Pasir Berbisik

dengar bisik angin menelisik di sela rambut yang kusut…. lihat kita serupa titik di padang sahara yang terbentang tak bersudut.. Apalah kita, serupa butir pasir di gurun yang terbang diterpa angin… Apalah kita…

Tetapi Ialah Sang Maha, yang tak lalai menjagai ciptaanNya… Ialah Sang Maha, yang tak lepas mengawasi kita…

  

dot on the desert

 
**kawasan Pasir Berbisik Gunung Bromo

Menikmati Bromo di Siang Hari?!! BISA!!

Heyho, selamat Jumat… Melanjutkan postingan lalu tentang perjalanan ke Bromo yuk… πŸ™‚ . Kemarin ceritanya baru sampai Desa Tosari yaa… Yang belum baca, boleh intip dulu di sini πŸ™‚ #sekalianpromosipostingan

Perjalanan ke Bromo diawali dengan menyewa jip. Bapak-bapak itu yang ngurusin sementara saya ke toilet buat bebersih meski akhirnya gak berani sentuh air dan cuma pakai tissue basah. Tawar menawar dan didapat harga IDR 750,000.00 untuk satu jip beserta sopirnya. Bapak sopirnya bernama Pak Iswanto, seorang warga beragama Hindu, memiliki ladang kentang, juga menyewakan jipnya. Pak Iswanto tidak banyak bicara, jadi kita yang tanya-tanya. Saya ding, soalnya kawanan di belakang pada tertidur πŸ˜€ . Sebelum melanjutkan perjalanan dengan jip, kita bayar tiket masuk dulu seharga IDR 27,500.00 per orang. Murah kan?!

Ini tiket masuknya...

Ini tiket masuknya…

Tujuan pertama adalah Puncak Penanjakan, view point’nya Gunung Bromo. Biasanya orang-orang menikmati sunrise di sini. Karena sudah siang, sudah tidak begitu ramai di sini, malah cenderung sepi. Tapi malah bisa puas menikmati view gegunungan dan poto poti di sini. Meskipun awan-awan sudah menguap, matahari sudah bersinar terang, tak ada lagi jingga fajar, tapi perpaduan gunung, langit biru, dan hamparan pasir sangat cantik. Berdesir dada saya. Luar biasa karya Sang Pencipta.

Pintu gerbang view point Puncak Penanjakan

Pintu gerbang view point Penanjakan

SAH :D

SAH πŸ˜€

Langit, gunung-gunung, dan hamparan pasirnya lagi akuuuurrrrrr...... Cakeps bingitsss.......

Langit, gunung-gunung, dan hamparan pasirnya lagi akuuuurrrrrr…… Cakeps bingitsss…….

mau pagi mau siang, lukisanNya tetap indah...

mau pagi mau siang, lukisanNya tetap indah…

selfie ah.... Eh, bukan selfie si ini namanya, poto dirii :D

selfie ah…. Eh, bukan selfie si ini namanya, poto dirii πŸ˜€

OK! Sudah menikmati karya agung Sang Pencipta di View Point Penanjakan, mari kita turun ke kalderanya. Jalannya berkelok-kelok, tapi tenang saja, pak sopir sudah hapal dengan jalanan di sini. Pemberhentian pertama adalah gunung Batok. Silakan menikmati view gunung Batok dengan hamparan pasir di sekelilingnya. Awalnya saya pikir ini kawasan pasir berbisiknya. Ternyata saya salah. Kawasan pasir berbisik ada di belakang sana. Nanti kita ke sana yaa…. Di sini sebaiknya pakai masker, atau penutup kepala dan hidung. Soalnya, kadang-kadang angin datang dan mengangkut debu-debu beterbangan. Jadilah syal saya saya ubel-ubel biar menutup kepala, leher, juga hidung πŸ˜€

panorama di pemberhentian pertama....

panorama di pemberhentian pertama….

me love this pic so much... Keren ya?! Xixixi....

me love this pic so much… Keren ya?! Xixixi….

perempuan berkalung sorban eh pashmina ding :D Jadi kaya pake jilbab ya, padahal itu cuma diubel2 biar gak kena debu :D

perempuan berkalung sorban eh pashmina ding πŸ˜€
Jadi kaya pake jilbab ya, padahal itu cuma diubel2 biar gak kena debu πŸ˜€

Untung udah 'dibalut' pas debunya beterbangan gini...

