Masih ada orang baik di dunia ini…

Judulnya panjang ya. Biarlah. Memang dalam satu kalimat itu inti dari tulisan saya kali ini. Ya. Saya mau bilang bahwa: Masih ada orang baik di dunia ini.

Cerita saya ini mungkin sederhana. Tapi karena rasa syukur saya sehingga saya ingin bagikan buat teman2. Ceritanya sore tadi saya ada acara buka puasa bersama di kantor pkl.16.00. Saya pulang dari kantor pkl.15.00, berniat mandi lalu berangkat ke kantor lagi. Tapi ternyata ada sedikit masalah di kost sehingga saya harus selesaikan masalah itu terlebih dahulu. Selesai itu saya bergegas mandi & berangkat. Saya hanya membawa 1 dompet berupa tempat handphone yang saya gantung di gantungan sepeda motor. Saya memacu sepeda motor dengan lebih cepat. Setelah hampir sampai kantor, saya melirik ke gantungan motor dan ya TUHAN!! Dompetku gk ada di gantungan!!! Ya Allah.. Semua-muanya ada di sana: hanphone 2 biji, sim, stnk, atm, uang, uang ‘organisasi’, beberapa kuitansi. Ya Allah……….

Saya memutar motor balik. Memeriksa sepanjang perjalanan yang saya lalui, berharap ada kantong kotak berwarna coklat tergeletak di jalan. Sepanjang jalan saya tak henti menyebut namaNYA, sambil gemeteran tentu saja. Saya teliti pelan2, terutama di polisi tidur & jalan berlubang. Sampai tiba kembali di kost, tak jua saya temukan. Saya ambil kunci kamar & tangan saya kesulitan memasukkan anak kunci ke lubangnya karna tangan terserang tremor hebat. Begitu berhasil, saya sapu setiap sudut kamar dengan pandangan, meski saya yakin betul bahwa dompet saya sudah tergantung di motor dan bukan tertinggal di kamar. Tentu saja saya tak menemukan yang saya cari. Ya Allah……

Dengan hati pasrah untuk kehilangan (lagi), saya berangkat lagi ke kantor. Puasa cukup mengingatkan saya untuk sabar. Ah,syukur padaMU ya Allah.. Pelan2 saya menuju ke kantor. Saya tanyai orang2 yang ada di pinggir jalan apakah melihat dompet terjatuh atau tidak. Tidak ada yang melihat. Sampai di polisi tidur berikutnya hendak saya bertanya di sebuah warung, bapak di warung tersebut mendahului bertanya: “mbak kehilangan sesuatu ya?”. Sedetik itu juga saya merasakan kelegaan dan melihat harapan. “Iya Pak,saya kehilangan dompet berisi hp, bla bla bla.” Bapak, Ibu, dan seorang pemuda yang ada di warung tersebut sangat mengerti kegelisahan saya. Beliau segera menyerahkan dompet saya dan meminta saya memeriksa kembali isinya. Puji Tuhan, alhamdulillah, syukur kepada Allah. Ucapan syukur meluncur dari mulut saya. “Terimakasih Pak, Bu, Mas.” tak henti2 saya ucapkan.

Ah,sungguh bersyukur saya kepada Tuhan bahwa Dia memiliki umat yang berhati baik, tulus, dan ikhlas membantu. Beliau bahkan sudah berniat mengembalikan dompet saya pada alamat yang ada pada dompet saya. Sungguh mulia niat beliau di zaman seperti ini. Semoga TUHAN melimpahkan berkat yang berlipat ganda pada Bapak sekeluarga. Semoga rahmat TUHAN senantiasa tercurah,terlebih di bulan ini, bulan yang penuh berkah.

Terimakasih TUHAN karna masih izinkan saya ‘merawat’ barang2 saya ini. Terimakasih terus ingatkan saya akan sebuah titipan yang setiap saat bisa diambil. Terimakasih terus ajarkan pada saya tentang kesabaran & keikhlasan. Terimakasih..

Masih ada orang baik di dunia ini. Dah hari ini saya telah buktikan…

.:tt:.
8.9.9

14 thoughts on “Masih ada orang baik di dunia ini…

  1. Hary4n4 says:

    Di zaman sekarang ini..apalagi melihat kondisi keadaan yg ada, memang sangat langka, orang2 yg masih punya hati nurani serta sifat kemuliaan. Sungguh beruntung orang2 yg demikian itu.. Dan, mbak juga beruntung karna masih menemui orang2 yg baik hati…
    Salam hangat dan damai selalu…

    .:tt:.
    betul…sungguh beruntung mereka yang masih memiliki hati yang baik, tulus, dan ikhlas…. Semoga kita termasuk dalam golongan orang2 yang baik, tulus, & ikhlas. Amin…

    salam

  2. nh18 says:

    Ini bukan cerita sederhana Tik …
    ini cerita yang agak langka …

    tapi saya harus yakin bahwa masih ada orang baik yang lainnya selain bapak itu
    (mudah-mudahan )

    Yang jelas semoga ALLAH memberkahi bapak itu ya Tik …
    dan diberikan rezeki dan kebahagiaan yang berlimpah

    Salam saya

    .:tt:.
    ya Om…kita harus yakin….masih ada orang baik selain bapak itu..
    emmm….mungkin judulnya diubah aja menjadi:
    “Masih banyak orang baik di sekitar kita”
    setuju Om?? 🙂

  3. macangadungan says:

    kadang2 aku jg gitu mbak… setiap aku mikir dunia ini isinya penjahat sama pembohong, eh tauk2 ada aja kejadian yang bikin aku terperangah menyadari bahwa di dunia seperti ini masih ada orang baik dan tulus 🙂

    .:tt:.
    Tuhan selalu punya cara untuk menunjukkan pada kita bahwa dunia ini masih ada yang putih…..supaya kita pun tetap menjadi putih di antara yang hitam…terang dalam kegelapan… 🙂

  4. mtamim says:

    kadang ketika kita bersikap baik dianggap aneh dan anggapan itu justru merongrong semangat untuk berbuat baik itu.
    tapi kalau aku sih tetap yakin, di tengah kacau balau nya kondisi kita sekarang ini masih banyak kok orang baik, meski mereka adalah silent majority, yang cenderung hanya diam.
    masih banyak kok kawan-kawan atau orang di sekitar kita yang adalah orang baik. kita hanya perlu yakin bahwa mereka ada disana. dan dengan mengingat orang2 baik ini kita tak perlu berkecil hati untuk berbuat baik atau menajdi orang yang baik

    .:tt:.
    Orang baik & tulus memang cenderung diam mas…
    Tidak banyak menunjukkan kebaikannya…
    “Hendaklah jangan diketahui tangan kirimu, apa yang kamu berikan dengan tangan kananmu”
    Biar Tuhan sendiri yang mengetahui…. 🙂
    Hati nurani kita pasti akan menuntun kita pada kebaikan…Amin.

  5. Eka Situmorang - Sir says:

    Kamu dilindungi Tuhan tik 🙂
    langka orang yang begitu, tapi percaya tetep ada.

    Lain kali jadi lebih ati2 ya tik 😉
    mulai kapan niy bedol desanya hehehe

    .:tt:.
    yup….yakin masih banyak orang baik di sekitar kita….
    Amin, Tuhan memang baik sama tt… 🙂

    Bedhol desa? O itu udah kemarin, waktu memboyong anak2 kost pindah kost bareng2..hehehe….

  6. mawi wijna says:

    Karena kebaikan itu kian hari makin jadi barang langka, sungguh beruntung kalau bisa mendapatkannya. Lain kali lebih hati-hati ya mbak tt.

    .:tt:.
    iya wijna. Gk lagi2 nggantung dompet handphone di motor….

  7. Miranda Modjo says:

    gua termasuk orang yang masih baik ga tik??

    hahahaha…klo masih rezeki lo brg yang lo miliki akan tetap digengaman lo kok…just believe on it sist!!

    jd inget dulu gua jg kehilangan dompet saat bsknya gua kudu kebgr (dari bdg). Tau2 bsknya ada yg nelp mo blkin dompet gua saat gua dah di bgr….

    just believe there still good people out there.

  8. dedenia72 says:

    coba dompet saya juga ditemukan oleh orang yang seperti itu…hiks
    yang jelas sih memang masih banyak orang baik di dunia ini..jadi jangan khawatir kehabisan stok orang baik..hehehe
    salam kenal..
    salam rimba raya lestari…

    .:tt:.
    tidak khawatir kok mas/mb (duh ni yang komen adhi pa nia ya?)
    selama masih ada kalian, berarti masih ada orang baik…hehehe… :mrgreen:

  9. dafuad says:

    ya tik, masih banyak orang yang didunia, saya juga sering mengalaminya, kehilangan duit 100 rbuan, yang saat itu sangat berharga sekali (mang lg bokek). Kejadiannyanya ketka sya membeli nasi bungkus disalahsatu rm padang di cilandak. ketika saya byar, secara tak sadar duit 100 tsb kececer dan ditemukan oleh pelayan restoran. ketika itu saya sedang menunggu angkot yg blon juga datang. mungkin itu jalanNYA tik, DIA memberi jalan lain dengan menunda sy pergi dari tempat tsb. alhamdulilah itu masih rejeki saya.

  10. kafein says:

    jadi lihat diri pribadi gw dan bertanya apa yang akan gw lakukan klo nemu barang punya orang :-S
    Ceritanya membuatku berpikir kdiri gw sendiri semoga dan pokoke harus hehe karena ternyata eh ternyata.. 😀

Any comments?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s