Narsis adalah nama tengahku…

Teman-teman yang temenan dengan saya di facebook pasti tahu kalau saya demen banget upload foto. Tercatat sudah 1010 foto yang saya upload (kebetulan ya dapat angka cantik 😀 ). Entah itu foto diri, lokasi, makanan, pemandangan, sampai hal-hal yang gak penting. Tapi akhir-akhir ini saya merasa aktivitas upload foto saya meningkat tajam. Seringnya malah bikin statusnya pakai foto. Sering gonta-ganti profile picture dan cover picture (biasanya gantinya barengan, sok-sok biar setema gitu deh… ). Yang gak suka sama saya (mudah-mudahan gak ada) mungkin akan mbatin: alamak…narsis amat anak ini. Ditambah lagi, akhir-akhir ini saya sering upload foto diri. Ah….ini mungkin yang dinamakan guilty pleasure, seneng ngelakuinnya, tapi merasa gimanaa gituu. Apalagi kalau ingat umur, makja…usia segini masih kaya ABG aja. Coba lihat foto yang saya unggah pagi tadi:

narsis

So ABG kan? Untung gak pake pose monyong-monyongin bibir ya… Itu yang foto kecil-kecil saya ambil di rumah habis selesai dandan. Foto yang besar di kantor, diambil pagi-pagi pas belum ada orang (kebetulan pagi tadi datang paling pagi di ruangan). Foto-foto semacam itu, rasanya hampir tiap pagi deh saya upload. Ya, gak tiap hari juga sih, dua hari sekali lah… 😀 . Narsis banget ya saya… Hiks…

Melihat perkembangan kenarsisan saya yang semakin mengkhawatirkan, sampai-sampai saya mencari-cari bahasan tentang narsis secara psikologis (takutnya kan saya udah mengidap kelainan mental gitu). Beberapa sih bilang kalo narsisme yang bersifat kelainan secara patologis itu narsisme yang mencintai diri sendiri sampai kehilangan empati kepada orang lain. Gitu lah kira-kira summary-nya. InsyAllah saya masih bisa ngerasain perasaan orang lain kok. Atau jangan-jangan saya haus pujian? Gak haus-haus amat sih, gak ada yang like atau komen di foto juga gak galau kok. Saya juga gak tahu tuh, kenapa makin rajin upload foto, meski habis itu bertanya pada diri sendiri lagi: ngapain coba upload2 foto. Kalau saya lihat, teman-teman saya di facebook jarang tuh yang suka upload foto diri sesering saya. Kebanyakan sih upload2 foto anaknya. Haha… Mungkin kalau nanti saya sudah punya anak, kenarsisan saya akan berkurang ya (dan menyalurkan kenarsisan ke anak saya :mrgreen: ).

Ada gak sih teman-teman yang juga suka upload foto narsis kaya saya gitu? Yang temenan sama saya di Facebook, masih wajar gak sih kenarsisan saya? Hihi….naris-narsis sendiri, galau-galau sendiri 😀

Udah ah, saya jadi bingung, ini tulisan sebenernya intinya apa sih? Gak jelas. Udah lama gak ngeblog makin absurd aja tulisannya. Geje!

Baiklah teman-teman, terima kasih masih sudi mampir & membaca ceracau gak jelas saya. Salam ^_^

16 thoughts on “Narsis adalah nama tengahku…

  1. ranselhitam says:

    Saya juga suka upload poto kok mbak, abalagi kalau abis piknik. Semacam pamer terselubung berjudul narsis hihihihihi. Wajar aja sih mbak menurutku. Mulai menjadi nggak wajar ketika upload foto demi mencari perhatian, dan kalo ada yang komen “dirimu kayak penyanyi dangdut” dengan nada gojek terus yang punya foto langsung nggak terima dan menyarankan kalo komen harus selalu yang baik-baik hahahaha (lan endingnya curcol) 😆

    • celoteh .:tt:. says:

      Tapi fotomu kan bukan foto narsis Sash… Narsisnya masih terselubung. Nah ini? 😀
      Untunglah belum ada yang bilang gitu.. Yg komen tambah gemuk tambah kurus sih banyak.. Yang komen “narsisnyaaaa…” biasanya dibalas tawa karna emang jatuhnya aku malah ketawa… Haha…..

  2. monda says:

    bunda ngeliatnya kok Tt makin bening aja deh…., makin muda malahan..
    nggak apa2 kok..daripada orang2 nggak pasang foto, yg dipasang2 status galau melulu

    • celoteh .:tt:. says:

      Masa sih Bun? Tambah gemuk soalnya kayanya…jadi lebih fresh. Pas kurus jd tirus jd tampak lbh tua.. Etapi ada efek kamera (dan camera360) juga ding.. Haha…

      Bun..Bun..statusku udah gak galau lagi kan?? 😂

    • celoteh .:tt:. says:

      Hahahahaha…..aku malah ketawa ni Uni baca komen Uni… kebayang kalau uploadnya di wall orang apa jadinya ya? Hahaha….Uni ada ada ajaaaa…..tentulah upload di fb sendiri, xixixixixi…..

  3. nh18 says:

    Ya emang lagi jamannya kali Tik …
    nanti kalau sudah ada mainan baru yang lain … yang beginian pasti ditinggal kan …
    udah nggak mode lagi …
    hahahaha

    Salam saya Tik

    • celoteh .:tt:. says:

      Hahahaha….apalagi fasilitasnya buanyak ya Om..
      Selain kamera depan HP yg hasilnya ky poto2 di atas, juga media publikasinya yang bejibun mulai dari FB, path, instagram, wechatt, endebra endebri…
      Tapi saya masih bertahan di FB sih untuk foto2 narsis, di IG utk foto2 yg yg lain (kecuali akhir2 ini sering ‘kesusupan’ foto narsis juga, hiyaaaaa :)))) )

  4. niee says:

    Udah lama banhet gak upload foto di FB mbak.aku.. Paling terbaru foto nikahan aja. itupun setelah bertahun tahun gak upload. habis aneh sendiri mikirnya hehehehe..

    Tapi menurut aku seh masih dalam tahap wajar seh mbak.. 🙂

Any comments?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s