Pensil kesayangan

Saya sedang sedih ๐Ÿ˜ฆ

——————————–

Teman-teman, apakah teman-teman punya suatu barang yang teman-teman sayangi? Saya punya. Banyak. Salah satunya adalah pensil mekanik saya. Pensil ini sudah saya miliki sejak tahun 2008 lalu. Saya suka sekali dengan pensil ini. Selain pensilnya yang enak dipakai, isi pensilnya juga empuk (saya memilih merk yg sama untuk isinya). Selama tiga tahun belakangan, pensil inilah yang menemani saya menjalani rutinitas pekerjaan, mengerjakan dan mengoreksi laporan-laporan di kantor sebelum diserahkan padaย kepala seksi, mengerjakan soal-soal matematika, dan lain-lain. Juga ketika saya merantau ke negeri orang, pensil ini pun saya bawa. Selama kuliah saya SELALU menggunakan pensil ini. Bahkan sepertinya saya tidak pernah mengunakan bolpoin. Hanya pensil dan highlighter yang menemani saya di kelas maupun waktu belajar.

pensilku sayang

Sebenarnya ini adalah pensil ‘kedua’ saya. Tapi saya merasa ini adalah pensil yang sama. Dulu ketika awal-awal menggunakan pensil ini, pensil ini pernah hilang oleh BunAff. Jadi di suatu rapat, BunAff meminjam pensil ini dan dia lupa di mana dia menaruh pensil itu. Akhirnya dibelikan lagi oleh dia dengan tipe dan warna yang sama persis. Jadi saya merasa ini adalah pensil saya yang dulu, tidak berubah baru. Terimakasih ya Bun udah dibelikan lagi.

Ketika penghapus di ujung pensil sudah habis, saya ikat sebuah penghapus di ujung pensil, supaya mudah menghapus kalau saya melakukan kesalahan. Praktis. Tidak perlu membawa pensil dan penghapus secara terpisah -karena penghapus yang kecil mudah hilang-, tapi langsung satu paket dengan pensilnya. Melihat bentuk pensil saya, teman-teman banyak yang tertawa. Lucu katanya. Dan pernah suatu hari, teman saya meminjam pensil saya itu, dan dia bilang: wah, pensilnya berat. Hehe..bercanda saja sebenarnya. Tidak begitu berat kok. Dan begitu dia selesai menggunakan pensil saya, langsung saya minta balik. Dia bilang: duh, sayang betul sama pensilnya, gk mau pisah lama-lama. Hehe…

Begitulah kecintaan saya dengan pensil saya. Maka ketika hari ini saya menyadari bahwa pensil saya hilang, saya sangat sedih. Lalu ketika saya ingat-ingat, saya menduga, pensil saya jatuh di suatu tempat jauh dari sini ketika saya berkunjung ke sana dan isi tas saya tumpah semua. Pada saat itu keadaan gelap, saya mengambili tumpahan tas saya itu dan mungkin pensil saya tidak ikut terambil :(. Sedih.

Beberapa waktu lalu saya sempat mengambil foto pensil saya itu. Waktu itu rencananya saya mau posting tentang pensil kesayangan saya itu. Tapi hanya ngendon di draft dan belum dilanjutkan. Ternyata sekarang, ketika saya menulis ini, pensil saya sudah tidak ada bersama-sama dengan saya. Saya kehilangan, tapi bersyukur karna sempat mengabadikannya dalam bentuk gambar (duh, tampak lebay ya..).

Semoga siapapun yang menemukanmu bisa memanfaatkanmu dengan baik dan menyayangimu seperti aku menyayangimu ya pensil…

This slideshow requires JavaScript.

Saya masih punya pensil lain, hadiah dari pembangkit listrik tenaga nuklir yang kemarin dulu saya kunjungi. Warnanya hijau, dan ternyata merknya sama. Mulai sekarang saya akan menggunakan pensil itu. Semoga seiring berjalannya waktu, saya akan menyayangi pensil hijau ini seperti pensil abu-abu yang dulu. Amin.

