tt, perubahan, dan rok panjang

“Tidak ada yang abadi selain perubahan”

Memang amat benar pernyataan itu. Perubahan terus terjadi dalam hidup kita. Begitu juga dalam hidupku. 🙂

Saya dulu dikenal sebagai gadis tomboy, cerewet, ceria, santai. Saat teman-teman kuliah dengan kemeja cantik dan tas selempang pinggir, saya memilih kaos berkerah, celana jeans, sepatu kets (kadang2 sepatu sandal), dan tas ransel. Saat teman-teman membuang celana jeansnya yang sudah agak belel, saya justru tetap memakainya sampai robek di bagian lutut. Saat teman-teman bercengkerama dengan teman-teman kostnya, saya memilih jualan jagung bakar atau ngamen bersama teman-teman yang lain.

Jika sekarang saya mengingat saat-saat itu, ih wow banget rasanya. Karna ternyata perubahan perlahan-lahan terjadi dalam hidup saya. Kalau saat ini saya lihat foto saya waktu kuliah dulu, saya mbatin: ‘ealah, kamu kok ndak sopan to nduk! Moso’ kuliah kok kaosan, jeans2an, sendalan pula. (doh)’. Atau kalau ingat saya ngamen dan jualan jagung bakar: ‘welah….kamu kok berani temen to nduk!’ Ya, jadi kalau sekarang saya liat mahasiswa pakai kaos dan celana jeans, kadang hati saya tidak nyaman dengan penampilan seperti itu, hmm…saya jadi berpikir: berarti perasaan dosen2 saya dulu melihat saya adalah seperti perasaan saya saat ini: ndak nyaman. Maafkan saya pak, bu. Padahal sekarang saya sering kerja bareng dengan dosen-dosen saya itu, saya jadi malu, malu kalau mereka ingat penampilan dan kelakuan saya dulu. Pernah suatu hari ada pertemuan antara kepala kantor beserta pejabat-pejabat di kantor saya dengan dekan dan dosen-dosen dari kampus saya, serta beberapa staf di kantor, kebetulan saya juga nyempil di pertemuan itu, dekan saya melihat saya dan beliau ‘menitipkan’ saya pada kepala kantor saya karna beliau tau saya bandel 😀 .

Tapi sekarang, lambat laun tanpa saya sadari ada yang berubah dalam diri saya. Entah oleh pengaruh apa, tapi saya merasa sekarang saya lebih ‘wanita’. Kalau dulu saya tidak pernah pakai perhiasan, sekarang saya jadi suka pernak-pernik. Kalau dulu saya memilih barang yang cenderung kelaki-lakian, sekarang saya banyak memilih dan menyukai barang-barang yang cantik dan ‘perempuan’. Kalau dulu saya tidak suka pakai rok, kecuali acara tertentu, sekarang saya gemar mengenakan rok. Ya. Saya sedang gandrung dengan pakaian wanita yang disebut rok itu, yang dulu saya benci karna ribet, karna ‘perempuan banget’, sekarang menjadi pakaian sehari-hari saya ketika saya ngantor. Hampir 1 bulan ini saya ngantor dengan rok panjang. Belum lama memang, tapi buat saya ini menyenangkan. Ada haru yang merasuk ke hati saya ketika saya melihat di jemuran tergantung rok-rok panjang yang semuanya adalah milik saya. Kok bisa ya? Padahal saya kan tomboy, baju saya dulu celana jeans robek di lutut. Saya terharu sendiri. Lebay ya.. Tapi terus terang ‘kemaskulinan’ saya belum hilang sama sekali. Saya masih belum bisa dandan, saya masih menyandang ransel, dan saya masih galak 😀

Semoga saja perubahan-perubahan yang terjadi dalam diri saya adalah perubahan-perubahan menuju kebaikan. Semoga tidak hanya penampilan saya saja yang semakin wanita, tapi juga jiwa dan karakter saya semakin lembut dan feminin. Semoga Tuhan berkenan. Amin. 🙂

 

[11 Februari 2010, 00:59, kamar kost]

13 thoughts on “tt, perubahan, dan rok panjang

  1. Hary4n4 says:

    Semoga proses perubahan itu, akan selalu membawa pada kebaikan..
    Eh, tapi aku suka ama gadis dgn tampilam tomboy.. Kesannya itu, apa adanya dan asyik banget..hehe 😉

    #tt
    Amin…
    Hihi…iya, gadis tomboy itu seperti orang yang gk punya masalah ya…hehe

  2. Reva Liany Pane says:

    “Tidak ada yg abadi selain perubahan” – itu benar. Dan karenanya manusia harus beradaptasi dengan perubahan itu 😉

    Tt kan’ bukan anak kuliahan lagi, jelas harus sudah mulai akrab dengan keadaanmu sekarang. Seperti pakai rok. Seperti pakai pernak-pernik. Nantinya lambat-laun tas ransel pasti akan berganti dengan purse :mrgreen:

    Tapi…, perubahan juga tidak melulu ttg apa yg ada di luar. Walaupun yg ada di dalam juga akan berubah seiring dgn perjalanan hidup, you are what you are. Jadi jangan pernah takut!

