Dialog Bapak – Anak

Suatu hari di malam minggu, Bapak dan Anak terlibat dalam sebuah pembicaraan.

Bapak             : Kamu sekarang sudah punya pacar belum?
Anak               : Belum.
Bapak             : Mbok segera punya pacar, biar besok kalau Bapak nggak ada itu udah sah, udah mentas semua.
Anak               : Sekarang kan juga udah mentas semua, udah kerja semua, udah mandiri semua. Berarti Bapak udah berhasil mengantarkan anak2 sampai mentas.
Bapak             : Yang namanya mentas itu kalo sudah bekerja & sudah menikah.
Anak               : (speechless)
Bapak             : Bapak itu udah yang paling tua lho di keluarga kita. Dulu Pakdhe Di gk ada di usia 66, Pakdhe Dan 78. Bapak sekarang 78 jalan 79.
Anak               : (senyum)
Bapak             : Kalau kamu sudah nikah, bapak nggak ada nanti, sudah sah..
Anak               : Bapak itu sehat lho, kata temen-temenku Bapak termasuk sehat. Jadi, semoga Bapak dikaruniai kesehatan dan umur panjang supaya bisa menangi kalau aku nikah nanti ya Pak. Semoga aku juga cepat didekatkan dengan jodoh yang terbaik ya Pak.
Bapak             : Amin. Bapak doakan terus.

Sang Anak teringat juga obrolannya dengan Sang Ibu, 6 tahun lalu. Saat itu sang Anak baru saja lulus kuliah dan diterima bekerja. Sang Ibu sudah sakit stroke dan hanya bisa duduk di kursi. Tetapi puji Tuhan masih bisa berkomunikasi dengan baik. Lalu sang Anak berkata pada ibunya.

Anak               : Dah Bu, sekarang anak-anak Ibu udah kerja semua. Sebagai ibu, Ibu sudah berhasil mengantarkan anak-anak sampai bisa mandiri.
Ibu                   : Iya, puji Tuhan anak-anak sudah mandiri.
Anak               : sudah lunas tanggung jawab Ibu..
Ibu                   : ya belum.. Kamu sama mbakmu belum menikah kok. Nanti kalau kalian sudah menikah, baru lunas…
Anak               : (speechless)

Dua minggu setelah pembicaraan itu, sang Ibu berpulang ke rumahnya yang kekal.  Sang Anak yakin, Ibu sudah ikhlas meskipun saat itu 2 anaknya masih belum menikah.

Kini, pembicaraan serupa itu terulang lagi. Sang Anak hanya mampu berdoa, semoga Tuhan memberinya kesempatan untuk bisa membahagiakan Bapak, mengaruniakan kepada Bapak kesehatan dan panjang umur supaya bisa merasa lega melihat semua anak-anaknya ‘mentas’. Mentas seperti definisi beliau. Amin.

Advertisements

19 thoughts on “Dialog Bapak – Anak

    • yustha tt says:

      saya ndak worry buat tersenyum kok Om, meski gigi saya maju satu…
      Om juga jangan worry buat senyum ya Om, meski gigi Om ompong satu…
      xixixi…. *ngacir*

  1. rizalean says:

    putri sulungku smp kelas 2. udah kularang pacaran. kayaknya masih bandel. *speechless.

    kekhawatiran orangtua thd anak2nya, sepertinya memang tak ada habisnya.

  2. Millati Indah says:

    duh, jadi kepikiran… biarpun orang tua saya belum ‘nagih’ saya untuk nikah, tapi nggak tahu di dalam hati mereka… jangan2 sudah menunggu anaknya mengenalkan calon mantu..

Any comments?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s