Sedang Perempuan o^_^o

Ini masih ada hubungannya sama postingan sebelumnya kali ya. Jadi, saya merasa semakin ke sini semakin menemukan keperempuanan saya yang pernah ngumpet entah di mana. Hehe… Ada hal-hal yang dulu tidak pernah terpikir untuk dilakukan dan sekarang saya lakukan. Misalnya: dandan! Dulu kalau ngeliat kakak repot banget mau berangkat kerja musti bikin alis dulu, celakan dulu, dkk, saya pasti bilang: “besok kalau aku dah kerja kaya’nya gak bakal serempong itu deh, paling pol bedak dan lipstik”. Dan itu memang kejadian selama 5-6 tahun terakhir. Nah, berawal dari kakak yang ikut bisnis Ori*****, saya jadi pesen-pesen kosmetik yang ada di katalognya. Cuma dua ding: eyeliner dan maskara. Berhubung punya, saya jadi belajar memakainya. Awalnya belepotan gak rata gitu. Akhir-akhir ini sih sudah lumayan rapih hasilnya. Jadi ritual pagi sehabis mandi kini bertambah, kalau tadinya cuma sisiran, pelembab, bedak & lipstik; sekarang bertambah dan berbalik jadi oles pelembab, pakai eyeliner, jepit bulu mata, pakai maskara, lipstik, bedak, dan terakhir sisiran. Ih…kecentilan banget ya… 😀 Biarin ah, saya kan perempuan ^_^ . Kadang-kadang kalau pas lagi males ya back to before, bedak-lipstik doang. Untuk alis memang gak kesentuh, saya prefer merapikannya daripada melukis alis dengan pensil alis. Waktu ‘bersih2 muka’ sepulang dari Jepang kemarin dulu, alis saya dibentuk dengan dicabut dan jadi kaya yang di foto gravatar itu. Saya suka dengan bentuk alisnya, jadi sekarang tinggal merapihkan lagi mengikuti bentuk itu. Tapi gak semulus harapan sih, habis sakit juga kalo nyabut sendiri, hihi…. Jadilah alisnya sekarang melebat lagi. Gpp deh, masih membingkai muka dengan baik kok 😉 . Trus, habis dandan gitu ada bedanya gak? Mmm…kayanya sih ada. Liat deh perbedaannya:

20130830-105501.jpg

Beda kan, kan kan kan?? *maksa*. Btw mata saya gede sebelah ya ternyata, hihi…..

Misal kedua adalah: suka asesoris! Yang ini kayanya ada pengaruh dari ponakan yang punya koleksi asesoris deh. Saya jadi kadang milihin asesoris yang ada di lemarinya. Kalung misalnya. Masih belum terbiasa sih, cuma kadang-kadang sudah make, baik saat casual maupun saat formal seperti kondangan.

saat santai & saat formal

saat santai & saat formal

Waktu Omietha liat foto itu di FB dia komen (via omongan gak ditulis di FB): “Ih..gaya pake kalung segala”. Dan dijawab: “Ih, dibilang lagi perempuan!!” 😉 .

Tunggu-tunggu, belum selesai kecentilannya. Masih ada satu lagi yaitu: kutek kuku. Hihihihi…. Kuku jari jemari saya sebenernya buntek-buntek. Gak lentik gitu deh. Tapi biarin ah diutak atik. Tapi kutek ini paling gak bisa bertahan lama. Baru beberapa jam dioles juga udah rusak di mana-mana. Haha…. Kecuali kutek di kuku kaki, soalnya kan gak dipakai aktivitas sebanyak tangan ya, gak nendang-nendang juga 😀 . Ini ni keisengan saya mainan kutek. Newbie jadi wajar ya kalo berantakan.

mau bikin converse tapi kuteknya kekentalan... Blepotan deh, kaya pake tipe-x :D

mau bikin converse tapi kuteknya kekentalan… Blepotan deh, kaya pake tipe-x 😀

beberapa jam kemudian udah ngelupas di sana/i karna ketebelan :))

beberapa jam kemudian udah ngelupas di sana/i karna ketebelan :))

20130830-112531.jpg

udah pake wedges tapi masih pake ransel.. ah…

Centil yaaa?!! Iyaaaaa…. Biarin ah, mumpung sedang keperempuan-perempuanan. ^_^

Kamu, dandan juga gak? 😉

#another narcis elegant post 😉