Untung udah ‘dibalut’ pas debunya beterbangan gini…

Habis dari sini, kita ke tujuan utama, yaitu puncak Gunung Bromo. Sampai di pemberhentian kedua ini, kita akan diserbu oleh tukang kuda (aduh apa ya itu istilahnya). Mereka akan menawarkan jasa kudanya untuk mengantar kita sampai ke anak tangga menuju puncak Gunung Bromo. Harganya sekitar 50 ribuan. Tapi sebagai mantan pendaki gunung (halah! baru juga sekali naik gunungnya πŸ˜† ), saya pilih jalan kaki sampai puncak donk. Eits, tapi sebelum naik-naik ke puncak gunung, kita sarapan dulu yuk, lapeeerrrr….. Di sini ada warung tenda yang menjual cup mie seharga IDR 10rb. Lumayan lah buat ganjal perut dan cadangan tenaga jalan ke puncak Bromo. Hehe…..

sarapan dulu

sarapan dulu

mereka...teman seperjalanan

mereka…teman seperjalanan

menuju tangga itu dulu...

menuju tangga itu dulu… Jauh? ya…relatif sih…tapi saya sampai sana dengan gembira kok….

Akhirnya sampai puncak :D

Akhirnya sampai puncak πŸ˜€

Kawah Gunung Bromo, masih mengepul dengan bau belerangnya…. Eh..eh..di Bromo ini saya merasakan pentingnya tongsis! Hwakakakak……

Jadi begitulah perjalanan menuju puncak Gunung Bromo. Menikmati Bromo di siang hari?! Bisa. Nyatanya kami bisa menikmatinya dengan ceria. Ini belum selesai. Masih ada satu lagi yaitu pasir berbisik dan bukit teletubies. Tapi karna ini udah panjang banget, jadi bersambung lagi yaaa….. Oiya, ada yang nanya: berapa suhu Bromo siang hari? Mmm…waktu itu dengan baju seperti itu saya nyaman2 saja. Tidak begitu dingin juga. Agak sorean sekira pukul 15:00 baru mulai mendingin. Siapin jaket saja lah πŸ™‚

OK deh, sampai di sini dulu ceritanya. Dilanjut kalau saya mood ya.. Semoga gak lama…

Salam :kiss:

Ke Bromo yuk….

Hai..hai….jumpa lagi di blog celoteh4ti yang lama tak ditulisi dengan hati #lho… Rindu sih, meski masih ada ganjalan di hati.. Ah, tapi cuek aja yuk, kita cerita ceriti lagiii…. Buanyaaaakkk lho yang pengen kuceritakan, secara udah bertahun-tahun gak cerita #lebay πŸ˜† . OK baiklah, kali ini saya mau ceritain perjalanan terakhir saya aja: BROMO!

Mengunjungi gunung Bromo adalah keinginan sejak lama. Tapi cuma sebatas keinginan, belum pernah direncanakan secara matang. Nah, beberapa waktu lalu, pas lagi kopdar sama keluarga UKM di kampus habis lebaran itu, tetiba teman bilang: “besok aku berangkat ke Bromo, Tik”. Hah?!! Besok?!! Kok gak bilang-bilang??? Langsung deh saya pukulin sambil merajuk kaya anak TK karna gk diajakin. Secara dia tau kalo saya pengen banget ke Bromo. Tapi ya sudahlah, mau gimana lagi, saya pasrah nitip mata ke dia untuk liatin keindahan gunung Bromo. Lalu karna kesibukan, saya malah lupa menanyakan ke dia gimana perjalanannya sebelum tiba-tiba mendarat pesannya: “Tt, masih ada kuota 2 orang kalau mau ikut ke Bromo”. Lha?! Jadi belum jadi berangkat?! Haaaa…..what a luck! Haha… Akhirnya bergabunglah saya dengan kawanan patah hati ini. Wkwk….. Fyi, tim terdiri atas 6 orang, 5 laki-laki dan 1 perempuan. Saya minta dicariin teman perempuan, tapi sampai hari H berangkat gak dapat. Wkwk…. “Kalian gak ada yang punya pacar, kah?” tanya saya. “Sepiiii Buuuu…..”. Wkwkwkwk…..dan saya pun jalan-jalan dengan bodyguard 5 orang!! πŸ˜†

OK OK, intronya seperti biasa, panjang πŸ˜€

Jumat, 7 Agustus 2015, pulang kerja udah pukul 16:30, ambil servisan kamera pocket yang ternyata tokonya udah tutup, balik, makan, belanja, dsb sampai rumah udah sekitar pukul 19:00. Teman setim bilang mau jemput habis dia tutup kios (temenku ini yang punya sablon dan bikin kaosku yang ini tu lho), sekitar pukul 20:00. OK lah, saya berusaha pukul 20 siap. Dan berhasil, pukul 20 udah ready siap cuss. Sambil menunggu saya tiduran di depan TV sampai akhirnya tertidur. Tebak, jam berapa mereka datang jemput saya? Jam sebelas, Saudara2! Dan saya sudah bu2 pules πŸ˜€ . Sambil liyep2 saya serahkan ransel, kamera, dan belanjaan supaya ditata para pria di mobil dan saya masuk mobil melanjutkan bo2.. Eh, tunggu..tunggu…ini ke Bromonya naik mobil??!!! Iyes!! Naik mobil dengan 2 orang sopir tangguh…

