Sakit di Rantau

Kemarin ada yang nyapa di whatsapp: “Titik, aku opname 3 hari, di negeri orang, sendirian pula… Hikz sedihnya..”. Do’i temen jaman kuliah dulu, beda jurusan beda angkatan tapi ya akrab aja dari dulu. Dia kerja di perusahaan Jepang yang sekarang ditempatkan di Thailand. Dia ini cowok, jadi pastilah berat ngerasain sakit, sendirian, di negeri orang pula. Ngerasain sakit di mana-mana memang gak enak ya.. Terlebih lagi saat jauh dari keluarga. Serasa rindu sentuhan perhatian mereka #halah..

Saya ni udah merantau sejak 12 tahun yang lalu waktu mencari ilmu di kota Jogja (ketahuan umurnya deh ๐Ÿ˜€ ). Tapi semasa kuliah saya lupa apa pernah sakit yang sampai ngglethak atau tidak. Saya cuma ingat waktu udah kerja itu saya pernah sakit yang sampai ngglethak satu kali. Ndilalahnya kok ya Bapak pas telpon jadi tahu saya sakit trus nyuruh saya pulang saja. Saya trus dijemput kakak dan dibawa pulang. Tidak jadi sakit di rantau tapi sakit di rumah :D. Tapi pas sebelum saya dijemput kakak, saya sudah ‘dirawat’ oleh ibu kost. Dibikinin bubur buat sarapan, trus dibawain susu beruang juga sama teman yang jenguk. Orang-orang di sekitar pun menjadi keluarga terdekat saya.

Kalau sekarang, perantauan saya lebih jauh lagi, tidak seperti dulu di Jogja yang kalau sakit bisa dijemput kakak lalu pulang. Tapi Puji Tuhan saya jarang sakit. Rasanya baru sekali ini saya musti ngglethak plus kehilangan suara. Tapi sekali lagi, orang-orang di sekitar kita adalah keluarga kita. Jadilah meski jauh dari keluarga, masih ada orang-orang di sekitar kita yang memberi perhatian. Puji Tuhan.. Ada yang masakin buat sarapan, maksi, & dinner (duh, saya berasa manja banget sampai makan pun dibikinin.. Hiks.. ๐Ÿ˜ฆ ). Ada yang ngasih obat (padahal saya bawa obat juga, tapi tetep terima kasih Kin san). Ada yang di jauh sana kasih perhatian lewat YM (makasih ya mbak’e). Ada yang lewat whatsapp juga. Walah, heboh bener ya.. Tapi saya bersyukur karna saya tidak sendirian. Terima kasih keluargaku yg jauh & teman-temanku yang jauh maupun dekat atas perhatiannya. Sebentar lagi saya sembuh kok. Soalnya besok mau liat air terjun yang beku jadi es. Sembuh belum sembuh saya mau ikut ^_^. Semoga aja udah ๐Ÿ˜€

Ya udah, saya mau bangun lalu makan, minum obat, tidur lagi. Kalo gak lagi sakit pasti enak banget tuh, tidur-makan-tidur :D.

Teman-teman jaga kesehatan yaa…. Sakit itu gak enak meskipun apa-apa disediakan. Mendingan sehat & apa-apa disediakan. Haha…. #yaiyalahcumi…. ๐Ÿ˜€

Bro di Thailand, cepet sembuh yaaa….

Advertisements

49 thoughts on “Sakit di Rantau

  1. LJ says:

    sakit yang ini untuk kenang-kenangan sebelum balik ke jawa.. ๐Ÿ˜›

    banyak minum air putih, anggap saja itu susu beruang.. makan yang semangat biar cepat pulih, makan buah yang banyak.

    pokoknya semangat sembuh, Tt..!

    • celoteh .:tt:. says:

      Biar bisa bilang: “aku pernah sakit di Jepang lho” gitu ya Bun.. Haha… Tadi temen dr Samoa dtg & blg “aku gak percaya wkt kmrn Pang san bilang Titik sakit, soalnya Titik gak pernah sakit”. Trus kubilang: “lha ini jadi pernah kan?” :D. Tapi btw ini msh byk yg hrs dibereskan utk balik ke Jawa je Bun.. Jadi semangat sembuh buat beres2 yg blm beres ๐Ÿ˜€

  2. JNYnita says:

    aku pernah sakit di perantauan yang gak merantau banget krn cuma di tangerang, aku demam dan karena di sana sempet ada temenku yg meninggal krn dbd, aku jd parno & minta tes darah terus.. hahaha!!

  3. chris13jkt says:

    Bener, sakit di rantau gak enak banget. Aku juga pernah ngerasain, meskipun cuma ngegeletak di kamar kost.
    Ok, cepat sembuh ya, jadi bisa cerita gimana indahnya air terjun yang beku itu.

  4. ~Ra says:

    Yo gek ndang mbarngkang nang kebon binatang, golek beruang sing bar mbayi.. Melu nyusu.. ๐Ÿ˜€

    O-daiji ni onee chan..

    (Btw, kuwi tenan, ym-an karo cewek? Bukan typo kan? :lol:)

  5. Hanna HM Zwan says:

    pagi mbk tt… ๐Ÿ˜€
    semoga pagi ini diberi kesehatan amin….sedih juga sih kl lg ngerantau sakit,tp mmg bener teman itu adalah keluarga saat kita di perantauan,kl sakit tggl sms minta dtg ke kos sm beliin nasi pasti lgsg datang hehehe..
    **curcol nih critanya aku xixixi

  6. applausr says:

    Syukurnya tidak pernah sakit parah selama saya merantau kemana mana… tapi pernah punya teman sakit cacar.. ngebanyangin harus dijauhkan teman gara gara takut ketularan dan harus ke dokter sendirian. sedih juga. Tapi itu yang akan membuat jadi kuat…

  7. danirachmat says:

    *sungkem dulu*
    Semoga sudah sembuh ya Mba Tik yaa..
    Saya pernah ngerasain sakit yang sampe ga bisa bangun pas di Lampung. Dan bener, bersyukur ada orang di sekitar kita yang bisa dijadikan keluarga.. ๐Ÿ™‚
    Adeknya temen yang bantuin sempet mau saya pacarin karena ngurusnya ok banget pas saya sakit, eh gak dikasih sama kakaknya. Hihihihi

Any comments?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s