Pasir Berbisik

dengar bisik angin menelisik di sela rambut yang kusut…. lihat kita serupa titik di padang sahara yang terbentang tak bersudut.. Apalah kita, serupa butir pasir di gurun yang terbang diterpa angin… Apalah kita…

Tetapi Ialah Sang Maha, yang tak lalai menjagai ciptaanNya… Ialah Sang Maha, yang tak lepas mengawasi kita…

  

dot on the desert

 
**kawasan Pasir Berbisik Gunung Bromo

Menikmati Bromo di Siang Hari?!! BISA!!

Heyho, selamat Jumat… Melanjutkan postingan lalu tentang perjalanan ke Bromo yuk… :) . Kemarin ceritanya baru sampai Desa Tosari yaa… Yang belum baca, boleh intip dulu di sini :) #sekalianpromosipostingan

Perjalanan ke Bromo diawali dengan menyewa jip. Bapak-bapak itu yang ngurusin sementara saya ke toilet buat bebersih meski akhirnya gak berani sentuh air dan cuma pakai tissue basah. Tawar menawar dan didapat harga IDR 750,000.00 untuk satu jip beserta sopirnya. Bapak sopirnya bernama Pak Iswanto, seorang warga beragama Hindu, memiliki ladang kentang, juga menyewakan jipnya. Pak Iswanto tidak banyak bicara, jadi kita yang tanya-tanya. Saya ding, soalnya kawanan di belakang pada tertidur :D . Sebelum melanjutkan perjalanan dengan jip, kita bayar tiket masuk dulu seharga IDR 27,500.00 per orang. Murah kan?!

Ini tiket masuknya...

Ini tiket masuknya…

Tujuan pertama adalah Puncak Penanjakan, view point’nya Gunung Bromo. Biasanya orang-orang menikmati sunrise di sini. Karena sudah siang, sudah tidak begitu ramai di sini, malah cenderung sepi. Tapi malah bisa puas menikmati view gegunungan dan poto poti di sini. Meskipun awan-awan sudah menguap, matahari sudah bersinar terang, tak ada lagi jingga fajar, tapi perpaduan gunung, langit biru, dan hamparan pasir sangat cantik. Berdesir dada saya. Luar biasa karya Sang Pencipta.

Pintu gerbang view point Puncak Penanjakan

Pintu gerbang view point Penanjakan

SAH :D

SAH :D

Langit, gunung-gunung, dan hamparan pasirnya lagi akuuuurrrrrr...... Cakeps bingitsss.......

Langit, gunung-gunung, dan hamparan pasirnya lagi akuuuurrrrrr…… Cakeps bingitsss…….

mau pagi mau siang, lukisanNya tetap indah...

mau pagi mau siang, lukisanNya tetap indah…

selfie ah.... Eh, bukan selfie si ini namanya, poto dirii :D

selfie ah…. Eh, bukan selfie si ini namanya, poto dirii :D

OK! Sudah menikmati karya agung Sang Pencipta di View Point Penanjakan, mari kita turun ke kalderanya. Jalannya berkelok-kelok, tapi tenang saja, pak sopir sudah hapal dengan jalanan di sini. Pemberhentian pertama adalah gunung Batok. Silakan menikmati view gunung Batok dengan hamparan pasir di sekelilingnya. Awalnya saya pikir ini kawasan pasir berbisiknya. Ternyata saya salah. Kawasan pasir berbisik ada di belakang sana. Nanti kita ke sana yaa…. Di sini sebaiknya pakai masker, atau penutup kepala dan hidung. Soalnya, kadang-kadang angin datang dan mengangkut debu-debu beterbangan. Jadilah syal saya saya ubel-ubel biar menutup kepala, leher, juga hidung :D

panorama di pemberhentian pertama....

panorama di pemberhentian pertama….

me love this pic so much... Keren ya?! Xixixi....

me love this pic so much… Keren ya?! Xixixi….

perempuan berkalung sorban eh pashmina ding :D Jadi kaya pake jilbab ya, padahal itu cuma diubel2 biar gak kena debu :D

perempuan berkalung sorban eh pashmina ding :D
Jadi kaya pake jilbab ya, padahal itu cuma diubel2 biar gak kena debu :D

Untung udah 'dibalut' pas debunya beterbangan gini...

