan salah ya. Sejak SD, kalau mau Ebtanas, di sekolah pasti ada kelas tambahan. Les di pagi hari dan siang hari sepulang sekolah. Kalau waktu SD sih belum ikut bimbingan belajar. SMP juga belum, hanya mengandalkan les di sekolah saja. Ketika SMA, karna materinya lebih sulit, dan saya lemah di Fisika, jadi ngambil bimbingan untuk Fisika. Trus mb Tt belajar tiap hari gak? Ssstt…jangan ditiru ya…mb Tt belajar kalau ada PR dan mau ulangan. Hihi… Tapi kalau udah kelas 3, jadi lebih rajin belajar, soalnya jadi lebih banyak PR atau latihan soal yang dikasih dari sekolah. Memang untuk orang-orang macam saya, harus dikasih rangsangan supaya mau belajar, ya itu..dengan ngasih banyak latihan soal.

Biar gak stress menghadapi UN gimana caranya sih mb?

Waduh….pertanyaannya… Tapi menurut saya, kita grogi, tegang, panik menghadapi sesuatu itu karena kita tidak siap. Nah, supaya tidak stress, bersiaplah. Caranya? Ya belajar. Hehe… Belajar itu bisa dengan membaca sendiri, belajar bersama teman, di sekolah, di bimbingan belajar, latihan soal, atau juga membuat ringkasan sendiri. Jaman sekolah dulu, terutama kalau mau Ebtanas, Bapak selalu bangunkan saya pagi-pagi buat belajar. Kenapa? Karna kata Bapak, pagi-pagi itu pikiran masih fresh karna habis istirahat. Jadi kalau malam saya boleh tidur gasik, tapi besok pagi juga bangun gasik. Di hari lain selain menjelang ujian, biasanya saya susaaaaah banget dibangunin pagi. Tapi kalau pas mau ujian, yaaa…namanya juga pengen bisa ngerjakan, harus mau berkorban dikit, buat diri sendiri ini, Ya kan? ๐Ÿ˜‰

Nah, kalau jaman SMA, udah agak gedhe, udah cari cara sendiri buat mempelajari materi-materi sulit. Dulu saya bikin ringkasan di kertas folio garis tapi dilipat jadi 4 kolom. Jadi kan kecil tuh, bisa dibawa-bawa. Sebenarnya membuat ringkasan begitu artinya sudah belajar minimal 3 kali lho. Pertama, membaca. Kedua, menulis ringkasannya yang artinya membaca dan mengingat dalam satu kegiatan. Ketiga, membaca ringkasannya itu. Terus kalau lagi belajar dengan teman, biasanya saya main tebak-tebakan. Buat saya itu lebih nyantel di ingatan. Kalau adik-adik, carilah sendiri cara-cara yang buat kalian paling nyaman dan paling mudah, karna tentu saja beda kepala beda pula caranya, Ya kan?

Jaman mb Tt, ada doa bersama di sekolah gitu gak sih?

Mmm…saya dulu sekolah di sekolah negeri. Dan jaman saya dulu, Ebtanas itu tidak seheboh sekarang ini. Biasa saja, sewajarnya tes kenaikan kelas. Hanya, Ebtanas ini kenaikan kelas yang lebih tinggi. UN juga begitu. Wajar kalau setiap akan naik kelas kita diuji kan? Dalam kehidupan juga seperti itu, ada cobaan, ada ujian kalau kita mau ‘naik kelas’ ke level hidup yang lebih tinggi. Jadi, UN atau Ebtanas itu adalah sebuah kewajaran. Berdoa tentu saja kita lakukan. Tetapi untuk doa bersama di sekolah, jaman saya dulu tidak ada. Saya ‘hanya’ berdoa sendiri & meminta doa restu Bapak & Ibu. Selebihnya, ya belajar. ๐Ÿ™‚

Mb Tt nilai UN/Ebtanasnya bagus ya?

Eeeeeh….meskipun saya nulis macem-macem di atas itu, tapi bukan berarti trus nilai saya bagus banget. Yah, biasa saja. Bagus banget juga enggak, jelek banget juga enggak. Untuk Ebtanas SD dan SMP, NEM (Nilai Ebtanas Murni) yang diperoleh, puji Tuhan masih cukup untuk masuk ke sekolah yang saya inginkan. Untuk Ebtanas SMA, seperti saya bilang tadi bahwa saya lemah di Fisika, jadi nilai Fisika saya ya jeblog. Hiks deh… Yang penting saya sudah berusaha, sampai les segala, hasilnya…ya itu hasil usaha saya. Diterima dengan lapang dada. Hidup belum berakhir karna nilai Fisika saya jelek. Apalagi setelah itu masih harus mempersiapkan diri lagi untuk UMPTN (Ujian Masuk Perguruan Tinggi Negeri), jadi gak boleh sedih lama-lama. Pokoknya, jangan mudah menyerah deh!! Tidak udah takut dengan ujian, karena di manapun, selama hukum alam ini masih berlaku, yang namanya ujian itu selalu ada. ๐Ÿ™‚