Pukul 23:15 berangkat dari kontrakan saya. Dengan musik nonstop di mobil, kita melaju ke Bromo…. Yeay!! Saya tidur-bangun-tidur-bangun lah di mobil. Baru bangun beneran saat udah pagi. Istirahat di pom bensin sekira pukul 5’an.

muka pagi, bangun tidur, belum cuci muka apalagi mandi. Yang penting pasang senyum berseri :)

muka pagi, bangun tidur, belum cuci muka apalagi mandi. Yang penting pasang senyum berseri πŸ™‚ Ini pas berhenti di POM Bensin, daerah mana lupa πŸ˜€

Gunung Semeru terlihat gagah pagi itu.... Sunrise'nya di sisi kiri, saya duduk di sisi kanan. Gak dapat sunrise tapi dapat view Semeru... Teteup syukak!!

Gunung Semeru terlihat gagah pagi itu…. Sunrise’nya di sisi kiri, saya duduk di sisi kanan. Gak dapat sunrise tapi dapat view Semeru… Teteup syukak!!

Masuk Nongkojajar... View ladang-ladang hijau dipadu langit biru... Ini gua bangetttt..... #halah

Masuk Nongkojajar… View ladang-ladang hijau dipadu langit biru… Ini gua bangetttt….. #halah

saya tidak tau ini gunung apa... Tapi kita bisa liat kalau kita lewat Nongkojajar..

saya tidak tau ini gunung apa… Tapi kita bisa liat kalau kita lewat Nongkojajar..

Desa Tosari, pemukiman orang Tengger.. Keren ya, berwarna-warni.. Ini ngambilnya dari dalam mobil jadi itu ada tongolan tempat GPS :D

Desa Tosari, pemukiman orang Tengger.. Keren ya, berwarna-warni.. Ini ngambilnya dari dalam mobil jadi itu ada tongolan tempat GPS πŸ˜€

pagi di desa Tosari, sekitar pukul 09:00 Sabtu, 8 Aug nih.. Rencananya sampai sini mau mandi, tapi begitu sentuh airnya cesss....duingin poll sampe tanganku mati rasa, akhirnya...sssttt..jgn bilang2 yaa, akuwh dandan doang gk mandi!! hahaha.....

pagi di desa Tosari, sekitar pukul 09:00 Sabtu, 8 Aug nih, belum mandi tentu saja.. Rencananya sampai sini mau mandi, tapi begitu sentuh airnya cesss….duingin poll sampe tanganku mati rasa, akhirnya…sssttt..jgn bilang2 yaa, akuwh dandan doang gk mandi!! hahaha…..

Yeay!! Jalan-jalan kitaaa..... Dari dalam jip yang berisi 6 orang (7 sama sopir). Aku udah dandan ituh, beda kan sama foto muka bangun tidur :D Sssttt...gk keliatan kan kalo gk mandi? Hahaha.....

Yeay!! Jalan-jalan kitaaa….. Dari dalam jip yang berisi 6 orang (7 sama sopir). Aku udah dandan ituh, beda kan sama foto muka bangun tidur πŸ˜€ Sssttt…gk keliatan kan kalo gk mandi? Hahaha…..

Yak, habis beberes di desa Tosari itu, ganti baju dsb, sewa jip untuk ke kawasan gunung Bromo, kita pun cuss berangkat naik jip. Oiya, sewa jip dari Tosari 750 ribu. Kalau dari Probolinggo memang lebih murah coz lebih dekat juga. Tapi harga segitu pas lah, gak kemahalan juga, soalnya nganterin kita ke mana-mana, hampir full day deh…

Eh, berarti itu Tt ke Bromonya udah siang ya? Bukannya biasanya ke Bromo pagi-pagi biar bisa liat sunrise ya? Emang bagus kalo siang?? Aih….tunggu postingan selanjutnya yaa… Mau kuceritain di sini tapi ini udah kepanjangan… Stay tune yaa…. Hihihi….

**dan postingannya pun berakhir dengan cerita bergambar πŸ˜†

Perjalanan 2014

2015

Selamat tahun baruuu….. Ish, terlambat banget ya. Haha… Gak papa deh, mumpung Januarinya belum habis, masih bisa ngucapin selamat tahun baru buat teman-teman semua :mrgreen: .