Untung udah ‘dibalut’ pas debunya beterbangan gini…

Habis dari sini, kita ke tujuan utama, yaitu puncak Gunung Bromo. Sampai di pemberhentian kedua ini, kita akan diserbu oleh tukang kuda (aduh apa ya itu istilahnya). Mereka akan menawarkan jasa kudanya untuk mengantar kita sampai ke anak tangga menuju puncak Gunung Bromo. Harganya sekitar 50 ribuan. Tapi sebagai mantan pendaki gunung (halah! baru juga sekali naik gunungnya :lol: ), saya pilih jalan kaki sampai puncak donk. Eits, tapi sebelum naik-naik ke puncak gunung, kita sarapan dulu yuk, lapeeerrrr….. Di sini ada warung tenda yang menjual cup mie seharga IDR 10rb. Lumayan lah buat ganjal perut dan cadangan tenaga jalan ke puncak Bromo. Hehe…..

sarapan dulu

sarapan dulu

mereka...teman seperjalanan

mereka…teman seperjalanan

menuju tangga itu dulu...

menuju tangga itu dulu… Jauh? ya…relatif sih…tapi saya sampai sana dengan gembira kok….

Akhirnya sampai puncak :D

Akhirnya sampai puncak :D

Kawah Gunung Bromo, masih mengepul dengan bau belerangnya…. Eh..eh..di Bromo ini saya merasakan pentingnya tongsis! Hwakakakak……

Jadi begitulah perjalanan menuju puncak Gunung Bromo. Menikmati Bromo di siang hari?! Bisa. Nyatanya kami bisa menikmatinya dengan ceria. Ini belum selesai. Masih ada satu lagi yaitu pasir berbisik dan bukit teletubies. Tapi karna ini udah panjang banget, jadi bersambung lagi yaaa….. Oiya, ada yang nanya: berapa suhu Bromo siang hari? Mmm…waktu itu dengan baju seperti itu saya nyaman2 saja. Tidak begitu dingin juga. Agak sorean sekira pukul 15:00 baru mulai mendingin. Siapin jaket saja lah :)

OK deh, sampai di sini dulu ceritanya. Dilanjut kalau saya mood ya.. Semoga gak lama…

Salam :kiss:

Ke Bromo yuk….

Hai..hai….jumpa lagi di blog celoteh4ti yang lama tak ditulisi dengan hati #lho… Rindu sih, meski masih ada ganjalan di hati.. Ah, tapi cuek aja yuk, kita cerita ceriti lagiii…. Buanyaaaakkk lho yang pengen kuceritakan, secara udah bertahun-tahun gak cerita #lebay :lol: . OK baiklah, kali ini saya mau ceritain perjalanan terakhir saya aja: BROMO!

Mengunjungi gunung Bromo adalah keinginan sejak lama. Tapi cuma sebatas keinginan, belum pernah direncanakan secara matang. Nah, beberapa waktu lalu, pas lagi kopdar sama keluarga UKM di kampus habis lebaran itu, tetiba teman bilang: “besok aku berangkat ke Bromo, Tik”. Hah?!! Besok?!! Kok gak bilang-bilang??? Langsung deh saya pukulin sambil merajuk kaya anak TK karna gk diajakin. Secara dia tau kalo saya pengen banget ke Bromo. Tapi ya sudahlah, mau gimana lagi, saya pasrah nitip mata ke dia untuk liatin keindahan gunung Bromo. Lalu karna kesibukan, saya malah lupa menanyakan ke dia gimana perjalanannya sebelum tiba-tiba mendarat pesannya: “Tt, masih ada kuota 2 orang kalau mau ikut ke Bromo”. Lha?! Jadi belum jadi berangkat?! Haaaa…..what a luck! Haha… Akhirnya bergabunglah saya dengan kawanan patah hati ini. Wkwk….. Fyi, tim terdiri atas 6 orang, 5 laki-laki dan 1 perempuan. Saya minta dicariin teman perempuan, tapi sampai hari H berangkat gak dapat. Wkwk…. “Kalian gak ada yang punya pacar, kah?” tanya saya. “Sepiiii Buuuu…..”. Wkwkwkwk…..dan saya pun jalan-jalan dengan bodyguard 5 orang!! :lol:

OK OK, intronya seperti biasa, panjang :D

Jumat, 7 Agustus 2015, pulang kerja udah pukul 16:30, ambil servisan kamera pocket yang ternyata tokonya udah tutup, balik, makan, belanja, dsb sampai rumah udah sekitar pukul 19:00. Teman setim bilang mau jemput habis dia tutup kios (temenku ini yang punya sablon dan bikin kaosku yang ini tu lho), sekitar pukul 20:00. OK lah, saya berusaha pukul 20 siap. Dan berhasil, pukul 20 udah ready siap cuss. Sambil menunggu saya tiduran di depan TV sampai akhirnya tertidur. Tebak, jam berapa mereka datang jemput saya? Jam sebelas, Saudara2! Dan saya sudah bu2 pules :D . Sambil liyep2 saya serahkan ransel, kamera, dan belanjaan supaya ditata para pria di mobil dan saya masuk mobil melanjutkan bo2.. Eh, tunggu..tunggu…ini ke Bromonya naik mobil??!!! Iyes!! Naik mobil dengan 2 orang sopir tangguh…

Pukul 23:15 berangkat dari kontrakan saya. Dengan musik nonstop di mobil, kita melaju ke Bromo…. Yeay!! Saya tidur-bangun-tidur-bangun lah di mobil. Baru bangun beneran saat udah pagi. Istirahat di pom bensin sekira pukul 5’an.

muka pagi, bangun tidur, belum cuci muka apalagi mandi. Yang penting pasang senyum berseri :)

muka pagi, bangun tidur, belum cuci muka apalagi mandi. Yang penting pasang senyum berseri :) Ini pas berhenti di POM Bensin, daerah mana lupa :D

Gunung Semeru terlihat gagah pagi itu.... Sunrise'nya di sisi kiri, saya duduk di sisi kanan. Gak dapat sunrise tapi dapat view Semeru... Teteup syukak!!

Gunung Semeru terlihat gagah pagi itu…. Sunrise’nya di sisi kiri, saya duduk di sisi kanan. Gak dapat sunrise tapi dapat view Semeru… Teteup syukak!!

Masuk Nongkojajar... View ladang-ladang hijau dipadu langit biru... Ini gua bangetttt..... #halah

Masuk Nongkojajar… View ladang-ladang hijau dipadu langit biru… Ini gua bangetttt….. #halah

saya tidak tau ini gunung apa... Tapi kita bisa liat kalau kita lewat Nongkojajar..

saya tidak tau ini gunung apa… Tapi kita bisa liat kalau kita lewat Nongkojajar..

Desa Tosari, pemukiman orang Tengger.. Keren ya, berwarna-warni.. Ini ngambilnya dari dalam mobil jadi itu ada tongolan tempat GPS :D

Desa Tosari, pemukiman orang Tengger.. Keren ya, berwarna-warni.. Ini ngambilnya dari dalam mobil jadi itu ada tongolan tempat GPS :D

pagi di desa Tosari, sekitar pukul 09:00 Sabtu, 8 Aug nih.. Rencananya sampai sini mau mandi, tapi begitu sentuh airnya cesss....duingin poll sampe tanganku mati rasa, akhirnya...sssttt..jgn bilang2 yaa, akuwh dandan doang gk mandi!! hahaha.....

pagi di desa Tosari, sekitar pukul 09:00 Sabtu, 8 Aug nih, belum mandi tentu saja.. Rencananya sampai sini mau mandi, tapi begitu sentuh airnya cesss….duingin poll sampe tanganku mati rasa, akhirnya…sssttt..jgn bilang2 yaa, akuwh dandan doang gk mandi!! hahaha…..