    Cheers utk perubahanmu!!

    #tt
    Aiiiiiiii….mb Lee…..makasih ya mb supportnya..
    Yup, meski ada yang berubah, tapi pasti aku akan tetep jadi diri sendiri…. 🙂

  3. jeunglala says:

    Pilihan berpakaian, pilihan berpikir, akan semakin terus berubah mengiringi perubahan isi hati, T.

    Aku dulu juga tomboi. Hari ini juga masih tomboi. Bedanya, sekarang aku lebih mengerti kalau di kantor itu nggak boleh pake jeans dan t-shirt plus sendal jepit… hehehehe…

    Perubahan, any kind of changes, selama itu baik, tentu aku dukung, T… 🙂

    #tt
    Setuju mb Lala, perubahan isi hati mempengaruhi pilihan2 kita..
    Makasih makasih… 🙂

  4. Oyen says:

    asal gak berubah jadi satria baja hitam..ho..ho..ho

    salam kenal ja

    #tt
    hai..hai….
    salam kenal juga…
    asal jangan berubah jadi kodok juga ya… 😛

  5. Sash says:

    Mbak Tt yang ‘dulu’ itu masih Sash banget sampe sekarang. Tapi siy sekarang udah gak ikutan jualan jagung bakar apa ngamen lagi :mrgreen:

    Sebenere sih udah pengen buat jadi sedikit feminin, pengen belajar dandan, pengen ngrasa nyaman saat pake rok apa high heels, pengen ngganti gelang karet dengan gelang yang lebih manis, tapi semua baru pengen, belum bisa nglakuin.

    Udah sering di komen ama ibu dan sepupu-sepupu tentang masalah itu, tapi masih bandel. Masih nyaman dengan ransel gede di punggung, sneakers, jeans, ama tshirt. Dulu pikirnya dengan kerja bakalan bisa sedikit jadi ‘cewek’, tapi berhubung tempat kerja isinya cowok semua dan kudu sering jalan-jalan keluar, mau gak mau pakaian itu paling nyaman deh.

    Kapan ya bisa jadi brubah kaya mbak Tt? hehehe

    bedewe ini komen apa curhat ya? 😀

    #tt
    hihi….Sash mengenal mb tt ‘dulu’ kan 😛
    hehe…ternyata setiap perempuan tetep punya sisi feminin ya…hehe…

  6. mas stein says:

    asal perubahannya dinikmati ndak masalah tho mbak. selama kita sendiri yang dengan kesadaran melakukan perubahan kita akan tetap jadi diri sendiri, bukan berubah jadi orang lain. 🙂

    #tt
    YES!! You’re right Mr. :mrgreen:

  7. faruq says:

    semua itu baik…
    tapi apakah baik iu sudah membuat kita lebih sempurna…

    #tt
    mudah-mudahan perubahan2 yang terjadi adalah perubahan menuju kebaikan ya mas…
    Doanya saja… 🙂

  8. NURA says:

    salam sobat
    benar mba di dunia ini tidak ada yang abadi selain perubahan ya,,
    yang penting perubaan itu dengan yang lebih baik.
    salam kenal mba Yustha.

    #tt
    betul mb….dijaga saja supaya hanya kebaikan saja yang merubah kita 🙂

  9. nanaharmanto says:

    Wah, dari dulu aku nggak terlalu suka rok, apalagi yang panjang. ribet sih…

    Waktu ngajar di Jakarta dulu, aku diharuskan pake seragam rok…waduh tersiksa!!
    Akhirnya aku pindah ke skul yg boleh bercelana panjang. lebih praktis dan bebas…

    Sampai sekarang, aku lebih suka celana panjang (buka jeans) untuk gerak ke sana sini lebih simpel. dan dengan celana panjang tetep bisa keliatan feminin kok..pilih atasan yang “sweet” didukung dengan riasan wajah yang simpel…trus sepatu juga pilih yang model cewek…

    di rumah aku juga demen pake kaos oblong dan celana pendek. aduh…aku nggak suka banget dengan daster… 🙂

    #tt
    hihi….tt juga ngerock kalo ngantor aja. Selainnya itu masih ngejeans n ngaos oblong..hehe…
    Kalo sepatu, masih tepres2 aja. Kalo riasan…hehe…cuma bisa bedakan ma lipstikan doang… 😛

  10. Arya says:

    aku pun suka kali lihat cewek yg pake rok panjang, gak peduli mau
    bajunya longgar maupun ketat. klo rok pendek kayak kehabisan bahan
    aja, dan ingat mbak kata iklan rokok surya slim “PERUBAHAN ITU PERLU”

Any comments?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s