Sakit di Rantau

Kemarin ada yang nyapa di whatsapp: “Titik, aku opname 3 hari, di negeri orang, sendirian pula… Hikz sedihnya..”. Do’i temen jaman kuliah dulu, beda jurusan beda angkatan tapi ya akrab aja dari dulu. Dia kerja di perusahaan Jepang yang sekarang ditempatkan di Thailand. Dia ini cowok, jadi pastilah berat ngerasain sakit, sendirian, di negeri orang pula. Ngerasain sakit di mana-mana memang gak enak ya.. Terlebih lagi saat jauh dari keluarga. Serasa rindu sentuhan perhatian mereka #halah..

Saya ni udah merantau sejak 12 tahun yang lalu waktu mencari ilmu di kota Jogja (ketahuan umurnya deh 😀 ). Tapi semasa kuliah saya lupa apa pernah sakit yang sampai ngglethak atau tidak. Saya cuma ingat waktu udah kerja itu saya pernah sakit yang sampai ngglethak satu kali. Ndilalahnya kok ya Bapak pas telpon jadi tahu saya sakit trus nyuruh saya pulang saja. Saya trus dijemput kakak dan dibawa pulang. Tidak jadi sakit di rantau tapi sakit di rumah :D. Tapi pas sebelum saya dijemput kakak, saya sudah ‘dirawat’ oleh ibu kost. Dibikinin bubur buat sarapan, trus dibawain susu beruang juga sama teman yang jenguk. Orang-orang di sekitar pun menjadi keluarga terdekat saya.

Kalau sekarang, perantauan saya lebih jauh lagi, tidak seperti dulu di Jogja yang kalau sakit bisa dijemput kakak lalu pulang. Tapi Puji Tuhan saya jarang sakit. Rasanya baru sekali ini saya musti ngglethak plus kehilangan suara. Tapi sekali lagi, orang-orang di sekitar kita adalah keluarga kita. Jadilah meski jauh dari keluarga, masih ada orang-orang di sekitar kita yang memberi perhatian. Puji Tuhan.. Ada yang masakin buat sarapan, maksi, & dinner (duh, saya berasa manja banget sampai makan pun dibikinin.. Hiks.. 😦 ). Ada yang ngasih obat (padahal saya bawa obat juga, tapi tetep terima kasih Kin san). Ada yang di jauh sana kasih perhatian lewat YM (makasih ya mbak’e). Ada yang lewat whatsapp juga. Walah, heboh bener ya.. Tapi saya bersyukur karna saya tidak sendirian. Terima kasih keluargaku yg jauh & teman-temanku yang jauh maupun dekat atas perhatiannya. Sebentar lagi saya sembuh kok. Soalnya besok mau liat air terjun yang beku jadi es. Sembuh belum sembuh saya mau ikut ^_^. Semoga aja udah 😀

Ya udah, saya mau bangun lalu makan, minum obat, tidur lagi. Kalo gak lagi sakit pasti enak banget tuh, tidur-makan-tidur :D.

Teman-teman jaga kesehatan yaa…. Sakit itu gak enak meskipun apa-apa disediakan. Mendingan sehat & apa-apa disediakan. Haha…. #yaiyalahcumi…. 😀

Bro di Thailand, cepet sembuh yaaa….