Jadi dik adik, ayo semangat hadapi UN-nya. Tidak usah berlebihan takutnya. Sewajarnya saja & selalu optimis!! Belajar dan berdoa yaa…. Minta restu orang tua juga.. Selamat mengerjakan UN!! ๐Ÿ™‚

27 thoughts on “Ujian Nasional…

  1. dey says:

    97/98 masih SMP ? ternyata umur kita berbeda jauh .. hehehe

    iya ya mbak, kok kasian anak2 sekarang nih, sampe sebegitunya ngadepin ujian. Duh, gimana nanti kalau Fauzan ujian ya ..

    • celoteh .:tt:. says:

      Kalau Fauzan nanti pasti udah tenang2 aja Bu, karna Fauzan kan udah mempersiapkan diri dari jauh-jauh hari. Belajarnya gak ketika mau ujian aja tapi udah belajar tiap hari ๐Ÿ™‚

  2. LJ says:

    makasi dorongan semangatnya mbak T..

    jangan jadikan UN sebagai monster..
    tugas kita adalah ikhtiar dengan belajar yang tekun
    bukan malah pensilnya yang didoain ya mbak T.

    • celoteh .:tt:. says:

      iya..padahal kalau pinter fisika kayanya hidup jadi mudah :D. Kalau denger cerita dari temen yg pinter fisika tuh kayanya enaaaak bener dia bisa tau ini itu.. ๐Ÿ˜€

      Iya Ruri, katanya gak banyak berubah… ๐Ÿ™‚

  3. Raffaell says:

    Huahahah, dulu jamanku mah namanya ebtanas…. Pelajaran yang paling extra bahasa inggris, bahasa indonesia ama matematika. 3 mata pelajaran itu bagus, aman

  4. applausr says:

    kalau ujian EBtanas dulu mana seheboh skrg. Dulu mana ada yang peduli. Sekarang sih semua di politisi, jadi puyeng deh. Padahal coba tanya anak anak yang sekolah mereka pasti baik baik aja. Jaman dulu yang kecelakan teknis juga pasti ada. Tapi TV mana yang berani nyiarin begituan hehehe. Semoga adik adik yang ujian skrg, bisa belajar dengan tenang. jangan ikut ikutan politisi yang opportunis itu.

  5. niee says:

    Jaman aku dulu namanua UNAS kalau gak salah. tahun 2003 pertama kali diselenggarakan nilai rata rata cuma 3.01

    aku sendiri? gak gitu tegang seh. dibawa santai aja. kalau sehari hari kita udah bisa. insyaAllah pas UN gak ada halangan.. ๐Ÿ™‚

  6. fety says:

    Mbak Titik, ternyata kita seangkatan yah ๐Ÿ™‚
    Iya yah, sekarang UN itu udah kayak apa sampai ada banyak berita yang kadang klo dipikir kok yah segitunya ๐Ÿ˜€

    • celoteh .:tt:. says:

      O ya?? Kirain Inga kakak kelasku, seangkatan Omietha BunAff.. Haha…ternyata malah seangkatan ๐Ÿ˜€

      Iya Inga, UN skrg jd momok bgt buat siswa. Kalo utk tahun ini, ndilalahnya kok ya banyak banget masalahnya.

  7. edratna says:

    Titik, sebagai orangtua saya lega banget setelah anakku lulus SMA, karena setiap anak mau ujian, ibunya juga ikut ujian…hehehe.
    Ternyata kelegaan itu tak berlangsung lama, karena ujian demi ujian selalu ada….jadi sebetulnya anak-anak tetap harus dipersiapkan sejak dini menghadapi berbagai ujian.

  8. Nenden SAN | @nden says:

    wuiiihhh, UN-ku sudah beberapa tahun lalu ๐Ÿ˜
    dulu yang aku inget, aku gak pernah belajar kalau mau ngehadepin ujian gitu.
    untungnya masih tetep lulus meskipun nilainya pas-pasan, dan yang penting ga pake curang ๐Ÿ˜€

  9. Emanuel Setio Dewo says:

    Jujur saja, EBTANAS membuat saya trauma.
    Setelah EBTANAS berakhir rasanya lega luar biasa. Nyaris lupa kalau harus ikut UMPTN. Tapi sebelum UMPTN memang saya tidak belajar, soalnya beranggapan belajarnya sudah pas EBTANAS. Syukurlah UMPTN lolos, xixixi…
    Salam

Any comments?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s