Dewasa

Beberapa waktu lalu berminggu-minggu setelah pengumuman cpns pemda, aku dapat kabar seorang teman alhamdulillah ketrima. Sebagai sahabat aku mengucapkan selamat padanya. Lalu obrolan pun berlanjut. Ya, memang di antara kami teman-teman seangkatan kuliah, aku paling beruntung dalam hal memperoleh pekerjaan, seperti sudah pernah kuceritakan di sini. Dia pun mengatakan bahwa aku manusia paling beruntung. Lalu dia melanjutkan bertanya dengan pertanyaan ini: Kapan mau melengkapi hidupmu? Menjadi perempuan seutuhnya. Wah, ke arah situ ternyata pertanyaannya. Dia memang telah membuktikan bahwa dia perempuan sejatiΒ dengan memiliki bayi mungil beberapa bulan lalu meskipun pada saat kuliah dulu dia tomboynya luar biasa. Mendapat pertanyaan itu aku jawab dengan tenang: Belum terpikirkan, masih banyak yang ingin kuraih. Tidak sampai setengah menit dari terkirimnya smsku, sudah datang sms balasan: apa lagi??? Hmm, apa lagi ya?? Mungkin karir.

Entahlah, rasanya aku belum jadi ‘orang’ saat ini. Masih terus menjadi anak-anak. Belum matang dan belum dewasa. Masih sangat jauh dengan kesiapan menuju dunia baru itu. Masih terus belajar mencapai kematangan hati & pikiran. Aku juga masih kanak2 Tik waktu menikah dulu. Kedewasaan itu bisa diperoleh dari keadaan atau saat kamu naik tingkat dalam kehidupanmu. Kapan kamu akan merasa dewasa? Kalau tidak pernah?!!. kata temanku tadi. Setahuku, waktu kuliah dulu pemikiranmu sudah jauh lebih dewasa dari aku. lanjutnya. Ya, mungkin saat kuliah dulu pemikiranku lebih dewasa dari dia. Tapi seiring berkembangnya waktu dia bertumbuh dan aku tetap di tempat dengan kedewasaan yang sama seperti saat aku kuliah dulu, walhasil aku tetap kanak-kanak seperti saat kuliah.

 

Kapan kamu merasa dewasa? Kalau tidak?!

Kalau tidak, mungkin memang aku tidak layak masuk ke dunia itu….

kantor, 20 Februari 2009, 21.49 WIB

 

Menemukan catatan ini saat menunggu hujan reda. Catatan dua tahun yang lalu, yang mengapa masih saja kurasa sama dengan yang kurasa saat ini. Hmm…jarang sy menuliskan yang seperti ini di sini. Maaf ya teman-teman, sy nyampah di sini…

Advertisements

57 thoughts on “Dewasa

  1. Ikkyu_san says:

    sebetulnya bukan soal dewasa atau ngga sih. Apakah semua yang sudah menikah itu dewasa? Tidak deh kayaknya. Setiap orang punya sifat dewasa dan sifat anak-anak. Buktinya orang tua aja masih bisa cemburuan dan merajuk toh? hehehe Kalau tidak ada sifat anak-anak juga hidup itu membosankan loh.

    Aku percaya kok, kalau sudah ada Mr Right juga Titik tanpa ba bi bu akan menyebarkan undangan πŸ™‚ Take it easy girl! take your time πŸ˜‰ (sambil pasang radar yahhhh πŸ˜€ )

    EM

    Jadi tidak perlu menunggu dewasa untuk menikah ya kak? Cuma menunggu ‘siap’? Mr.Right siap, dana siap, tanggal siap, undangan siap. Hehe…

    Radarnya error ni kak, sinyalnya gk sampe.. πŸ˜›

    Thanks ya kk… πŸ™‚

  2. mylitleusagi says:

    he…he..he..he..he
    tadi bw ke tmpat ais tos..tos..
    ke sini juga..
    aku sering banget dapet pertanyaan itu…
    ampe orang..orang mau muntah nanya itu mulu..
    aku jawabnya mah simpel aja..
    “gw akan menikah ketika gw merasa itu adalah waktunya,,ketika gw merasa sanggup,,karena itu komitmen seumur hidup,,bukan main..main kaya pacaran,,kalau gak cocok boleh putus..”
    biasanya abis jawab itu akan di nasehatii ini itu,,,
    dan kata pamungkasnya adalah
    “semua akan indah pada waktunya..jdi tenang aj..(*terus ngeloyor pergi dah.. πŸ˜€

    hahahaha…
    Dulu kalo ditanyain jawabnya: “nanti saat Tuhan bilang: sekarang.” atau jawaban klasik tapi bermanfaat mengumpulkan dukungan doa: “doain aja.” πŸ˜›
    Kalo sekarang udah jarang yang nanya. Bosen kali ya. Hahaha….

