di akhir Januari

H.a.l.u.u.u…. *pura-puranya dengan nada lemes :D*

Gak terasa ya, sudah 1 bulan kita di duaributigabelas. Sudah tigapuluhhari (hampir 31 karna di sini sudah pukul 20:30), kalau di film 30 hari mencari cinta, sudah dapat tuh *eh, iya gak sih? Atau malah mereka kembali ke sahabat2nya ya? Hihi..lupakan!*. Dan seperti saya bilang hari Senin lalu kalau minggu ini bakal jadi minggu yang (sok) sibuk, ya begitulah. Tapi tetep sempat ngeblog ya? Iya :mrgreen:. Sempat juga mbaca tulisan panjangnya k’Alissa. Keren!! Secara ini cita-citakuΒ πŸ˜€

Jadi ada apa di Januari ini?

Eh, asyik ya ngeblog tiap hari jadi bisa flashback apa-apa yang terjadi di waktu lalu. Meskipun topiknya gak melulu tentang aktivitas sehari-hari, tapi kita sendiri, yang nulis, bisa merasakan feel kita waktu itu. Yak, Januari saya diawali dengan jalan-jalan ke Tokyo. Trus di bulan Januari saya lagi-lagi melewatkan momen bahagia keluarga, yaitu pernikahan ponakan saya dari kk1. Beberapa hari masih bereuforia dengan kumpul keluarga itu. Di samping itu Januari adalah waktu penyelesaian penulisan laporan akhir. Puji Tuhan bisa diselesaikan tepat waktu dan disumbit. Lalu pertama kalinya juga saya masuk ke onsen, tempat pemandian air panas di Jepang yang..begitu deh :D.

Bulan Januari masalah hati aman terkendali, mungkin karna sibuk. Sempat diselingi dua kali intermezzo berintikan rindu, meski rindu yang kedua saya batalkan dengan segera karna sesuatu hal. Tapi entah kenapa, saya justru merasa senang bahkan merasa keren. Puas dan lepas.. Dasar aneh!! πŸ˜€Β Lalu sok-sokan ngomongin bahagia. Lagi-lagi ada hal yang membuat saya tertampar setelah ngomongin tentang bahagia. Tapi puji Tuhan saya sudah menulisnya, jadi bisa dibaca sendiri dan dipraktekin sendiri apa yang sudah saya tulis. Trus..trus…apalagi ya?? Ah, Januari saya terjebak masa lalu. Hahaha…. Ternyata bulan Januari saya banyak menceritakan tentang teman-teman saya dan ceritanya di masa lalu. Hahaha…. Dan terulang lagi semalam (eh, tadi pagi ding), waktu dengerin Tears in Heaven-nya Eric Clapton, saya kembali teringat seseorang di masa lalu. Kalau itu rasanya seperti sudah otomatis deh, tiap denger Tears in Heaven langsung terkoneksi ke sosok dia.

Jadi apa yang paling istimewa dari Januari saya? Mmm…apa ya? Mungkin submit tugas akhir saya kali ya.. Hehe.. Eh, ternyata banyak lagu bertemakan Januari ya, itu artinya banyak yang punya kenangan di bulan Januari..

Iwan Fals – Galang Rambu Anarki ~ lahir awal Januari menjelang Pemilu
Arman Maulana – 11 Januari ~ menikahi Dewi Gita
Glenn Fredly – Januari ~ patah hati di Januari
Rita Effendi – Januari di kota Dilli
Iwan Fals – 22 Januari

Ada yang mau nambahin?

Bagaimana Januarimu, kawan?

Dini Hari Ini..

4:42 JST, masih di sini, sambil dengerin @swaragamafm melalui @jogjastreamers dan mengalun Eric Clapton dengan lagu ini

11 tahun lalu 3 pria memainkan ensamble guitar untuk lagu ini, dan saya memasang foto mereka di dinding kamar berbulan-bulan lamanya. Lukisan pensil salah satu personel ensamble ini jadi cover binder selama semester-semester pertengahan kuliah. πŸ™‚

Pembonceng sejati…

Selamat pagi teman-teman.. Sudah pada sampai kantor/kampus/sekolah kan? Tadi naik apa ke kantor/kampus/sekolahnya? Saya ke kampus naik sepeda, karna kampusnya memang cuma di samping asrama. Dulu waktu jaman S1 malah jalan kaki karna kostan hanya di kampung sebelah kampus. Pernah sih di tahun pertama itu kostnya lumayan jauh, di dekat jalan Solo, tapi ya tetap jalan kaki berangkat kampusnya, baru deh nanti pulangnya ada aja teman UKM yang nganterin pulang. Haha…. Nah, pas SMA, seperti saya ceritakan di postingan Selasa lalu, saya ke sekolah naik sepeda. Jauh sih, tapi karna punyanya sepeda, ya puji Tuhan bisa naik sepeda. Mau naik angkot, duh…mahal di kantong keluargaku. Teman-teman sudah pada bawa motor tu jaman SMA. Parkiran motor dan sepeda dipisah dan teman separkiranku cuma dikit. Haha…. Tapi itu hanya pas kelas 1 & kelas 2 saja, kelas 3 saya bebas dari ngontel ke sekolah πŸ˜€

