Masak sih.. ;)

Saya perempuan yang tidak bisa memasak. Ah, masak sih? Yee…nggak percaya. Saya hanya bisa masak dua jenis masakan, yaitu ‘sop’ dan ‘oseng’ seperti yang pernah saya tulis di sini. Kalau disuruh masak, pasti hasil masakannya merupakan anggota himpunan sop atau oseng :D. Di Jogja banyak sekali warung makan yang menyediakan makanan siap santap, jadi tidak perlu memasak sudah bisa makan 3 kali sehari dengan menu yang diinginkan. Dan karena saya termasuk golongan orang yang pemalas praktis, jadi saya lebih sering makan di luar ketimbang masak sendiri. Saya akan masak kalau sedang ingin masak. Hehe.. Atau kalau pas Ramadhan tiba dan saya ikut puasa, biasanya saya dan anak-anak kost akan masak bersama untuk sahur dan berbuka. Atau kalau pas mudik dan ingin masak, maka saya masak. Selainnya itu, beli jadi. Hehe…

Setelah di sini, saya tidak bisa lagi dengan mudah mendapatkan warung makan murah meriah seperti di Jogja. Hasilnya, saya jadi belajar masak sedikit-sedikit. Tiap hari saya masak minimal untuk makan siang dan makan malam. Sarapan biasanya roti dan susu. Pas awal-awal masak, saya foto ‘hasil karya’ saya itu. Begitu seterusnya sampai sekarang. Kalau masakannya berulang, tidak saya foto lagi. Dan saya pernah ‘tunjukkan’ beberapa hasil karya belajar masak saya di sini. Melihat foto-foto di situ saya merasa begitu lugu. Hihi… Fotonya yang lugu. Sekarang saya belajar masak yang lain-lain lagi selain tumis dan sup. Saya belajar masak masakan Indonesia. Beberapa memang masih menggunakan bumbu instant yang saya beli online dari distributor di sini, seperti bumbu rendang, bumbu gulai, dan bumbu sambal goreng ati. Tapi yang lainnya, saya coba racik sendiri dengan bumbu seadanya. Puji Tuhan hasilnya tidak begitu mengecewakan. Setidaknya terbukti dari berat badan saya yang naik 2.5 kg selama di sini, yang saya simpulkan sebagai: saya banyak makan. Hehe..

Di sini sering diadakan party, dan kami diminta membawa masakan kami masing-masing. Karna itulah saya belajar membuat masakan Indonesia, supaya saat di party bisa bilang ke teman-teman dari negara lain bahwa ini masakan asli Indonesia. Hehe… Di acara welcome party menyambut kedatangan kami (saya di dalamnya), saya belum bisa masak apa-apa, jadi saya cuma bikin timus. Apakah itu masakan asli Indonesia? Semoga iya. Masakan asli Indonesia yang lainnya yang pernah saya bawa ke party adalah ‘sambal terong balado’ dan ‘mie goreng’ 😀 (sayang saya tidak punya foto mie gorengnya).

Timus

Sambal Terong Balado (Balado Eggplant Sambal)

Sekarang saya menikmati aktivitas memasak di dapur. Ternyata menyenangkan sekali. Dan ketika masakan saya matang, saya akan lebih senang ketika saya bisa berbagi dengan teman saya lalu makan bersama (kalau teman yang saya ajak berbagi itu satu asrama, biasanya kami makan bersama di kamar saya, tapi kalau yang saya ajak berbagi itu berbeda asrama biasanya kami akan makan bersama di waktu yang sama, hehe..). Kebahagiaan itu akan berlipat ketika dibagi.

Nah, postingan saya melebar dari masak sampai ke bahagia kan? Hehe… Ya sudah, begitu dulu cerita saya tentang masak-memasak. Saya punya cerita lain tentang persahabatan dan teknologi yang mendekatkan kami, juga cerita tentang mas Krishna yang makin lucu saja. Tapi masih belum sempat nulisnya. Semoga tidak tertunda lama.

Mari memasak kawan. Bagikan kebahagiaan melalui masakan. 🙂

This slideshow requires JavaScript.

 

Salam penuh cinta,

21 thoughts on “Masak sih.. ;)

  1. Cahya says:

    Saya bisa masak, air sama mie instan 😀

    #tt:
    beneran bisa ni Cah?
    Gk gosong??