Jika menilik setahun ke belakang, sepertinya waktu berlalu dengan sangat cepat, tiba-tiba sudah tiba lagi tahun yang baru. Banyak hal dialami, tetapi yang paling tampak adalah tahun 2014 saya dipenuhi dengan perjalanan. Meskipun tentu saja tidak hanya itu. Ada syukur yang teramat sangat, seperti pada bulan Februari saat keluarga kami merayakan ulang tahun Bapak yang ke-80. Ada duka mendalam saat kehilangan sahabat, saudara, keluarga, si M yang adalah Simon, yang saya ceritakan di sini, pada bulan November lalu. Ada banyak cerita yang tak sempat kubagikan pada dunia. Baiklah, mari kita rangkum saja perjalanan 2014 menjadi satu postingan di blog yang sudah berdebu dengan jaring laba-laba belang di tembok keraton putih temboknya. Sepertinya ini bakal jadi postingan yang panjang… Skip-skip aja kalau lagi sibuk yaa… πŸ™‚

Januari

Awal tahun 2014, saya melakukan perjalanan ke pulau Sumatera tepatnya ke Sumatera Barat. Perjalanan ini adalah dalam rangka ‘kopdangan’, kopdar sekaligus kondangan ke tempat Bundo LJ. Ini adalah pertama kalinya saya bertemu Bundo. Ini juga pertemuan pertama saya dengan Β teman perjalanan yang luar biasa: Putri, Bunda Lily, Bunda Monda. Tak afdol rasanya sudah sampai bumi Minang tapi tidak jalan-jalan. Kami sempat berkunjung ke lembah Harau, tarusan Kamang, rumah puisi Taufik Ismail, Panorama, Taruko, Rumah Bung Hatta, Istana Pagaruyuang, dan banyak lagi. Menyenangkan pakai banget deh pokoknya… Pengen jalan-jalan bareng lagi. Kapan ya?!

This slideshow requires JavaScript.

-o0o-

Februari

Bulan Februari adalah bulan bahagia bagi keluarga saya. Yes! Bulan ini Bapak kami berulang tahun pada tanggal 4, dan tahun 2014 kemarin adalah ulang tahunnya yang ke-80. Puji Tuhan, bersyukur atas anugerah kesehatan dan usia bagi Bapak. Kami mengadakan persekutuan doa bersama mensyukuri anugerah yang Tuhan berikan buat Bapak dan keluarga kami.

Di bulan Februari 2014 juga terjadi erupsi Gunung Kelud pada tanggal 13 dan tepat pada hari Valentine dini hari abu vulkaniknya sampai di Jogja dan menjadikan seluruh Jogja kelabu. Tetapi sejak beberapa hari sebelumnya, saya sudah berniat nonton konser KLa Project pas tanggal 14 itu. Jadilah nonton konser dalam kedukaan. Tapi untungnya konsernya diubah jadi konser amal, jadi lebih nyaman nontonnya πŸ˜€

Karna abu vulkanik itu, kawan saya, Simon, yang punya tambak udang memanen udangnya, kebetulan sudah hampir tiba waktu panen dan takut kenapa-kenapa kalau tersiram abu segitu banyak. Diundanglah kami teman-temannya untuk ikut di panenan. Kami pun datang seperti kuceritakan di sini. Pulangnya kami dibawain satu plastik udang per orang. Bukan hanya itu, beberapa hari kemudian kami diundang lagi untuk syukuran panenannya. Ah, Simon…. How i miss you, Mon… 😦

This slideshow requires JavaScript.

-o0o-

Maret

Bulan Maret, sebelum tugas kantor bertumpuk-tumpuk, saya dan teman-teman kantor mengambil waktu untuk jalan-jalan. Gak jauh-jauh yang penting happy.. Kami jalan-jalan ke Gunung Api Purba Nglanggeran dan Pantai Sadranan dan Kukup di Gunung Kidul. Tentang pantai Sadranan sudah saya ceritakan di sini, tapi bolehlah saya kasih beberapa fotonya lagi di sini, ditambah foto di Nglanggeran yang belum saya bagi di blog. Hadeh…modus pamer bingit ya.. πŸ˜€

Oiya, bulan ini saya berkesempatan kopdar dengan penulis buku Niskala, mas Daniel Mahendra, sekaligus kopdar dengan blogger senior seperti Bunda Tuti Nonka dan Uda Vizon.

This slideshow requires JavaScript.

-o0o-

April

April…mmm….ini bulan Pemilu kan yaa… Pemilu legislatif. Selain itu, ini juga bulan reuni. Saya reunian dengan teman-teman SMA yang tinggal di Jogja di kontrakan saya. Saya juga kedatangan sahabat baik waktu kuliah yang berasal dari Bali. Ini juga bulan yang happy πŸ˜€

This slideshow requires JavaScript.

-o0o-

Mei

Bulan Mei tahun lalu saya dapat kesempatan mengikuti training di Penang, Malaysia. Hampir sebulan saya di sana. Bertemu dengan teman-teman dari negara lain memang selalu menyenangkan. Menambah wawasan dan pengalaman, berbagi dan berdiskusi. Bersyukur mendapat kesempatan itu. Nah, selain belajar tentu saja ada sesi jalan-jalan. Haha…. Saya berkesempatan mengunjungi George Town dan Bukit Bendera di Penang, lalu Twin Tower, Putrajaya, dan Batu Cave di Kuala Lumpur. Bersyukur, bersyukur, bersyukur…

This slideshow requires JavaScript.