Yang lagi lebay karna kehilangan pensil,

24 thoughts on “Pensil kesayangan

  1. Lidya says:

    aku punya mbak,gunting kuku dari jaman SMA, wah thx banget nih jadi ide postingan.nanti aku tulis ya namanya di blog aku ๐Ÿ™‚

    dari jaman SMA?????????? Uwow…….luar biasaaa….
    Ok2..ditunggu ceritanya…

  2. niQue says:

    wew …. setia banget, pertanda tipe orang setia nih ๐Ÿ™‚
    tapi emang gitu ya klo kita udah sukaaaaaaa banget
    udah klik banget
    pastinya ga mau pakai yg lain

    ya deh semoga bisa pindah hati ke si ijo yah ๐Ÿ™‚

    atau siapa tau penemu pensil itu membaca tulisan ini? who knows!

    udah klik banget mungkin ya..
    soalnya dipakai terus tiap hari, jadi rasanya udah nyatu gitu..
    pas hilang, serasa ada yang hilang.. (lho piye to)..
    maksudnya ada yang hilang…ah..susah jelasinnya…xixixi…:).

  3. Susindra says:

    Wah, sampe segitunya ya.
    Tapi ide bagus tuh mengikat penghapus ke pensinya sekalian. Jadi kan ga perlu nyari2 penghapus yang nyelip.

    hu’umh….sayanya juga heran…kok sampai segitunya rasanya…xixixi… :D.
    Ide mengikat penghapus diajari sama bapak2 teman kantor Bun… Hehehe…

  4. Cahya says:

    Saya apa ya, ha ha…, mungkin bantal Taz saya :D.

    bantal Tazmania??? Uuu…Tazman itu idola waktu semester 2, 3, karna gebetan ngefans sama si Tazman… Hoho….

  5. Asop says:

    Hiks… sedih juga kalo kehilangan benda yang sudah lamaaaaaaa sekali kita punyai…. ๐Ÿ˜

    he’em Sop.. Beneran deh sedihnya.. Ini gk dibuat2..sungguh nyata… ๐Ÿ˜

  6. Mey says:

    weis sama qt tik trmsuk golongan org2 yg setia hehe..
    jd pgn nulis jg, kepangan rambut yg dipotong jaman SMP. tp lupa dmn naroknya’e ๐Ÿ™‚

    kepangan rambut yang dipotong? eh, berarti rambut dikepang trus dipotong gitu? pasti puanjang tu ya mb rambutnya…. wah..keren…

    jgn lama2 sdihnya, smoga trbiasa dg yg baru ya tik.

    sip deh…. pensil barunya kuisi sama isi pensil yang lama, jadi rasanya hampir sama…hihi…

  7. Orin says:

    Pasti sedih ya mba kalo kehilangan benda kesayangan, semoga segela nge-click dg pensil hijau ๐Ÿ˜‰

    Iya…sedih banget…. ๐Ÿ˜ฆ
    Tapi ya udah deh, ikhlas aja…. Apalagi sudah dikasih gantinya… ๐Ÿ™‚

  8. Mood says:

    Ikut berduka cita atas hilangnya pensil kesayangan, semoga pensil yang baru dapat menggantikannya (walau kenangan tak mungkin dapat terganti)

    Salam.. .

    Amin… Makasih ya Bang Mood

  9. ranselhitam says:

    Saya pernah ngalamin hal yg sama mbak. punya pensil orange manis sekali hasil “ngrampok” milik mas Sigma ๐Ÿ˜‰ sangat nyaman dipake selama bertahun-tahun, kemudian ilang bareng-bareng sama kotak pensilnya hikz.

    weh, hebatnya bisa ngrampok milik mas Sigma… Hihihi….dia mah diminta juga dikasih ya Sash.. ๐Ÿ˜€

    Sampe sekarang aku juga lebih seneng nulis pake pensil mbak, sering diketawain temen-temen kalo pas liputan bareng “kaya anak TK aja pake pensil”. Tapi entah kenapa ya, kalo beli pensil sendiri tuh rasanya aneh, pensil yg aku pake sekarang juga dari hasil “ngrampok” orang hehehe…

    Awas ilang lagi lho! Hehe….