    Bener banget Put, menikah adl komitmen seumur hidup. Dan ya: Tuhan menjadikan segala sesuatu indah pada waktunya. Percaya & amin.. πŸ™‚

  3. Lidya says:

    bukannya belum dewasa mbak, belum waktunya saja mungkin. Aku doakan yg terbaik deh

    Tapi jangan digabung jadi: belum waktunya dewasa ya.. Hehe…

    Amin. Makasih mb Lidya… πŸ™‚

  4. Masbro says:

    Hidup memang nggak lepas dari pertanyaan Mbak. kapan lulus? kapan kerja? kapan nikah? udah punya momongan apa belum? dan seterusnya. Seperti nggak pernah selesai, haha…
    Ohya, saya lagi ngamen nih Mbak,, jreeeeng…

    iya bro… Tuntutan selalu menanjak… Nti kalo dah punya anak, pertanyaannya jadi kapan kasih adik buat kakak. Dst sampai anaknya banyak. Akhirnya capek. Pertanyaan selanjutnya: kapan pensiun. Gahaha…

    Nyanyi yg bagus ya… πŸ˜›

  5. Pendar Bintang says:

    Mabk Titikku sayang lagi curcol nie….. πŸ˜›

    Hani juga mau Mbak. mau banget…jika waktu itu sudah datang, tepat menurut-Nya pastilah Hani tidak akan menolak….lari pun tak bisa kalau emang sudah waktunya…

    Allahtak pernah terlambat, tap pernah pula datang lebih awal, selalu tepat waktu πŸ™‚

    Iya ni Hani, kok jadi nyampah gini ya?? Hehe…

    Kalau sudah sampai waktu yang tepat menurut-Nya, kita pasti akan menerimanya dengan bahagia kan Han.. πŸ™‚
    Jangan lupa kabar-kabari ya kalau Tuhan sudah menetapkan waktu itu untuk Hani… πŸ™‚

    Yup. Bener banget: Tuhan tak pernah terlambat, juga tak pernah terlalu cepat, Dia selalu tepat.

  6. Prima says:

    untung saya belom ditanya ini itu… paling sering ditanya ttg karir, kalo jodoh kayanya ntar pas umur 30 pasti orang sekitar mulai gatel bibirnya, wkakakaaakk..

    gak papa mbak, wajar, namanya juga manusia, suka nanya2, asal gak nanya: kapan mati? sudah beli tanah? πŸ˜€

    kalo karir belum didapat biasanya ditanya tentang karir dulu. Tapi kalo nanti sudah berkarir, ibaratnya kata orang ‘udah mapan’, pasti pertanyaan akan meningkat menjadi: kapan nikah?
    Tunggu aja saat itu tiba Prim..
    Atau kalo gk mau sampai ke pertanyaan itu, segera saja diresmikan hubungan kalian… *kalian siapa ya??? hahaha πŸ˜† *

  7. mamah Aline says:

    dewasa memang gak ngikut umur ya, aku punya teman dengan posisi serupa.
    Pada waktunya saat itu akan tiba, …buktinya saya masih belia waktu “saat itu ” tiba, beres kuliah, tanpa kedewasaan apa-apa sementara teman saya baru kemarin menemukan jodohnya πŸ™‚

    dewasa gk tergantung umur memang bener Mah… Buktinya sy sudah tua, tapi belum juga dewasa.. πŸ™‚
    Iya Mah…pada waktunya saat itu akan tiba… Dengan tingkat kedewasaan seberapapun ya Mah… πŸ™‚

  8. ysalma says:

    setuju dengan koment2 sebelumnya Tt,,
    dewasa bukan soal umur,,
    menikah juga bukan karena umur,,
    tetapi saat siap membangun sebuah komitment,,
    #saya juga termasuk telat dalam ukuran umum, untuk sebuah komitment itu,, bukan krn ga ada yang meminta untuk menemani hidupnya, tapi krn blm siap dengan komitment seumur hidup itu# πŸ˜€

    menikah juga bukan karna umur… Iya mb, sy setuju…
    Kalau tentang kedewasaannya mb?