Di SMA saya, penjurusan dilakukan di kelas 3, jadi masuk kelas 3 teman-teman satu kelas kita ganti. Nah, saya lupa kenapa, tapi waktu itu saya nggak lihat pengumuman di sekolah (mungkin karna malas genjot sepeda ke sekolah kali ya :mrgreen: ). Trus tiba-tiba ada teman saya yang datang ke rumah dan memintaku duduk jejer nanti di kelas, karna yang paling dia kenal dari daftar nama-nama di kelas 3 itu saya. Trus dia kasih rayuannya: nanti berangkat n pulang sekolah bareng wis. Dia kan naik motor dan rumahnya dekat dengan rumah saya, dia di komplek perumahan gitu. Hahaha…..berbinar-binar donk saya mendapat rayuan begitu, artinya tidak ada lagi genjot sepeda ke sekolah yang bikin betis kekar dan kulit hitam… (kalau pas pulang sekolah panas ketis-ketis bo’… :D). OK deh, saya setujui. Deal. Nah, habis itu ada lagi yang datang dengan permintaan serupa: minta duduk jejer saya di kelas nanti. Ah..maaf ya kawan, saya sudah dibooking. Hahaha…..

Ya begitulah, selama kelas 3 SMA saya jadi pembonceng sejati. Tiap hari jalan cuma sampai rumah teman lalu kita berangkat. Kadang juga dia yang jemput saya. Hihi….karna jejer terus di kelas lama-lama hafal juga kebiasaan masing-masing. Dia cewek manis dan lembut, sedang saya? Heuheu…gak bilang-bilang deh :P. Pernah ada kejadian yang bikin dia ingat terus sama kekonyolan saya. Waktu itu hari Senin, setelah upacara adalah pelajaran Biologi. Saya lupa sama sekali kalau hari itu ulangan dan saya tidak belajar malamnya. Pas sampai kelas heran lihat teman-teman pada belajar dan terungkaplah bahwa hari itu ada ulangan. Hah?! Panik kelabakan karna saya benar-benar tidak belajar, padahal sudah mau bel untuk upacara yang berarti saya tidak punya waktu untuk baca-baca di kelas. Sreeet…akhirnya ide brilian muncul. Saya sobek buku catatan saya di materi yang akan diujikan lalu saya lipat dan bawa ke upacara. Berhubung saya mungil jadi berdiri di belakang. Selama upacara saya gak peduli amanat pembina, yang ada saya mbaca sobekan buku saya itu. Hahaha….konyol!!

Terima kasih ya jeung E sudah nebengi saya tiap hari selama setahun, sudah jadi sahabat baik selama kelas 3 SMA & hingga saat ini. May God bless u, dear… :-*

/

Titik

(sok) fotografer :))

Ternyata batas ‘pengumpulan’ foto buat Turnamen Foto Perjalanan Ronde ke-12 dengan tema Fotografer berakhir hari ini. Saya kan belum setor (emang harus setor?? πŸ˜€ ). Sekalian saya mau narsis. Lho? Kan yang disetor harus foto jepretanmu sendiri, jadi pasti gak ada kamunya donk. Iya…tapi saya mau sekalian narsis kok… πŸ˜€

Jadi udah pada tau kan kalau saya sekarang pegang kamera kaya di header itu. Tapi jujur aja, saya belum bisa make :D. Gapapa deh, saya penganut learning by doing, kalo sering melakukan lama-lama bisa juga kan? Hehe… Berhubung pemula, jadi sering dipotoin sama teman-teman kalau saya lagi belajar. Dan hasil foto teman yang moto saya lebih bagus dari hasil foto saya. Hahaha….. Sini takpameri saya yang lagi bergaya potograper.

ada yang mau belajar, ada yang mau jadi model :D

ada yang mau belajar, ada yang mau jadi model πŸ˜€

foto jempolku mb...

belajar manual focus..

cek hasilnya :D

cek hasilnya πŸ˜€

ini waktu ikut GAnya Niee

ini waktu ikut GAnya Niee

Japanese photographer ^_^

Japanese photographer ^_^

Gimana….gimana?? Cukup OK kan gayanya? Hahaha….. Tapi ada gaya yang lebih heboh lagi yang ternyata ditangkap kamera iPhone-nya kawan.. Mau masang udah geli dulu….

nyaris ngglangsar... :))

nyaris ngglangsar… πŸ˜†

Haha….dasar pemulaaaa!! Padahal kan itu LCDnya bisa diputar-putar kalau mau ambil dari angle rendah ataupun tinggi. Tapi saya tu masih ngerasa aneh kalau nggak nginceng. Sekali lagi, maklum pemula πŸ˜† .

