tak cukup

aku tak cukup indah untuk bisa mengindahkanmu..

aku tak cukup baik untuk bisa membaikkanmu..

aku tak cukup mulia untuk bisa memuliakanmu..

aku tak cukup sempurna untuk bisa menyempurnakan hidupmu..

 

aku hanya punya sepotong hati yang mencintaimu dengan segala keterbatasanku..

dan cinta akan menjadikan segalanya cukup…

 

141210.22.11

copas dr status dgn sedikit modifikasi

Masih ada orang baik di dunia ini…

Judulnya panjang ya. Biarlah. Memang dalam satu kalimat itu inti dari tulisan saya kali ini. Ya. Saya mau bilang bahwa: Masih ada orang baik di dunia ini.

Cerita saya ini mungkin sederhana. Tapi karena rasa syukur saya sehingga saya ingin bagikan buat teman2. Ceritanya sore tadi saya ada acara buka puasa bersama di kantor pkl.16.00. Saya pulang dari kantor pkl.15.00, berniat mandi lalu berangkat ke kantor lagi. Tapi ternyata ada sedikit masalah di kost sehingga saya harus selesaikan masalah itu terlebih dahulu. Selesai itu saya bergegas mandi & berangkat. Saya hanya membawa 1 dompet berupa tempat handphone yang saya gantung di gantungan sepeda motor. Saya memacu sepeda motor dengan lebih cepat. Setelah hampir sampai kantor, saya melirik ke gantungan motor dan ya TUHAN!! Dompetku gk ada di gantungan!!! Ya Allah.. Semua-muanya ada di sana: hanphone 2 biji, sim, stnk, atm, uang, uang ‘organisasi’, beberapa kuitansi. Ya Allah……….

Saya memutar motor balik. Memeriksa sepanjang perjalanan yang saya lalui, berharap ada kantong kotak berwarna coklat tergeletak di jalan. Sepanjang jalan saya tak henti menyebut namaNYA, sambil gemeteran tentu saja. Saya teliti pelan2, terutama di polisi tidur & jalan berlubang. Sampai tiba kembali di kost, tak jua saya temukan. Saya ambil kunci kamar & tangan saya kesulitan memasukkan anak kunci ke lubangnya karna tangan terserang tremor hebat. Begitu berhasil, saya sapu setiap sudut kamar dengan pandangan, meski saya yakin betul bahwa dompet saya sudah tergantung di motor dan bukan tertinggal di kamar. Tentu saja saya tak menemukan yang saya cari. Ya Allah……

Dengan hati pasrah untuk kehilangan (lagi), saya berangkat lagi ke kantor. Puasa cukup mengingatkan saya untuk sabar. Ah,syukur padaMU ya Allah.. Pelan2 saya menuju ke kantor. Saya tanyai orang2 yang ada di pinggir jalan apakah melihat dompet terjatuh atau tidak. Tidak ada yang melihat. Sampai di polisi tidur berikutnya hendak saya bertanya di sebuah warung, bapak di warung tersebut mendahului bertanya: “mbak kehilangan sesuatu ya?”. Sedetik itu juga saya merasakan kelegaan dan melihat harapan. “Iya Pak,saya kehilangan dompet berisi hp, bla bla bla.” Bapak, Ibu, dan seorang pemuda yang ada di warung tersebut sangat mengerti kegelisahan saya. Beliau segera menyerahkan dompet saya dan meminta saya memeriksa kembali isinya. Puji Tuhan, alhamdulillah, syukur kepada Allah. Ucapan syukur meluncur dari mulut saya. “Terimakasih Pak, Bu, Mas.” tak henti2 saya ucapkan.

Ah,sungguh bersyukur saya kepada Tuhan bahwa Dia memiliki umat yang berhati baik, tulus, dan ikhlas membantu. Beliau bahkan sudah berniat mengembalikan dompet saya pada alamat yang ada pada dompet saya. Sungguh mulia niat beliau di zaman seperti ini. Semoga TUHAN melimpahkan berkat yang berlipat ganda pada Bapak sekeluarga. Semoga rahmat TUHAN senantiasa tercurah,terlebih di bulan ini, bulan yang penuh berkah.

Terimakasih TUHAN karna masih izinkan saya ‘merawat’ barang2 saya ini. Terimakasih terus ingatkan saya akan sebuah titipan yang setiap saat bisa diambil. Terimakasih terus ajarkan pada saya tentang kesabaran & keikhlasan. Terimakasih..

Masih ada orang baik di dunia ini. Dah hari ini saya telah buktikan…

.:tt:.
8.9.9