-o0o-

Juni

Bulan Juni kantor kami ‘bandung bondowoso’ melaksanakan pelatihan Kurikulum 2013 bagi Guru Sasaran yang akan melaksanakan kurikulum 2013. Bulan ini saya tidak mengenal hari Sabtu-Minggu. Everyday is a working day, dengan perjalanan ke sana kemari. InsyAllah kami ikhlas, meskipun sekarang kurikulum 2013 dihentikan sementara implementasinya. Yup, memang masih banyak kekurangan di sana sini pada tataran implementasi, tetapi secara konseptual K13 bagus kok, tidak berubah 180 derajatΒ dari kurikulum sebelumnya tetapi hanya melengkapi. Ups! Kok jadi bahas kurikulum. Hihi… Back to postingan jalan2 aja ya :mrgreen:. Nah, di bulan Juni ini, keluarga kami juga mantu ponakan. Padahal saya masih ribet dengan kurikulum. Akhirnya pas tanggal itu saya minta lokasi pelatihan yang di Purworejo biar bisa izin sehari untuk datang ke nikahan ponakan. Puji Tuhan, akhirnya bisa berkumpul dengan keluarga di hari pernikahan ponakan πŸ™‚

This slideshow requires JavaScript.

-o0o-

Ternyata udah panjang dan lebar ya, padahal baru 6 bulan ni ceritanya… Hmm… Mau dilanjutin sampai Desember atau dipotong sampai sini dulu ya?? Ah, berhubung tahun 2014 blog ini cuma berisi 19 postingan, jadi dipotong jadi 2 aja deh, biar dapat 2 postingan. Hihi…. Jadi, demikian dulu cerita tentang perjalanan saya di tahun 2014 ya, teman-teman. Ini buat arsip pribadi saya aja sih. Terima kasih buat yang masih sudi mampir dan berkenan baca ^_^ .

Salam hangat dan jangan lupa bahagia πŸ™‚

Lihatlah dari sisi yang lain… (3)

Masih seputaran cerita hujan abu dan hari-hari selanjutnya. Kini sampai pada hari Sabtu, 15 Februari 2014. Ada apa hari itu? Sini kubagi cerita πŸ™‚

Jumat tengah malam sepulang nonton konser KLa, sudah aku rebah untuk tidur, datang SMS dari kawan UKM waktu kuliah dulu, mengabarkan kalau esok hari dia akan memanen udang di tambaknya, lalu dia undang kami kawan-kawannya untuk datang. Wah…senang sekali dapat undangan ini. Beberapa saat kemudian datang WA dari kawan lain yang menanyakan: besok berangkat tempat si M gak? Nah, si kawan ini pasti dapat SMS dari si M juga. Kujawab: ya πŸ™‚ .

Sebelumnya, mari kukenalkan sedikit tentang si M ini. Dia laki-laki, dulu kuliah di kampus yang sama denganku, tetapi beda fakultas dan beda angkatan. Si M kakak angkatanku 1 tahun. Kami bertemu di UKM yang tingkat kekeluargaannya sangat tinggi. Tidak heran sampai sekarang kami masih sering kumpul dan jalan bareng. Aku lulus lebih dulu sementara si M masih melanjutkan kuliahnya. Si M lulus dari kuliah entah tahun berapa aku lupa, lalu mengajar di SMP di Jogja. Tapi rupanya panggilannya bukan sebagai guru, karna sepulang aku dari Jepang, tak berapa lama kudengar dia keluar dari guru dan memilih bertani di kampungnya sana. Setelah itu dia pun mengabarkan kalau sekarang merambah usaha tambak. Ah..M M, ternyata kamu pekerja keras juga. OK, perkenalan awal tentang si M segitu dulu, mari melanjutkan ceritaku.

Setelah koordinasi singkat, akhirnya diputuskan Sabtu pagi berangkat mruput ke tambak yang lokasinya sekitar 1-1.5 jam dari Jogja. Karna jalanan masih berabu tebal, kita putuskan naik kendaraan roda 4. Karna yang available cuma pick up, ya sudahlah..pick up pun jadi. Hihi… Jadi Sabtu pagi teman saya jemput saya di kontrakan, lalu jemput si Sash di kontrakannya, dan kami bertiga pun berangkat menuju tambak udang. Yuhuuu…perjalanan berabu pun dimulai..!!

20140227-191005.jpg

Tugu Jogja, 15 Februari 2014 sekitar pukul 6:30 pagi.

Sampai di tambak, sudah ada beberapa ember udang yang bikin saya histeria. Habis gemes liat udang besar-besar dan banyak gitu.. Lalu menuju tambak dan melihat para pemilik tambak di sekitar tambak M sedang membantu M memanen udangnya. Ditebarkan jala, diangkat, dan lagi-lagi saya histeria melihat banyak udang yang nyangkut di jala! Ah, ndeso banget deh saya waktu itu. Tapi saya sangat bahagia melihat panen udang, bahagia melihat kebersamaan para petani tambak yang bergotong royong tanpa bayaran untuk memanen hasil tambak rekannya, bahagia juga melihat hasil kerja keras si M yang begitu menyenangkan ini. Selamat menikmati hasil kerja kerasmu ya M. Puji Tuhan…

Sedang melihat-lihat para petani tambak, tiba-tiba salah seorang datang membawa durian: ni mb di suruh mas M bawain durian. Alamaaak….ini banyak amat jamuannya. Saya gak perlu waktu lama, segera ambil posisi untuk menikmati durian. Hehehe….