  9. nia/mama ina says:

    Aku juga dulu sering ditanya seperti itu, sampe bosen dengernya…..tapi biarin ajalah…klo udah waktunya pasti akan merid juga…yg penting tetap berusaha dan berdoa…..

    dan akhirnya dipertemukan juga dengan suaminya sekarang ya mb… Dengan pernikahan yang jadi ‘surprise’. Hihi… Sy baca cerita mama Ina ttg sejarah pernikahannya.. Seru.. πŸ™‚

  10. hajepe says:

    jadi inget kata iklan ” tua itu pasti, dewasa itu pilihan ” dan menurutku kamu sudah memilih untuk menjadi dewasa, bukankah hidup itu pilihan -pilihan, memilih dan gagal itu lebih baik, dari sekedar memilih tanpa melangkah….artinya kita akan selalu berusaha untuk mendapatkan apa yang menurut kita baik, dan tentu saja menurutNya juga baik.
    kalo ditanyain kapan? jawabku : hari bahagia itu pasti akan datang πŸ™‚

    eh…sahabat masa kuliah yang akhirnya menjadi teman sekerja muncul… πŸ˜›
    Memilih. Hmm….
    Kamu yg melihat & bisa mengikuti perkembanganku ya Han…
    Mungkin aku merasa begini, tapi mungkin kamu, yang di luar aku, melihat berbeda… πŸ™‚

    Hari bahagia itu pasti datang. Dan aku pasti akan ikut bahagia untuk kebahagiaanmu itu Han… πŸ™‚

    • MeyBengkulen says:

      m’hanto bner kok tik “dewasa itu pilihan” & sbg tmen akrab dia sdh mlihat dewasamu lwt pilihanmu “memilih & gagal lebih baik drpd sekedar memilih tanpa melangkah”.

      kata kiasannya “siap menikah brarti siap hidup rekoso”. jd sdh ada yg ngejak rekoso blm tik? πŸ™‚

      siap menikah berarti siap hidup bersama dalam suka & duka, susah dan senang, sehat dan sakit. Gk cuma rekasa-nya aja ah mb.. Kalo rekasa mah sudah biasa.. Hehe…

  11. entik-ibunaikhsan says:

    pertanyaan kapan merid emang menyebalkan di telinga ya jeng?
    aku dulu juga mikir ampe bertahun-tahun tuh, pas di ajak nikah hehe…,
    Besok kalau dah nyebar undangan, aku pasti datang jeng…

    nggak menyebalkan si mb.. cuma kadang bikin jadi mikir: apa aku udah tua ya ditanyain ttg nikah… Hahaha…
    Mikir bertahun-tahun dan si mas sabar menunggu.. Hehe… Akhirnya ada Ikhsan deh.. πŸ˜›
    Kalo ibu’na Ikhsan gk datang awas ya… Hihihi…ngancam…

  12. omietha BunAff says:

    aku ga pernah nanya..karena tt pasti akan cerita kalau waktunya tiba.. *hihi Pedhe yak*…
    kudoakan yang terbaik buat tt..

    hahaha….iya donk..dulu BunAff juga cerita kan pas waktunya tiba…
    Masih inget banget sore di depan Gladiol dengan baju badminton…lalu dilanjutkan sms surprise…hihihi….

    Kamu masih ingat gk jeng aku minta didoain apa pas pamit pulang dari nikahanmu??
    Ssstt…jangan dijawab di sini… Hihihi…. πŸ˜›

  13. bundadontworry says:

    Tt, semua orang punya sisi dewasa dan kanak2 pd dirinya , termasuk yg sudah menikah sekalipun πŸ™‚
    jadi, jgn berdalih belum dewasa utk menjalani komitmen seumur hidup ini ….
    (si bunda mulai ngancem nih kayaknya) πŸ˜›
    so……………. jalani hidup ini, saat ini, dgn hepi aja,gak usah terlalu pedulikan pertanyaan2 yg gak selesai2 ituh………
    krn nanti akan ada lagi pertanyaan2 lanjutan……… πŸ™‚