    Eh, bisa masak ayam bakar gitu kok pas weekend…
    Lupa ya…?? 😉

  2. nique says:

    aku juga dulu ga begitu suka masak
    tapi karena tuntutan hidup yeah mau ga mau harus bisa masak
    soal rasa tentu urusan lain hehehe
    jadi pede ajalah ….
    lagipula semakin sering berlatih semakin gape pasti masaknya 😀

    #tt:
    kalau misua, pasti bilang: masakanmu enak banget Teh.. 😛

  3. lidya says:

    terong balado kesukaan suamiku tuh mbak, hampir selalu ada hehehe

    #tt:
    persis..
    favorit keluargaku juga mb… (termasuk teman2nya ponakan ikut gemar sama makanan ini, hehe)

  4. Mood says:

    Timus bukannya tepung singkong dicampur parut kelapa dan gula merah terus dikukus (apa direbus ya :P) dengan dibungkus daun pisang.

    #tt:
    aku malah nggak tau jenis makanan itu Bang…
    Mmm…apa ya…coba kucari di internet..

    Di tempatku yang namanya timus ya seperti itu. Itu timus dibuat dari ubi (sweet potato)), dikukus/direbus, trus ditumbuk, dicampur sama tepung maizena biar gk pecah waktu digoreng. Tambahkan gula, garam dan vanili. Bentu bulat2 (sesuai selera) lalu digoreng. Nikmat disantap dengan teh panas. 😉

  5. Masbro says:

    Kalo lagi naek gunung atau lagi di dalam hutan, saya hobi sekali memasak Mbak. Kalo lagi di rumah, sukanya masak aer buat bikin kopi, hehehe..

    #tt:
    Ah…iya..iya… Masak di hutannya bawa kompor kecil itu ya? Baru sekalinya naik gunung jadi lupa jenis kompornya.. Hihi…
    Nah, kalo di rumah udah ada yang masakin si ya… Hehehe…

    • Masbro says:

      Kalo di hutan biasa pake trangia (kompor kecil yang bahan bakarnya spirtus), lebih enak. Hahaha.. iya. kalo di rumah ada yg masakin. Tapi kadang2 juga masak sendiri kok. Apalagi kalo pas malam malam kelaparan.

  6. LJ says:

    *jadi pengen timus..

    Rendang dengan daging yang diiris tipis.. ide yang bagus, t
    klo masih basah di sini biasa disebut kalio,
    rendang memang agak kering dan itu makan waktu lama
    hati2 jangan sampe dagingnya hancur ya t..

    senangnya liat anak gadis pinter masak.. 😛

    #tt:
    Berarti masakanku itu namanya ‘kalio’ ya Bun..
    Sip deh, masih masuk masakan asli Indonesia. Hehe…
    Masih penasaran ni Bun, besok mau nyoba lagi bikin rendangnya sampai kering. Semoga berhasil. Hehe…

    Walah Bun, belum pinter kok. Sungguh… 😀

  7. triwidy says:

    waaaww jempol dewh buat jeng titik yang mulai pinter masak 🙂
    kapan-kapan aku nyicip ya jeng?

    #tt:
    Hehe….belum pinter mb, masih belajar…
    Sip..sip…besok2 adain acara kumpul di rumah Ikhsan trus bawa masakan masing2 ya… Sama keluarga BunAff juga… Pasti seru…

  8. nh18 says:

    Haiyaaaa …
    Jadi jago masak nih sekarang …

    hehehe

    salam saya Tik

    #tt:
    Belum Om….masih jauh…
    Masih pakai bumbu instant untuk masakan yang sulit2..
    Hehehe…. 🙂

    Salam hangat, Om..

  9. bundadontworry says:

    uhuy….salah satu hikmah tinggal di Jepang, jadi bikin Tt tambah jago masaknya 🙂
    mau dooooong, nyobain masakannya Tt 😛
    salam

    #tt:
    Banyak hikmahnya Bunda…
    Salah satunya jadi terpaksa mau belajar masak 😀
    Kapan ya bisa sharring masakan sama Bunda…
    Pengen deh…

    Salam kangen Bun…

  10. omman's says:

    Woww – penampakannya membuat lidah bergoyang nih?
    hmm … saya benar2 menjadi ‘lapar.com deh … 😛

    #tt:
    makan..makan..makan..makan….
    hehehehehe…. 😛

  11. anna says:

    wah kalo ini mah jago T…
    lebih jago dari akuuu
    aku sih masih aliran oseng dan sup lah… 🙂

    kalo liat dari foto2nya sih enak nih…
    bolehlah kapan2 di cobain .. tp kalo kamu udah pulang aja yaaa

  12. tutinonka says:

    Sekarang aku memang gak pernah masak, tapi dulu aku pinter juga masak (uhuy … muji diri sendiri 😛 ). Tapi aku lebih suka masak lauk, gak pernah bikin kue atau makanan kecil.
    Sekarang karena sibuk, dan ada si mbak yang ngerjain urusan masak-memasak, aku terima bagian makan ajah … hihihi …

    Pengin nyicipi semur ayam sama rendangnya, Tik 🙂

Any comments?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s