Foto yang paling saya suka tentu saja foto di header itu.. Gak usah diupload di sini lah ya, udah lihat semua. πŸ˜€

Beberapa waktu terakhir kameranya cuma duduk manis di kamar. Masih belum bisa belajar lagi. Seringnya malah cuma pakai iPhone karna yang selalu dibawa. Kemarin temanku nanya: “lho, kameranya terus buat apa kok cuma ditaruh tok?” Kujawab: “buat gantungan kunci!!!” Malah dibalas: “Ooh…takkira buat ganjelan pintu!!”. Acem! πŸ˜€ Besok lah kalau sudah selo jalan-jalan belajar motret lagi. πŸ˜€

Nah, foto yang mau saya setor ke turnamen foto perjalanan yang ini aja…

rame-rame jepret pinguin..

rame-rame jepret pinguin..

Foto terakhir saya ambil tahun kemarin waktu jalan ke Hokkaido.

Dah ya…besok posting lagi. Hari ini udah posting dua kali. πŸ˜€

Selamat malam semuanya… Oyasumi πŸ™‚

Titik.

Selasa Ini

Selamat pagi.. Gimana hari Seninnya? Lancar? Puji Tuhan.. Senin saya juga lancar, satu target hari Senin kelar meski baru pulang tengah malam. Meskipun ada kejadian yang gak mengenakkan di tengah-tengah juga, tapi bukan ke saya sih, ke teman saya. Berhubung saya ada di lab juga, jadi ikut gimanaa gitu. Tapi udah gak papa kok.

Mau ngelanjutin postingan kemarin ah. Jadi kemarin kan banyak yang komentar kalau pertanyaan teman itu ada unsur ‘maunya’ malah ada yang nebak saya bakal jadian sama dia. Alamak…unyu kaya anak SMA nih πŸ˜› . Habis kita ngakak gara-gara saya bingung jawab pertanyaan ‘kenapa’-nya itu, dia lalu kasih saya rahasia disayang suami menaklukkan laki-laki. Hahaha… Ini dari perspektif pria, secara yang ngomong cowok. Katanya: 1) kamu tu harus pinter masak, Tik. Nah, untunglah ya saya ni sekarang lagi suka masak, meskipun belum bisa dibilang pinter. Jadi deh saya jawab: centrang! 2) Kamu yang keibuan gitu sikapnya. Rrr…kalau yang ini saya gak tahu, apa saya udah keibuan atau belum. Jadi saya jawab: tanda tanya. 3) Kamu jadi orang harus gemati/penyayang. Menurut saya, itu salah satu sifat saya. #eeaaa… Jadi: centrang bro… 4) Ramah! Ah, aku ramah banget bro, sampai-sampai yang belum kenal aja kuramahin and akhirnya kena tipu deh… eh…no mention tapi udah pada tahu kan? Haha…. 5) Jangan tunjukkan kalau kamu lagi nyari cowok, jangan cengeng, jangan terlalu melow. Sreeet…saya langsung buka timeline FB saya, ngeliat-liat status-status terakhir. Dan eh, udah gak ada yang menye-menye lho.. Gombal sih banyak. Hahahaha…. Ya sudahlah ya, yang terakhir dan terdahsyat yang memangkas semua dari nomor 1 sampai nomor 5 sih ini: 6) Jadilah dirimu sendiri. Hahahaha…. Centraaaaang!!! Jadi begitu teman-teman. Buat saya sih, kalau belum ya belum aja. Mau udah menuhin semua kriteria yang disebut itu, kalau memang belum ketemu ya belum ketemu aja. Tapi kalau udah ketemu, biarpun ada syarat yang terlewat, jadi-jadi aja tuh. Ya gak? πŸ˜› Hihi….kalau tentang teman itu, saya temenan biasa aja, gak deket-deket banget lah, biasa. Saya sama dia udah temenan sejak SD! SDnya beda sih, tapi kakaknya seSD sama saya, jadi udah kenal. SMP, SMA bareng. Deket pas SMA karna sama-sama ikut PMR dan Pramuka (kayanya sih semua anak sekolah ikut Pramuka ya? :P). Trus dia kalo berangkat sekolah kan pasti lewat depat rumah saya, nah kalau pas hujan kan saya males naik sepeda ke sekolah (iyaaa bo’, saat yang lain-lainnya motoran ke sekolah, saya nyepeda… :D), jadi saya nunggu angkot depan rumah. Kalau ngepasi dia lewat, berhentilah dia dan nebengi saya. Hihi…dianya kan pendiem, jadi sepanjang jalan kalau saya gak ngajak ngomong, ya bakalan diem-dieman sampai sekolah :D. Pernah suatu hari saya boncengin gabah pakai sepeda buat dibawa ke penggilingan padi. Dia lihat donk. Dan ini jadi kenangan termanis dia tentang saya. Haha.. Lha iya, tiap kali ketemu masih aja ingat hal itu: kamu masih sok boncengin gabah ke selepan, Tik? Haha…. Dia pasti ngerasa saya ini macho πŸ˜† . Ah, sudahlah…kok jadi ngomongin dia. Hahaha…. Cerita hari ini yuk…