    Yakinlah, hanya yg terbaik utk dirimu dari NYA………. pd waktunya……. πŸ™‚
    (peluk2 sayang)
    salam

    Iya Bunda… *menunduk pasrah*

    Tt yakin pada skenario-Nya Bun… Dan insyAllah menikmati hidup ini dengan meyakini waktu yang tepat dr-Nya pasti yg terbaik. Ya kan Bun? πŸ™‚

    Terimakasih ya Bundaku sayang…
    Salam sayang selalu…

  14. gaya hidup says:

    Tt sayang………..nama bunda dah ada dlm daftar undangannya khaaann…… πŸ˜›
    *ngarep*
    salam

    hihihi…..insyAllah Bun…
    Bener ni mau datang kalo Tt nikah?
    Hehe….yang penting doanya nyampe ya Bun…. *sama kadonya :P*

  15. Necky says:

    Kalau menurut saya antara dewasa dan menikah ga ada hubungannya. Dewasa itu adalah sudah dapat bertanggung jawab sepenuhnya atas segala perbuatannya. Sedangkan Menikah itu adalah ibadah (dari sudut agama), dan berani berkomitmen dan berbagi (dari sudut psikologi). Tapi orang tua kita berpendapat kalau cepat dewasa akhirnya disuruh married deh itu anaknya dengan harapan dalam situasi dan kondisi perkawinan si anak mau belajar cepat. Yang pasti modal menikah adalah keinginan kuat untuk memulai suatu kehidupan babak baru…..*kira-kira dapat undangan ga yah?*

    berani berkomitmen dan berbagi bisa dilakukan oleh orang yang belum dewasa ya Neck? Mmm…
    Modal menikah adalah keinginan kuat untuk memulai suatu kehidupan babak baru… Ah, sy jadi memikirkannya ni Neck… Thanks ya komennya, menambah wawasan… πŸ™‚

  16. gerhanacoklat says:

    sampai hari ini aku sering merasa kadang dewasa kadang nggak
    dewasa dan tidak itu bisa kita sesuaikan pada waktu dan tempat yang tepat itulah baru bisa disebut dewasa beneran dek
    dan bila kita lihat dari kesemuanya maka semua orang itu memiliki sisi ketidakdewasaan pada dirinya

    *koq tua kali komenku ya? πŸ˜€

    dewasa kali komenmu kk… πŸ™‚
    jadi bener ya kalo kita punya sisi dewasa dan sisi kanak-kanak.. Tinggal yang mana yang lebih dominan.. Kalo seperti kata k’Jul, dewasa berarti bisa menempatkan kapan kita harus bersikap dewasa dan kapan kita harus bersikap kanak-kanak.

    Thanks ya kk…
    Aku suka penjelasan kk… πŸ™‚

  17. apikecil says:

    Hehehehe..
    ukuran tingkat kedewasaan orang2 itu berbeda..
    belum tentu ah orang yg sudah menikah itu disebut dewasa..
    dan kebanyakan, pertanyaan2 itu tak akan pernah berhenti pada satu topik pembahasan : masalah pernikahan…
    pasti ada banyak pertanyaan yg membola salju dan siap utk digelindingkan..
    heheheh..saya juga sedang mengalaminya Mbak..
    ya, saya percaya sesuatu itu akan indah pada waktunya nanti..

    belum tentu orang yg sudah menikah itu disebut dewasa. Ya juga ya mb..
    Tapi untukku, aku ingin sedikit lebih dewasa dari sekarang, saat memutuskan masuk ke dunia itu. Tapi sampai sebatas mana kedewasaan yg kuinginkan ya, sedangkan aku sll merasa masih kanak2… *mikir*

  18. anna says:

    nggak usah khawatir T..
    namanya lahir, jodoh, mati hanya Tuhan yang tau..

    live your life happily..
    πŸ™‚

    ndak khawatir kok mb, cuma merasa belum cukup dewasa untuk masuk ke dunia itu… πŸ™‚
    Lagipula masih cukup waktu sampai tiba pada saatnya jadi masih punya kesempatan untuk belajar lebih dewasa… *ups, emang tau kapan waktunya?? hihi..*
    Yups, nikmati hari ini… πŸ˜‰

  19. mood says:

    Kayaknya si menikah tidak menjamin kita menjadi dewasa, tapi setidaknya ada banyak dorongan (paksaan) setelah kita menikah untuk menjadi lebih dewasa karena pernikahan itu dan konsekuensinya.
    Tapi juga jangan terlalu dipaksa dan dipikirkan sampe mumet, biarkan saja mengalir dengan sendirinya. Toh kegalauan seperti ini pasti dirasakan juga oleh kebanyakan orang pada masa hidupnya.
    Jadi nikmati saja hidup dan statusmu kini.

