Hiburan Juga Kebutuhan

Melanjutkan postingan yang kemarin nih. Terima kasih banyak ya teman-teman atas masukannya. Seneng banget dapat jawaban yang mencerahkan dari teman semua. Komennya panjang-panjang pula. Hahaha… Dan saya jadi…jadi…errr…jadi mikir-mikir mau beli/enggak. Saya cerita sama teman saya itu kalau saya post di blog tentang iPad. Dan kita sedikit ngobrol sampai saya nemu kesimpulan seperti judul postingan ini. Obrolannya kira-kira begini.

Saya : “aku post di blog, nanyain apa fungsinya iPad dan dapat masukan dari teman-teman. Hmm…jadi pengen nih, secara aku sekarang udah ‘punya’ iPad, punya temen yang disuruhnya aku make”.

Dia : “ya kalau pengen, beli juga gak papa, bagus.”

Saya : “tapi kebanyakan fungsinya buat hiburan sih, bukan yang penting-penting banget..”

Dia : “kita kan memang butuh hiburan to?”

Eh iya ya.. Kita kan juga butuh hiburan. Sesuatu yang bisa menyenangkan hati, kan juga kebutuhan. Makanan batin lah ya. Saya itu kadang merasa bersalah kalau menuruti keinginan dan mengesampingkan apakah saya benar-benar butuh atau tidak. Ya, konsep keinginan vs kebutuhan memang benar-benar mendarah daging. Makanya saya sering butuh penguat kalau kira-kira saya ingin sesuatu. Saya butuh pendapat-pendapat yang mendukung saya bahwa itu bukan hanya keinginan tapi kebutuhan. Hihi….pembenaran si sebenernya πŸ˜› . Seperti beberapa tahun yang lalu waktu mau beli kamera. Padahal kamera poket lho ya. Tapi mikirnya… Lama!! Sampai akhirnya saya patah hati dan saya merasa ini saatnya saya harus beli kamera. Saya butuh kamera untuk mengalihkan perhatian dari kesepian. Kan kalau sepi jadi bisa ngabur ke mana hunting foto. Haha… Eh, berhasil lho. Ini salah satu tips mengatasi patah hati: jalan-jalan hunting foto πŸ˜€ . Nah, jadi begitu, harus menunggu ‘butuh’ dulu baru benar-benar bisa mantabh beli barang yang diinginkan.

Lalu iPad ini gimana? Apa sekarang jadi punya alasan beli? Hiburan kan juga kebutuhan. Hahaha….lihat aja nanti ya… πŸ˜‰

~Tt

20130103-232700.jpg

iPad ‘boleh makai’ punya teman. Ini saya pakai nonton tv.

Advertisements

28 thoughts on “Hiburan Juga Kebutuhan

  1. bebe' says:

    Beli beli beli.. Ahahahaha…
    Tapi emang bener sih, hiburan tuh kebutuhan. Asal ga maksain yang emang ga bisa dibeli, rasanya masih ok lah yaa…

    • celoteh .:tt:. says:

      Masalahnya kemarin habis ngasih hadiah buat diri sendiri juga.. Lha ngasih hadiah buat sendirinya kok terus-terusan. Hahaha…. Gak ada yang mau ngasih hadiah buat diri ini ya? Xixixi…

    • celoteh .:tt:. says:

      Haha…bener, jangan sampai kecanduan. Untungnya kalo utk game saya gak begitu tertarik A’. Dari kecil jarang ngegame di komptr soalnya. Tapi lebih tertarik buat ngeblog or baca e-book wkt di jalan.

Any comments?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s