Untuk segala sesuatu ada masanya,

untuk apapun di dunia ini ada waktunya.

Ia membuat segala sesuatu indah pada waktunya…

Hallo, hai…teman-teman? Biasanya posting pagi hari, ini baru posting malam-malam, rasanya kok jadi lama gak posting. Haha… Gimana kabarnya? Semoga indah senantiasa. Saya? Luar biasa. Hari ini luar biasa deh rasanya. Sini-sini kuceritain apa yang terjadi hari ini….

Beberapa waktu belakangan ini memang jadi waktu yang lumayan sibuk buat saya dan teman-teman. Jadi ya gitu deh, pulang tengah malam dari kampus jadi rutinisan harian. Tapi dasar saya ya, teteup main ke Tokyo donk waktu break akhir tahun kemarin. Hehe… Beberapa hari terakhir jadi hari berjibaku. Biasa ya, mendekati deadline tekanannya semakin besar. Sampai-sampai 2 hari ini saya tidak bisa tidur & tidak ingin pulang, Hehe… Stay di lab yang memang lebih hangat daripada kamar (pdhl alasan hemat listrik juga πŸ˜› ). Puji Tuhan-nya saya dikelilingi manusia-manusia yang super baik. Teman saya yang lebih dulu menyelesaikan pekerjaannya, ikut-ikutan stay di lab nemeni saya. Bukan cuma satu orang pula, 2 orang sekaligus. Teman lain & adik angkatan yang tahu mbak-masnya ini lagi sibuk dan pastinya sering lupa makan, datang deh bersama makanan-makanan siap santap. Yang di jauh sana (ini juga penting :P) datang dengan pesan2 ‘ayo semangat’-nya. Ya Tuhan, banyak sekali malaikat tak bersayap di sekelilingku. Semoga senantiasa Kaualirkan berkatMu atas mereka. Amin. Puji Tuhan yang kedua, ini mata sama tubuh kok ya pinter banget diajak kompromi. Meski cuma tidur 1-2 jam, genki-genki saja dia. Pagi ini pekerjaan saya sudah selesai dan bisa diajukan dengan selamat. Lanjut dengan membantu teman yang belum selesai. Yah, that’s the friends are for kan? Akhirnya pukul 3 siang, pekerjaan teman pun bisa diselesaikan pula dengan selamat. Puji Tuhan…

Setelah semua beres, saya bersih-bersih meja dan siap pulang. Ini ada selimut dan boneka Teddy segala yang jadi bawaan saya. Haha…benar-benar pindah rumah. Barang-barang masuk ke mobil teman dan bergerak. Lho….mau ke mana kok bukan ke arah asrama? Makan, Tt!! Kita belum makan dari pagi!! Ups. Iya. Jangankan makan, mandi saja belum. Bwahaha…. Jadi tadi ngadep sensei belum mandi? Ssst…jangan bilang-bilang, yang penting tetep cantik, hasil pinjam lipstik teman. Hahaha…. Sudah ah, aibnya jangan disebar :P. Akhirnya kami makan bertiga. Selesai makan, mereka berdua masih ngobrol dalam bahasa Jepang yang hanya bisa saya pahami sepotong-sepotong yang hasilnya membuat saya ngantuk berat. Pulang yuk. Aku pengen mandi dan tidur!! And you know what, alasan ‘pengen mandi’ saya jadi senjata mujarab mereka untuk mengajak saya ke onsen. Tau onsen kan? Itu lho, pemandian air panas di Jepang yang mana orang mandi bareng dan all naked! Yeah… Tapi dipisah lah ya yang perempuan dan laki-laki. Saya 2 tahun di sini belum pernah nyoba mandi di onsen. Gak berani bayangin mandi bareng gitu. Padahal kalau lihat teman-teman cerita mandi di onsen, kayanya kok mereka menikmati banget dan seneng banget gitu. Dan bolak-balik mengajak saya mencoba tapi selalu saya tolak. Sore itu, dengan uang 0 yen di dompet (makan tadi dibayarin) saya dipaksa mandi di onsen sudah dengan tiket masuk yang tiba-tiba ada di tangan saya. Alamak…..