Yeay!! Jalan-jalan kitaaa..... Dari dalam jip yang berisi 6 orang (7 sama sopir). Aku udah dandan ituh, beda kan sama foto muka bangun tidur :D Sssttt...gk keliatan kan kalo gk mandi? Hahaha.....

Yeay!! Jalan-jalan kitaaa….. Dari dalam jip yang berisi 6 orang (7 sama sopir). Aku udah dandan ituh, beda kan sama foto muka bangun tidur :D Sssttt…gk keliatan kan kalo gk mandi? Hahaha…..

Yak, habis beberes di desa Tosari itu, ganti baju dsb, sewa jip untuk ke kawasan gunung Bromo, kita pun cuss berangkat naik jip. Oiya, sewa jip dari Tosari 750 ribu. Kalau dari Probolinggo memang lebih murah coz lebih dekat juga. Tapi harga segitu pas lah, gak kemahalan juga, soalnya nganterin kita ke mana-mana, hampir full day deh…

Eh, berarti itu Tt ke Bromonya udah siang ya? Bukannya biasanya ke Bromo pagi-pagi biar bisa liat sunrise ya? Emang bagus kalo siang?? Aih….tunggu postingan selanjutnya yaa… Mau kuceritain di sini tapi ini udah kepanjangan… Stay tune yaa…. Hihihi….

**dan postingannya pun berakhir dengan cerita bergambar :lol:

Tentang Pentingnya Riset

Beberapa waktu lalu saya menemukan postingan kawan – teman baik yang menjalani usaha crafting dan penjualan online – berupa gambar dengan sebuah kalimat yang berbunyi demikian:

ketika berjualan ke teman dekat dan keluarga, berapapun yang Anda jual ke mereka, mereka akan selalu berpikir bahwa Anda sedang mencari untung dari uang mereka. Dan semurah apapun Anda jual ke mereka, mereka tetap tidak menghargainya.

Entah siapa yang menuliskan itu, tetapi pada gambar tersebut ada foto seorang laki-laki bersedekap dengan background nama sebuah online shop yang cukup besar.

Membaca tulisan itu saya mengernyitkan dahi, serasa dijustifikasi sedemikian rupa dengan tulisan tersebut. Bayangkan saja, saya adalah teman dekat dari banyaaaaak kawan yang berjualan online maupun offline, dan saya sering sekali membeli barang dagangan maupun hasil karya mereka. Lalu tiba-tiba ada statement seperti itu. Hmm..saya menepuk-nepuk janggut dengan jari jemari saya sambil bergumam: “masa sih? Kok aku enggak ya?”.

Sepertinya penulis statement tersebut terlalu buru-buru menyimpulkan dari beberapa kasus tidak menyenangkan yang dia alami dengan teman dekat dan keluarganya, tetapi melupakan beratus pengalaman membahagiakan terkait teman dan keluarganya dalam hal bisnis perdagangannya. Kesimpulan terburu-buru dengan riset yang tidak memadai seperti ini bisa menjadi bumerang bagi kelangsungan bisnisnya. Andaikan saja ada teman dekatnya yang kebetulan suka berbelanja di online shop miliknya membaca statement ini, bisa jadi dia akan berpikir: “hah?! berarti selama ini aku dianggap tidak menghargai karyanya? Berarti selama ini dia menuduhku berpikiran buruk bahwa dia mengambil untung dariku?”, dan beberapa pemikiran negatif lainnya. Padahal kenyataannya jauh berbalik dari yang disangkakan.