Hari ini kampus lengang. Ada ujian penerimaan mahasiswa baru di kampus. Ini ujian sesi yang kedua setelah 2 minggu lalu ada ujian penerimaan mahasiswa baru juga. Kemarin teman saya bilang: besok gak usah ke kampus, gedungnya dipakai buat entrance examination. Tapi saya ngeyel dan tetap datang ke kampus. Lha wong saya di lab gak ada urusannya sama ruangan-ruangan yang dipakai tes. Tadi liat adik-adik SMA pakai baju resmi gitu. Cakep-cakep ih… Hehe…

O iya, pagi tadi ada yang ngechat di FB, dan nanyain tentang hubungan saya dengan seseorang di masa lalu. Hellooooo…..ini sudah duaributigabelas, Saudara!! Dan masih nanyain yang dulu-dulu juga?? Saya aja udah move on, kenapa kalian gak move on move on sih?? *gemes* Ya sudah lah, biarin aja. Saya mah mau hidup tenang, kerjaan banyak ini, nikmati aktivitas saja. Ya gak temans? πŸ˜€

OK deh, udah waktunya makan siang. Saya makan siang dulu yaaa….. Si yu :-*

Titik

Pertanyaan sulit

Beberapa waktu lalu ada teman yang ujug-ujug nyapa di YM. Udah lama ni anak gak nyapa, maklum udah punya pacar. And yes, saya pun langsung menebak: “kamu pasti lagi patah hati kan? atau lagi gak punya cewek kan? makanya nyariin aku, ya kan kan kan?”. Hihihi…GR. Ternyata tidak, teman-teman, dia masih tetep punya pacar tapi lagi pengen udahan. Muahaha…gimana sih kamu, sini aja nyari gak nemu-nemu, situ yang udah dapet malah mau udahan. Kadang dunia ini memang terbolak-balik. Dan curhat pun dimulai, dia cerita sana sini. Udah selesai curhatnya, dia balik nanya ke saya: “kamu sendiri gimana?”. Ya saya jawab jujur apa adanya donk, secara saya memang gak suka bohong (halah!): “aku masih jomblo *nyengir*”. Trus dia nanya: “kenapa?”. Saya jawab lempeng: “ya, belum ada aja”. Eh, masih dilanjut pertanyaan lagi: “kenapa?”. Huwaaaaaaa….lha gimana ngejelasinnyaaaaa???? “Yaa belum ada yang mauuuuuuuu!!!”. *lari ke pojokan ndepipis sambil pasang emoticonΒ :tears:

Hahaha…bohooooong!! Aslinya gak mimbik2 gitu ding malah ketawa ngakak :D. Kamu ini lho, kasih pertanyaan kok susah dijawab :D.

Selamat hari Senin ya teman-teman. Minggu ini bakal jadi minggu yang super sibuk buat saya. Tetap semangat dan tetap berhahahihi meski sibuk mendera. Teman-teman juga yaaa……

Salam semangat,
Titik

Weekly Photo Challenge: Love

Selamat hari Mingguuuuuu…..

Hari Minggu haruslah diisi dengan keceriaan. Yang kemarin ya sudah lah ya, kita move on saja dan menunggu pemenuhan janji-janji mereka. Soalnya cape juga mikirin itu terus sementara masih banyak hal lain yang harus dipikirin. Dan…mari melembutkan hati dengan cintaaa.. Kata Agnes n Titi DJ: hanya cinta yang bisa mendamaikan benci. Jadi biar perasaan bencinya (eh sebenarnya gak benci sih, cuma gak suka aja πŸ˜€ ) hilang, jadi mari bercinta, eh maksudnya ngomongin cinta.

Cinta itu…..

love

Silakan definisikan sendiri cinta itu apa yaa… lagi gak bisa bikin kata2 bagus :D. Tapi seperti foto di atas, sampai memutih rambutnya, mereka tetap bersama, saling menolong, saling setia. Wiuuuw…indahnya memiliki cinta tulus begitu. Aku mauuuu…….

Selamat hari Minggu, mari bagikan cinta ke seluruh dunia… God bless you…

Salam,
Titik