Selanjutnya kami menuju tempat pengepulan hasil panen di rumah penduduk dekat tambak. Udang yang dijaring tadi dicuci bersih, lalu dipilih yang berkulit keras dengan yang lunak. Yang berkulit keras dan besar akan diarahkan untuk ekspor, sedang yang kualitas di bawahnya dijual di pasar domestik. Hmm…..begitulah.

Sambil menyaksikan warga memilih udang-udang itu, si M bercerita banyak. Tentang tambaknya, tentang kebun ketelanya, pun tentang masalah pribadinya. Hatinya yang poranda sesaat sebelum hari-hari indah bernama pernikahan menghampiri. πŸ™‚ memang masing-masing orang punya masalahnya sendiri. Tetapi yang kemudian membuatku tersenyum adalah cara M menyikapi perpisahan pedih itu dengan sangat positif. “Bersyukur aku pisahan saat aku sudah mengerjakan tambak. Kalau belum, mungkin pelarianku akan ke hal-hal yang gak bener”. “Bersyukur juga aku putus, kalau tidak mungkin aku gak bisa nggarap tambak karna lebih sering bolak-balik ngantar ke sana kemari”. Dan bersyukur-bersyukur lainnya membuatnya merasa ringan menghadapi dan menjalani luka hatinya. Ada hal baik, ada hikmah di balik setiap kejadian. Kalau mau melihat dari sisi yang lain, dari sisi positif, hidup ini indah adanya, meski ada luka, air mata, mendung, kelabu, juga hujan. Berbaliklah, mungkin ada pelangi yang tadinya tak tampak πŸ™‚ .

Hey, M! Semangat terus yaa… Tetap tekun dan bekerja keras. We all support you… GBU ^_^

Lihatlah dari sisi yang lain… (2)

Ini tentang menonton konser KLa Project saat paginya hujan abu mengguyur kota Jogja.

Info dari teman maupun baliho-baliho di pinggir jalan tentang rencana KLa Project mengadakan konser bertajuk “reinKLAnasi, Jogja reinviting love” pada Jumat, 14 Februari 2014 memang sudah ada sejak beberapa hari or minggu sebelumnya. Saya ikut forward-forward infonya juga, tapi memang belum memutuskan akan nonton atau tidak. Alasan utamanya simple sih: karna gak ada temannya #curcol . Sampai pada hari Kamis, 13/2 malam sekitar pukul 19, saya WA-an dengan teman yang ternyata sama-sama pengen nonton konser itu. Akhirnya keputusan nonton pun turun malam itu. Sekitar pukul 20:00 saya meluncur menuju salah satu tiket box paling dekat dengan rumah. Ada kejadian lucu-lucu gimanaaa gitu waktu beli tiket. Saya sudah masuk dan bilang mau beli tiket 2 lembar. Ee..ternyata uang cash di dompet saya tidak cukup untuk beli 2 tiket. Kebiasaan jarang bawa uang cash banyak karna biasanya bisa gesek. Ternyata di situ gk bisa gesek. Yah, akhirnya saya minta mereka nyiapin tiketnya dulu dan saya keluar cari ATM. Sudah sampai ATM ada kejadian lagi yang bikin lebih lucu-lucu gimana. Sudah saya tulis di FB, jadi ku-screenshot aja ya πŸ™‚

screenshot

Hihi…begitulah cerita malam itu. Selesai dari ATM saya kembali ke tiket box dan mendapatkan dua tiket konser reinKLAnasi untuk esok hari.

20140226-132046.jpg

Pulang beli tiket, malam saya seperti penuh bunga. Membayangkan esok hari nonton konser KLA dengan seseorang itu. Iya, sengaja WA orang itu dan ngobrolin tentang konser KLA bukan tanpa tujuan, memang supaya dia ngajak nonton dan aku bisa melihat berbagai kemungkinan dengannya. Ini sengaja curhat, bukan curhat colongan. Hihihi…. Gimana hasilnya? Lanjutin aja bacanya. Hahaha….

Setelah malam penuh bunga itu, pukul 22:50 melihat status teman yang mendengar suara letusan, lalu menyalakan TV, dan menyaksikan letusan gunung Kelud dengan kilatan-kilatannya. Seketika bayangan tentang konser KLA lenyap, berganti kengerian yang mencekam. Malam itu tidur dengan lebih banyak doa.