    Salam.. .

    Nah…sy justru inginnya dewasa dulu sebelum menikah, Bang. Bukan menikah kemudian jadi dewasa. πŸ™‚
    Ah…’galau’. Istilah yang bagus untuk situasi begini ya, Bang. Hehe…
    I enjoy my life kok Bang… πŸ™‚

    Thanks ya…

    Salam.. πŸ™‚

  20. dheeasy says:

    waktu kuliah ditanya kapan lulus???
    lulus kuliah ditanya kapan kerja???
    setelah kerja ditanya kapan nikah???
    setelah nikah ditanya kapan punya anak???
    setelah punya anak ditanya…. dst.

    -mungkin- memang seperti itulah rangkaian kehidupan yang -biasa- terjadi, tapi yang pasti jodoh, rezeki, dan maut sudah dituliskan bahkan sebelum manusia dilahirkan….

    _selamat menikmati hidup mba’ πŸ™‚ _

    kalau masih ada pertanyaan2 itu, berarti kita masih hidup ya mb… πŸ™‚
    lahir, rizki, jodoh, dan mati memang sudah tertulis di kitab kehidupan… Kita tinggal menerimanya dan melaksanakannya… πŸ™‚

    Enjoy ur life… πŸ™‚

  21. nh18 says:

    Waduh …
    catatannya masih tersimpan ya Tik …

    Justru menemukan tulisan ini dan kesadaran akan hal ini lah ,…
    yang mengindikasikan bahwa TT sudah dewasa …

    Udah Gede …
    heheh

    Salam saya Tik

    iya Om, masih tersimpan dengan rapi jali… Hehe…

    Eh, apa iya Om?
    Kok bisa begitu?

    Salam juga Om… *dengan masih penasaran*

  22. partnerinvain says:

    aku jg selalu merasa “ada gadis 17 tahun dalam diriku” dan itu fine-fine saja, bukan berarti dalam kehidupan nyata dan sehari2 kita tidak bersikap dewasa? Menikah itu pilihan. Menikah tdk menikah masalah tetap ada. Menikah tidak menikah kita bisa bahagia. Memang wanita memiliki jam waktu untuk memiliki anak….tapi kalo kita menikah hanya untuk memiliki anak setelah menikah tidak bisa memberi anak kita jadi kecewa. Kalau kita sudah menemukan orang yang tepat (tepat disini tidak hanya masalah cinta saja, kita tidak hidup dgn cinta saja bukan) tidak ada salahnya melangkah ke jenjang itu.

    Iya mb, menikah adalah pilihan, mungkin semuanya yang kita lakukan juga adalah pilihan ya mb. Tujuan menikah memang bukan semata-mata karna anak, seperti yg mb bilang, meskipun ada juga tujuan untuk melanjutkan keturunan.

    Terimakasih komennya yang menginspirasi ya mb.

    Salam. πŸ™‚

  23. gotaufik says:

    itu udah urusan hati mbak, jadi pilihannya harus bijak ya mbak.
    saya doakan yang terbaik saja lah… πŸ™‚

    Amin mas…
    Terimakasih doanya ya… πŸ™‚

  24. jumialely says:

    udah jadi orang kok mbak.. heheheeh tinggal meniti ke orangannya menjadi lebih baik dan lebih bersemangat lagi…

    dewasa.. ga ada yang dewasa secara sempurna, karena tetep ada jiwa anak anak dalam diri kita, makanya kita menyukai anak-anak itu..

    heheheehh

    kok bagi saya ga nyampah ya mbak… seneng bacanya

    Ah…bener banget mb…ada sisi anak-anak dalam diri kita makanya kita menyukai anak-anak… Like this line.. πŸ™‚

    Semi curhat gini… Bukan cerita sehari2 ky biasanya… hehe..
    Makasih ya mb Lely… πŸ™‚