Saya termasuk orang yang suka membeli barang ataupun produk hasil karya kawan-kawan saya dan saya sama sekali tidak berpikir sedang mengambil untung dari mereka, apalagi tidak menghargai karya mereka. Saya justru bangga ketika bisa menggunakan produk-produk hasil kreativitas kawan-kawan saya. Saya pun suka men-share foto outfit ketika menggunakan ataupun memakai produk buatan kawan atau online shop, dan menandai/men-tag foto saya dengan alamat instagram atau web-nya. Saya merasa bahagia jika ada yang ikut menyukai produk kawan-kawan dan ikut membelinya. Buat saya, itu jauuuuuuuh lebih membahagiakan ketimbang mencari untung dari usaha kawan saya. Saya rasa saya bukan satu-satunya orang yang merasa demikian. Sehingga, menurut saya, para pelaku usaha perlu melakukan riset terhadap perilaku konsumen sebelum mengambil kesimpulan tentang para konsumen itu sendiri. Jangan sampai karna kurangnya riset, costumer yang sedianya menyukai produk Anda, menjadi ilfill akibat statement yang terburu-buru tersebut karna takut disangka demikian.

Dalam apapun usaha kita ataupun pekerjaan kita, akan selalu ada pengalaman menyenangkan dan tidak menyenangkan. Respon kita pada saat menemui hal yang tidak menyenangkan, akan sangat berpengaruh pada kesetiaan costumer terhadap usaha kita. Tapi kalau ada costumer yang menyebalkan dan berkali-kali menyebalkannya, bolehlah di-kick atau di-block or blacklist… Pelaku usaha lebih tau lah ya daripada saya sebagai costumer aka penerima jasa :)

Buat teman-teman semua, semoga lancar bisnisnya, usahanya, pekerjaannya. Semoga dijauhkan dari hal-hal yang tidak menyenangkan. Rejeki menghampiri, menjadi rejeki yang berkah. Amin.

Resah

Hadeeehhh….ini lagu terngiang2 terus di telinga…
Denger di radio pada Minggu malam dalam perjalanan Prambanan-Mlati dalam kantuk yang luar biasa. Sudah hampir sampai rumah lagu ini muncul.. Pas sampai di depan rumah pas reffnya: aku ingin berdua denganmu, di antara daun gugur….
Entah kenapa sepenggal lirik itu nyantel terus di kepala. Sampai melahirkan penasaran dan akhirnya mencari-cari lagu siapa sih itu tadi? Ketik lirik yang diingat di mesin pencari dan muncullah blognya Payung Teduh: payungteduh.blogspot.com. Di sana saya menemukan puisi/lirik lagu lain yang seperti puisi2 saya, salah satunya kita adalah sisa-sisa keikhlasan yang tak diikhlaskan.. Yah, hidup ini keberulangan memang, yang terjadi di kita bisa terjadi di orang lain. Kalau tidak begitu, pasti tidak ada yang puisinya menceritakan kisah hidup kita, atau sebaliknya ada orang yang termehek-mehek baca puisi kita karna merasa “ini gue bangettt…huhuhu….”
Hahaha…ya sudahlah, mari kalian ikut dengarkan lagunya payung teduh yang terus terngiang di telingaku itu yaa…. :smile:

#jangan lupa bahagia, temans…

Kita adalah sisa-sisa keikhlasan yang tak diikhlaskan…

Kita tak semestinya berpijak diantara
Ragu yang tak berbatas
Seperti berdiri ditengah kehampaan
Mencoba untuk membuat pertemuan cinta

Ketika surya tenggelam
Bersama kisah yang tak terungkapkan
Mungkin bukan waktunya
Berbagi pada nestapa
Atau mungkin kita yang tidak kunjung siap

Kita pernah mencoba berjuang
Berjuang terlepas dari kehampaan ini
Meski hanyalah dua cinta
Yang tak tahu entah akan dibawa kemana

Kita adalah sisa-sisa keikhlasan
Yang tak diikhlaskan
Bertiup tak berarah
Berarah ke ketiadaan
Akankah bisa bertemu
Kelak didalam perjumpaan abadi

o0o

#Payung Teduh