Saya ceritain tapi jangan dibayangin ya… :mrgreen:. Ini pertama kalinya saya masuk onsen. Bayar 500 yen di tempat saya tadi, Beda-beda harganya, tergantung tempatnya. Lalu, masuk ke ruangan yang untuk perempuan. Ada ruang ganti dengan loker-loker tempat pakaian. Setelahnya ada tempat untuk membersihkan badan dulu, mandi di shower2 gitu. Memang tidak boleh masuk ke kolam-kolam air panasnya kalau belum mandi. Karna kan dipakai bersama-sama. Setelah itu baru menuju kolam-kolam air panas yang ada. Di luar ada kolam yang dibuat bernuansa alami dengan air garamnya. Berendam di sana membuat badan rileks. Pas banget untuk badan yang kurang tidur beberapa hari. Dikelilingi pagar tinggi tapi bisa menikmati langit di atas. Seru juga. Di dalam ada bermacam-macam jenis kolam. Ada yang dilengkapi massage air, ada yang katanya untuk kelembutan kulit, ada yang berair dingin untuk yang baru keluar dari sauna. Yah, saya belum tau banyak, karna baru pertama kali juga. Bagaimana Tik rasanya habis keluar dari onsen? Puji Tuhan memang lebih segar, capek-capek hilang, ngantuk pun hilang sudah (makanya bisa nulis sampai jam segini πŸ˜€ ).

Pulanglah kami dengan badan bugar. Sampai kamar saya, si teman langsung nggletak di kasur sementara saya langsung buka laptop. Tuing. Ada yang ngeadd saya di YM. Siapa? Kembaran baru. Haha… Trus trus ada email baru datang. Kali ini email notifikasi yang membuat hati saya berseri-seri. Jadi ceritanya bulan depan Bapak ulang tahun. Saya mau kasih kado spesial. Saya cari di internet dan pesan online. Kemarin dapat notifikasi kalau sesuatunya sudah tidak tersedia lagi. Sedih donk saya. Ee…tadi ada notifikasi baru bahwa sudah ada barang yang saya inginkan. Hwaaaaa…..senaaaaang sekaliiii….. Lengkaplah kebahagiaan saya hari ini. Puji Tuhan semesta alam.

Semoga rencana-rencana selanjutnya akan berakhir indah seperti hari ini. Yang penting tetap berusaha, berdoa, dan sabar, karna untuk segala sesuatu ada masanya, untuk apapun di dunia ini ada waktunya. Ia menjadikan segala sesuatu indah pada waktunya. Seperti hari ini. Sangat indah.

Salam,
~Tt

Advertisements

25 thoughts on “Untuk segala sesuatu ada masanya,

  1. danirachmat says:

    Ngebayangin di Onsen… tapi yang kebayang oseng-oseng.. Hahaha.. dapet perut karung sih.
    Etapi Mba Ti katanya orang jepang baru bisa akrab bener kalo udah minum bareng trus mandi bareng di onsen. Kalo mandi di onsennya sih katanya kan udah buka-bukaan tanpa penutup tuh.. Bener ga sih Mba? πŸ˜€

  2. Cahya says:

    Sayang, bukan onsen campuran. Ha ha…, kebanyakan baca komik nih.

    Kalau diperantauan biasanya orang-orang kita malah lebih kentara setia kawannya.

  3. Bibi Titi Teliti says:

    Whoaaaa…
    seperti nya seru banget yah mba Titik…
    udah berasa jepang beneran banget *entah apa maksud kalimatku inih..hihihi…*

    Di Korea juga ada tuh mba,…
    dan waktu itu sempet pada ngajakin tapi aku ciut duluan…
    maluuuuu…hihihi…

Any comments?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s