  25. Merliza says:

    gak mengapa kok kita terus memiliki sisi kekanak2an.. gak ada salahnya juga kan :p
    baru tau manfaat dari bewe nih.. jd lagi tahap memulai..

    iya mb…
    dari komen2 yang ada, sy jadi merasa wajar jika ada sisi kanak-kanak dalam diri kita…
    inilah manfaat komen, menjadi ajang diskusi dari sebuah tulisan..selain bermanfaat bagi yang menulis, juga bermanfaat bagi teman2 lain yang ikut membaca…

    salam kenal ya mb…
    lanjutkan bw’nya dan ambil manfaatnya… πŸ™‚

  26. tutinonka says:

    Tik, pokoknya kalau undangan sudah dicetak, jangan lupa kirim satu buatku ya … πŸ™‚
    Wah, tapi pastinya pesta diadakan di Purworejo ya. Iya deh, sambil jalan-jalan … *ngarep* πŸ™‚

    Siap Bunda…!! Ntar Tt kirim langsung ke rumah Bunda…
    Suka duren gk Bun? Kalo suka, nanti waktunya kupasin musim duren, biar banyak penjual duren jejer2… hehehe…

  27. chocoVanilla says:

    Astagaaaa, Jeeeng, udah hampir jam sepuluh malem masih di kantor? Gak serem tuh?

    Urusan yang satu itu emang gak bisa dipaksakan, harus siap secara mental. Walo dana siap, kekasih sedia setiap saat, nek hati yang belon siap, ya percuma πŸ˜€

    Sukses yaaa….

    Hihihihi…..Sist Cho perhatikan waktunya juga ternyata. πŸ˜›
    Gitu deh mb kalo lagi lembur… Bisa sampe tengah malam bahkan nginap di kantor.. πŸ˜€

    Nah, siap secara mental itu mb yang kadang gk ngerti indikatornya gimana… πŸ™‚

    • chocoVanilla says:

      Aku yo ra mudeng sih indikatornya hihiihihihi……
      Yang pasti siap adalah ketika kita rela memikirkan kebutuhan dan kebahagiaan pasangan diatas kepentingan kita, ketika sudah ingin membagi hidup bersama seseorang, ketika sudah membayangkan anak-anak di sekitar kita, ketika rela sakit untuk pasangan, ketika hidup ini tak hanya untuk diri kita sendiri tapi untuk keluarga yang akan terbentuk, ketika rela meninggalkan kesenangan2 pribadi, ketika kita tak mau lagi berpisah dengannya hahahaha……

      Setidaknya hal itulah yang membuatku dulu berani kawin hahaha…. (disamping selak ngebet 😳 )

      takcatet kabeh lho iku mbak…. *termasuk yg dalam kurung* hahahaha…..
      Thanks ya Sist…. πŸ™‚

  28. fitrimelinda says:

    hmm..dewasa itu…apa yah?? aku juga kadang merasa belom dewasa mbak.. kadang ngerasa masih anak-anak..tapi kalo soal melangkah ke jenjang pernikahan, itu merupakan pilihan kita lho, siap apa nggak buat ngejalaninnya.. ga mesti nunggu kita dewasa dan matang banget deh.. *deuu kaya yg dah pengalaman aja aku nya ya mbak…
    tapi semua akan indah pada waktunya khan mbak.. πŸ™‚

    gk perlu nunggu dewasa…
    cukup nunggu SIAP ya Fit.. πŸ™‚

    Bener banget: Tuhan menjadikan segalasesuatu indah pada waktunya… πŸ™‚

  29. ndaru says:

    kalok pas jagong manten gitu saya sukak ditanyain “Kapan nyusul Ru?” naaa biasanya kan yang nanyak udah agak senior gitu, soalnya kebeneran itu yang sebayanya saya juga masih pada jomblo kapiran..lalu saya mbalesnya kalok pas ketemu di Misa Requiem ato kesripahan gitu saya balik nanya “Kapan nyusul pak/bu?” Jangan tiru2 saya lho

    hihihihi….gk berani tiru-tiru sy… πŸ˜€
    Thanks ya Ru udah main ke sini… *manggilnya Ru aja, aku dah SMA kamu masih main gundu…hehehe…*

  30. hindriyanto says:

    Untuk yang satu itu, kalau memang waktunya, semua akan berjalan dengan sendirinya … Dan menurutku, dunia yang satu itu adalah pilihan, tidak ada kaitannya dengan lengkap/tidak lengkap, dewasa/tidak dewasa …
    Sebentar lagi juga kamu akan memasuki babak baru. It’s really a great opportunity to develop yourself ….This probably will become another milestone in your life …
    Good luck sis…
    GBU all the way…
    πŸ˜€

    thanks mas Hind…
    Meskipun dulu kamu melupakanku saat pernikahanmu, tapi aku tau saat itu adalah waktu terbaikmu untuk menikah dengan pasangan terbaikmu.. πŸ™‚ *eh, kok merasa haru ya menuliskan ini…hihihi…*

    Thanks for ur support ya mas…
    God always bless u and ur fam…
    Uuu…pengen gendong dik Melta… *peluk2 Melta*

  31. Devi Yudhistira says:

    Jadi inget cerita (entah serius atau becandaan) soal hasil penelitian anak-anak kelas 4 di luar negeri, soal orang Indonesia….hasilnya gini nih :
    1. harus makan nasi
    2. umur 20 ke atas, selalu ditanya “kapan menikah”
    3. kalo sudah menikah ditanya lagi “kapan punya anak”
    4. kalo dah punya anak ditanya “kapan nambah lagi”

    hehehe……tt….ini aku punya lagu yg kalo kudengerin kok selalu gimanaaa gittuuu, yg nyanyi kalo ga salah Natasha, judul Beranjak Dewasa

    Waktu seakan berlalu begitu cepat
    Tak terasa tubuhku bertambah besar
    Makin lama aku semakin berbeda dengan temanku yang slalu ceria

    Aku pun malu bermain lagi
    Aku tak bebas bercanda lagi
    Aku tak mau menjadi dewasa..
    Dan harus bergaul dengan mereka.
    Yang tak lagi seusia, tak lagi bermain boneka
    Dapatkah aku kiranya tak berubah dewasa

    ***
    Sependapat dengan om NH…dengan menampilkan tulisan ini, sebuah tanda kalau semakin dewasa..

    apakah dewasa identik dengan pernikahan? saya pikir jawabannya TIDAK…

    ***
    weh dah dekat waktu ngundang2 ya…lapor2 dulu ya jauh2 hari…kali2 aja bs dateng πŸ™‚

    hahahaha…itu risetnya valid gk tu mbaaak…. Kok lucu bener hasilnya…. Hihihihihi….

    Lagunya Natasha? Ntar kusearching ah…. Jadi penasaran…
    Tapi dari liriknya, mmm…dia malah enggan menjadi dewasa ya… Tetap ingin menjadi anak-anak…

    dewasa tidak identik dengan pernikahan. Tapi menikah perlu kedewasaan kan mb?

    hihi…kalau sampai waktunya pasti ada kabar di blog ini… πŸ™‚

  32. pendarbintang says:

    Mbak….yang di atas “yudisdiary adalah diriku…..maaf…atdi HRD ku main kesini minta diajarin bikin blog…eh lupa blomlog out :mrgreen:

    hihihihi….iyaaa…
    jadi tutor perblogeingan to di kantor?

  33. advertiyha says:

    Ayo..ayo.. segera mencoba melangkah menjadi dewasa.. *dengan mencetak undangan misalnya, sitempatku bisa diskon lhoooooo… πŸ˜› * promo colongan,, hahaha…

    kalo dah ada calon, mbok jangan ragu mbak…

    menjadi dewasa kok coba-coba to mb…hihihi….
    asyiiiikkk….berarti ntar ada donatur buat undangan…hahaha….
    sip kk… πŸ˜€

  34. lozz akbar says:

    hahaha jadi inget pas lebaran, semua saudara atau teman yang lama enggak ketemu pasti nanya “mana nyonyanya?” atau “anaknya berapa?”.. sebuah pertanyaan klasik dan simple tapi cukup mengusik dan bikin sebel hahaha

    turu-turu wis, rabi dipikir kesok wae…. Met dini hari Mbak..

    hihihihi…..kalo masih ditanyain gitu berarti masih diperhatikan to mas… πŸ™‚

    hayu ah bubu… *lah, aku balasnya tengah hari je, kok suruh bu2…hihi..*

Any comments?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s