  10. tutinonka says:

    Ya’elaah … pensilnya nggendong setip … hihi ๐Ÿ˜€
    Tt slalu menulis dengan pensil? Nggak pernah pake bolpoint? Nggak takut terhapus kah? Eh mmm … saya memang belum tahu, berapa lama daya tahan goresan pensil di atas kertas ๐Ÿ™‚

    Pernah lah Bun pakai bolpoin, kalo ngisi2 formulir, hehe…
    Daya tahannya lama kok Bun. Sensei pernah nunjukin struktur pembelajaran yang dia buat 20 tahun yang lalu, dan ditulisnya pakai pensil lho Bun..

    Selamat menjalin chemistry dengan pensil baru ya, semoga cinta itu lama-kelamaan akan tumbuh bersemi ๐Ÿ™‚

    Aih…aih…hihi..amin Bun.. :).

  11. alrisblog says:

    Saya juga punya barang kesayangan yaitu sebuah sisir rambut. Sisir ini biasa saya tarok didompet. Sudah saya gunakan sejak tujuh tahun lalu.
    Salam kenal, kunjungan perdana.

    Kunjungan perdana (lagi) setelah lama gk berkunjung ya mas..hehe. ๐Ÿ™‚

  12. edratna says:

    Barang kecil-kecil, yang bagi orang lain tak ada artinya, terkadang kita sayangi karena fungsinya, atau banyak cerita kita bersamanya.
    Saya memahami Titik, karena saya tipe yang awet dengan barang……dan sedih jika hilang, walau sebetulnya buat orang lain itu hal yang remeh temeh.

    Iya Bu..dan pensil itu sungguh penting untuk pekerjaan saya….meskipun saya bisa pakai pensil lain sih..hehe….

  13. fety says:

    penghapusnya lucu nian, mbak titik ๐Ÿ™‚ yakin deh gak ada duanya hi..hi..

    Penghapusnya banyak temennya mb. Tapi pensil dengan penghapus gitu mungkin gk ada duanya…hehehe…

  14. baby DIJA says:

    Dija belom punya pensil Tante…
    nanti kalo suah punya, akan Dija sayangi juga pensilnya

    Nanti kalau d’Dija udah punya pensil, pasti d’Dija bakal rajin nulis ya dik….:)

  15. Elsa says:

    Hehehehee……pencil kesayangan yang tercinta….
    mungkin memang jodohnya sudah sampai disitu aja Mbak
    hehehehee,,,,,

    apa mungkin dia sudah kembali ke Yang Kuasa ya???
    dimanapun dia, semoga dia happy

    Betul betul….di mana pun dia berada, semoga bermanfaat…

  16. Pendar Bintang says:

    Hani termasuk orang yang sayang ama barang apapun mbak…bdw, apa kabarnya??? Asli kangen banget, kirain udah nggak pernah ngeblog lho… (padahal hani yang lama vacuum ya..).

    Kabar baik Hani, tambah ndut ni…hehe… Masih ngeblog kok, meski gk sering2.. Iya ni, aku juga jarang main2 ke rumah Hani, maaf ya……

    Untuk saat ini seringnya baju..sampai2 ama Bunda di sembunyiin karena ampe jelek ๐Ÿ˜€

    Kalau barang lain kek buku gitu bisa ngamuk kalau ada yang lipet, ngotorin atau ngilangin karena Hani bnener2 menjaga milik Hani ๐Ÿ™‚

    Keliatan kalau Hani orangnya ‘open’ sama barang… ๐Ÿ™‚

    #peluk2

    #peluk2 juga

  17. adizone23 says:

    kalo kehilangan barang yang kita sayangi rasanya gimana gitu, pengen menyalahkan diri sendiri saja kenapa bisa terjadi. ๐Ÿ˜€

    Aku pengen menyalahkan tasku, kenapa kebuka sampai isi tasnya tumpah semua.. *padahal itu tas gk bisa mbuka nutup sendiri, hihihi*.

  18. nh18 says:

    Mau tau yang membuat pensil itu begitu istimewa ?

    Yaitu … Penghapus yang diikat pakai karet gelang ituh …

    hahaha

    salam saya Tik

    unik ya, Om…
    wah, jadi kangen….

Any comments?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s