Pagi harinya, 14 Februari 2014, seperti sudah kuceritakan sebelumnya, Jogja hujan abu tebal. Kantor diliburkan dan saya tidak keluar rumah seharian. Tidak ada pesan juga dari seseorang itu, kecuali pagi hari mengingatkan mengenakan mantel kalau berangkat kantor. Tapi setelahnya tidak ada pesan apa-apa. Saya juga disibukkan dengan bersih-bersih abu. Sampai sekitar pukul 15, ketika ingin rehat, barulah teringat tentang konser KLA. Ada perasaan masygul saat itu. Apa iya akan nonton konser di tengah kondisi yang seperti ini, di saat warga sekitar Kelud berjuang menyelamatkan diri dari erupsi, di tengah warga Jogja juga bergelut melawan abu di rumah dan di jalanan. Lalu kamu akan kentjan di saat seperti ini? Ah…hati saya gamang saat itu. Sudah ada 2 tiket di tangan, tetapi kondisinya tidak seperti yang dibayangkan sebelumnya 😦 .

Sambil rebahan, saya membuka WhatsApp salah satu grup. Seorang teman ada yang membahas tentang konser tersebut. Ternyata konser tetap diadakan, tetapi konsep acaranya sedikit bergeser, dari yang tadinya konser biasa menjadi konser peduli, di mana sebagian dana yang terkumpul akan disalurkan bagi korban bencana Kelud, Sinabung, dan banjir Manado. Puji Tuhan, artinya kami yang nonton bukan hanya bersenang-senang, tetapi juga sedikiiit berkontribusi membantu para korban. Saya sedikit lega, lalu mencoba mengingatkan seseorang itu dengan mengirim foto tiket yang saya dapat semalam. Balasan dia sama dengan kegamangan saya tadi: “jadi nonton? Rasanya lain ya nonton dalam suasana begini”. Saya tersenyum, mengerti sangat apa yang dia rasakan karna saya juga merasakan hal yang sama. Tapi ketika saya ceritakan bahwa konsernya untuk konser peduli, akhirnya dia memutuskan berangkat juga πŸ™‚ .

Tepat waktu maghrib dia sampai di kontrakan. Tentu saja lengkap dengan masker dan mantel, minus kaca mata. Dia menjalankan kewajibannya dulu sementara saya siap-siap. Sekitar pukul 18:45 kami berangkat dari kontrakan. Itu jadi saat pertama saya keluar dari kontrakan seharian itu. Ternyata memang tebal sekali abunya. Di jalan-jalan masih kemebul tiap kali abu tergesek ban kendaraan. Untunglah kami sudah mengenakan mantel dan masker. Memang tidak hujan sih, tapi kan hujan abu. Hehe… Kami menunggu cukup lama di lokasi konser. Sambil foto-foto, ngobrol haha hihi, ketemu teman yang berpikiran sangat positif tentang kami. Hihi… Pukul 21 barulah Katon, Lilo, Adi dan tim tampil di panggung. Aaa.., saya berteriak, sementara dia kalem saja. Saya memang heboh kalo nonton konser. Nyanyi, teriak, lompat, gitu deh… Beberapa lagu dinyanyikan seperti Romansa, Tak Bisa ke Lain Hati, Terpurukku, Yogyakarta, Semoga, 2 lagu yang saya gak tau judulnya, ditutup dengan lagu Kembali. Sepertinya tidak banyak yang dinyanyikan KLA, karna tau-tah udah selesai aja konsernya. Haha…penonton konser selalu saja pengen nambah, padahal udah 1,5 jam juga mereka nyanyi non stop πŸ™‚ . Saya tak banyak memotret, tapi sempat merekam 2 lagu: Tak Bisa ke Lain Hati dan Semoga. Karna lagunya syahdu, saya gk lompat-lompat, diam menghayati dan merekam πŸ™‚ .

20140226-132114.jpg

Konser selesai, kami pulang. Saya bahagia. Lalu sadar bahwa hari itu adalah hari Valentine. Valentine kelabu, tetapi hatiku merah jambu.

Lalu bagaimana hasil kentjannya?

Esok harinya, masih bersuasana merah jambu, saya BBMan dengan teman, yang lalu bercerita bahwa dia bertemu seseorang yang nonton konser dengan saya itu bersama dengan pacarnya & bahkan dikenalkan padanya. Kejadian itu hanya berselang beberapa hari sebelum dia nonton konser dengan saya. Ya, begitulah hasilnya. Ternyata Valentine kelabu kemarin memang benar-benar kelabu. Hati yang sebelumnya sempat merah jambu mendadak tertutup hujan abu. Sepertinya cukup tebal, jadi kalau ada yang mau membersihkannya, harus bawa serokan dan berani berkeringat untuk menyerok dan menyiram sampai bersih sampai terlihat merah jambu lagi ^_^ . Hihihi…

