guru dan teman2…

Tadi pagi, tanpa sengaja sy mendengar iklan layanan masyarakat tentang pendidikan yang backsoundnya lagu “Guru” yang dulu diputar di TVRI, bersama lagu “Pak Nelayan”, “Paramedis”, trus apa lagi ya? Banyak.

Gini ni liriknya:

Kita jadi bisa menulis dan membaca, karna siapa?

Kita jadi tahu beraneka bidang ilmu, dari siapa?

Kita jadi pintar dibimbing pak guru,

kita bisa pandai dibimbing bu guru,

Guru bak pelita, penerang dalam gulita,

jasamu tiada tara….

Apakah teman2 masih ingat lagu itu? Sampai sekarang sy masih sering menggumamkan melodinya. Kalau dilihat dari liriknya, sungguh, peran guru sangat besar buat kita. Jasanya memang tiada tara… Di lirik Hymne Guru juga disebutkan:

Engkau sebagai pelita dalam kegelapan,

Engkau laksana embun penyejuk dalam kehausan,

Engkau patriot pahlawan bangsa tanpa tanda jasa…

Ah…jadi inget sama bapak/ibu guru dari TK sampai kuliah. Guru TK sy namanya Bu Tri, dari sy TK sampai sekarang, beliau masih jadi guru TK dan masih tetap sama, tidak berubah wajahnya. Awet muda. Guru SD sy rata2 sudah jadi kepala sekolah atau malah sudah pensiun. Waktu kemarin sy ke SD, guru2nya sudah ndak ada yang kenal, kecuali yg rumahnya sekampung. Guru SMP sy, masih ada yg kenal, tapi banyak yg sudah baru. Nah, kalau guru SMA sy, banyak yg baru juga, tapi yg dulu ngajar sy juga masih ada. Senang sekali waktu reunian tempo hari masih bisa bersilaturahim dengan beliau2. Beberapa berkenan foto bersama.

Pak Sutrisno, guru Fisika Smunsa Pwr. Punya pengalaman lucu dengan beliau yang selalu diingat teman2 sesekolahan 😀

Di barisan belakang dengan jilbab biru, putih, dan hitam adalah Bu Partinem (guru Bahasa Indonesia), Bu Umi (guru B.Inggris, skrg guru B. Jerman), dan Bu Titik (guru Agama Islam). Bu Partinem pernah jadi Juara Guru Berprestasi Tk. Nasional th.2009.

Kedua foto tadi diambil pada tanggal 10 Juli 2010 waktu acara Reuni Pulang Kandang SMU 1 Purworejo. Foto reunian dengan teman2 seangkatan terakhir lebaran kemarin. Kita sepakat tiap tahun ketemuan di lebaran hari ke-3. Meski jumlahnya menyusut, tapi kita senang bisa selalu menjalin silaturahim.

bersama (sebagian kecil) alumni Smunsa Pwr 2001

12 thoughts on “guru dan teman2…

  1. omiyan says:

    semoga motivasi guru sekarang dan dulu tetap sama…. karena dibeberapa tempat diserang saya melihat pergeseran motivasi guru dalam mendidik anak didiknya sedikit melenceng dari profesi yang mereka lakoni

    salam
    ===
    Amin…
    Semoga sj begitu Om…
    Sy pun sering mendengar ttg hal itu Om. Kebetulan pekerjaan sy berdekatan dengan bapak/ibu guru.
    Namun, itu hanya sebagian kecil kok Om. Masih banyak yg memang berdedikasi tinggi sebagai pendidik, bukan hanya pengajar. 🙂

  2. nh18 says:

    Memang hati ini selalu tersentuh mak nyus jika mengenang para Guru-guru kita yang telah berjasa …

    Salut juga ya setiap tahun selalu bertemu …
    semoga bisa terus begitu …
    persahabatan masa sekolah akan selalu manis untuk di kenang

    salam saya
    ===
    nggih Om…
    mengenang guru, hampir sama dengan mengenang ortu…
    Entah knp, sy merasa paling dekat dgn guru2 & teman2 SMA…

  3. Reva Lee Pane says:

    Aku juga sebenernya ada reuni SMA di Madiun, tapi kok ya pada kompakan ngadainnya bbrp hari setelah Lebaran. Maka tidak hadirlah aku di sana…. 😦

    Ahh…., jadi ingat guru yg paling berkesan buatku. Guru SDku kelas enam 🙂
    ===
    kita ngadain pas momen lebaran soalnya pada mudik pas lebaran.
    tapi lama2 menyusut & mengembang juga…
    Menyusutnya karna ada yg mudiknya ke rumah mertua, mengembangnya karna kadang ada yg bawa anak…
    Wuiiii……seneng deh mb…

    Mmm..guru yang paling berkesan buat sy adl guru matematika SMA. Namanya Pak Joko. Enaaaak banget ngajarnya….

  4. Yoes Menoez says:

    Aaaaah…Titie…kau membuatku terharu…semoga kelak kalau murid-muridku sudah dewasa-seperti dirimu- mereka masih mengingatku ya…dan sebagai orang yang pengen jadi guru TK seumur hidup…mudah-mudahan aku bisa kayak Bu Tri itu ya…awet muda dan wajahnya tidak berubah (maunya sih…!)
    ===
    Amiiin….
    Mungkin karna guru TK bergaul dengan anak2 terus jadi gembira terus, trus jadi muda terus kali ya mbak….. 🙂

  5. JoO says:

    Menghormati dan menghargai guru emang udah seharusnya dilakukan…
    tapi jaman sekarang hehehe rada susah nyari anak yang bisa menghargai guru..
    well… gag tau kurang didikan ortu ato emang udah jamannya..
    Btw nice pict… I like it…
    ===
    sepertinya ndak bisa nyalahkan ‘zaman’ mas…
    kebudayaan suatu masa itu juga buah pikir & karya manusianya…
    duh! ngomong apa saya….

  6. anna says:

    T..
    pasti seneng yah bisa ketemu dengan guru2 dan temen2 juga..
    apalagi ketika guru2 itu masih ingat dengan kita.. deuh.. rasanya pasti seneng banget.

    eh, bu guru jilbab biru cantik yaa.
    nggak kalah ama muridnya..hehe

  7. Sash says:

    Ah aku ingat lagu itu mbak, dan kemaren pas pertama kali denger lagi di tipi jadi agak-agak gimana gitu. sayang gak ada liriknya ya. saya jarang ketemu guru jaman SD, SMP atau SMA, guru yang paling dekat jaman SMP sudah di panggil pulang Tuhan sejak lama,, jadi kangen beliau..

  8. septarius says:

    ..
    Kalo aku liat tingkat kedekatan murid dan guru di kota sama desa itu berbeda..
    Biasanya kalo di desa murid sering maen ke rumah guru, sementara guru juga akrab dengan orangtua murid..
    ..
    Lebaran ini malah beberapa guru Smp datang ke Rumahku.. 😀
    ..

Any comments?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s