Jadi begitu cerita saya tentang nonton konser KLa Project setelah hujan abu pagi harinya. Meski dalam kondisi yang tak sebaik yang dibayangkan, tetapi setidaknya malah ada manfaat yang diberikan selain bersenang-senang menonton konser, yaitu ikut membantu korban bencana di Indonesia, meski hanya keciiiil sekali jumlahnya. Meski hasil melihat berbagai kemungkinannya berbuah negatif, tetapi setidaknya menjadi tahu, ternyata hati ini masih kelabu perlu disapu, xixixi… Dan setelahnya pun tak ada yang berubah dari kami, karna saya hobby berteman, jadi semuanya masih seperti semula. Indah kan? πŸ˜‰

Lihatlah dari sisi yang lain… (1)

Tentang meletusnya Gunung Kelud dan hujan abu yang turun di sejumlah daerah di Jawa menyisakan banyak kisah. Malam itu (13 Februari 2014) salah seorang teman menulis status di FB kalau mendengar suara gemuruh lalu menduga-duga apakah Gunung Kelud sumber suaranya. Saya yang sudah tiduran di kamar bergegas keluar dan menyalakan TV. Reporter TV menyiarkan meletusnya Gunung Kelud dengan latar belakang kilatan-kilatan ngeri di langit hitam. Group di WhatsApp pun mulai ramai. Malam itu kengerian yang pernah kurasakan saat meletusnya Gunung Merapi kembali terasa.

Esok paginya, saat bangun tidur sekitar pukul 5, rasanya ingin segera keluar rumah. Dan saya begitu syok mendapati halaman rumah sudah berwarna putih, meski masih ada sisa tanah yang bersih dari abu di bawah teras. Saya membangunkan ponakan dan menyalakan TV. Pagi itu grup WhatsApp sudah ramai sejak subuh. Saya tak juga beranjak dari kasur di depan TV, menyimak berita di TV dan obrolan di WhatsApp. Hari masih gelap, padahal ketika kulihat jam, waktu sudah menunjukkan pukul 6 lebih. Menjelang pukul 7, langit menjadi merah. Merah seluruhnya. Jujur saja, saat itu saya justru takjub, ya Tuhan indahnyaa… Pukul 8 langit mulai tampak seperti pukul 5:30 biasanya. Hujan abu masih deras. Saya masih belum memutuskan untuk berangkat kantor karna derasnya hujan. Manajemen segera rapat darurat dan tak berapa lama memutuskan meliburkan kantor karna hujan abu yang cukup deras. Ya, memang pagi itu sangat deras. Saya keluar dengan payung transparan, dan hanya beberapa detik payung saya sudah semacam di foto ini.

Hari itu saya memutuskan diam di rumah tanpa keluar-keluar. Kemarin habis belanja barang kebutuhan, termasuk makanan2 instant. Tapi namanya ‘harus’ terkena bencana, ternyata kompor di dapur error gasnya (ngesess..) plus air galon pun habis. Jadi sama saja tidak bisa bikin ind*mie rebus atau semacamnya untuk isi perut. Bersyukur sekitar pukul 10 pacarnya ponakan datang bawa air mineral 1,5 liter dan makanan kecil. Lumayan lah untuk sarapan. Sekitar pukul 11, saya mendengar suara Bapak kontrakan membersihkan halaman. Wah, sebelum halaman kontrakan ikut dibersihkan Bapak, lebih baik segera menyingsingkan lengan baju, dan membersihkan halaman. Apa kata dunia kalau sampai Bapak yang membersihkan halaman kontrakan. Jadi siang itu saya dan Bapak, berdua membersihkan halaman, Bapak membersihkan halaman kost2an, saya membersihkan halaman kontrakan. Hasil pengumpulan abu diserahkan pada Bapak untuk disingkirkan πŸ˜€

Selesai bebersih halaman, ada teman datang membawakan makan siang. Karna dipikir cuma dekat, teman saya ini tidak memakai mantel untuk menutup badannya. Hasilnya, sampai kontrakan saya, baju, celana, dan semuanya penuh dengan abu. Aduh Man..Man.. Tapi terima kasih banyak bantuan logistiknya ya.

Hari itu memang kami diam di dalam rumah, ‘menikmati’ hujan abu yang cukup tebal. Tapi masih ada banyak hal yang bisa disyukuri dari kejadian hujan abu itu. Bersyukur masih bisa dibersihkan, bersyukur masih ada persediaan ataupun bantuan makanan, bersyukur ketika melihat berita di TV, tidak banyak korban dan para pengungsi pun aman.

Alam menyeimbangkan dirinya. Gunung meletus, insya Allah, akan mendatangkan kebaikan nantinya. Keseimbangan alam, kesuburan tanah, pun kebersamaan warga. Berdoa semoga para korban nyawa maupun harta benda boleh diberi keikhlasan dan kekuatan untuk menerima ‘anugerah’ dari Tuhan ini dan kita semua juga boleh belajar dari setiap kejadian di muka bumi ini… Aamiin..

.

*iyee…ini emang postingan telaaaaat banget.. biarin ah, buat catatan pribadi ^_^