Mb Tanti mana?

Wuaa….pertanyaan yang membuat hatiku berdesir. *halah! lebay! xixixi..*

Jumat kemarin mas Krishna dan mama’nya ke Jogja. Biasanya kalau ke Jogja kan artinya ke tempat tantenya inih. Jadi begitu turun dari bis, langsung deh nanya ke mama’nya: ‘mbak Tati ana?’ Sama mama’nya dijawab kalau mb Tanti gk ada di sini. Trus habis urusan selesai, mas Krishna sama mama’nya ke kantor bapak yang juga ada di Jogja. Main-main sama komputer di kantor bapaknya. Wuih, gayanya udah ky programer aja. Hihi… 😀

Sorenya pas pulang, mas Krishna nanya lagi: “Mbak Tati ana?” Mungkin mas Krishna bingung, ini ke Jogja tapi kok gk ke tempat mb Tanti sih???

Sabtu malem mas Krishna telpon tantenya ini pakai skype. Belum muncul gambarnya udah kedengeran teriakan: “Ao”. Hihi…sapaan yang paling menyenangkan. Mas Krishna cerita, tadi mas Krishna nyanyi ‘naik teta api’ di depan pas perpisahan kakak2 playgroup. Trus mas Krishna terima raport. Dibacain hasil raportnya sama mama’nya: mas krishna udah bisa berdoa dengan suara nyaring, mas krishna udah bisa ngembalikan mainan dan nata sepatu sendiri, mas Krishna udah biasa cuci tangan sebelum makan (di rumah juga jadi terbiasa: kalau mau makan harus cuci tangan dulu dengan sabun), udah berani nyanyi di depan kelas, udah bisa ngitung, udah bisa mewarnai meskipun gk selesai (hehehe…mamanya ketawa mbaca bagian ini). Sekarang mas Krishna udah pinter, gk nangis lagi kalo di sekolah, gk nakal lagi sama dik Ganesh (eh, emang dulu nakal ya? Hihi…gk juga, cuma kadang cemburu kalau mama’nya kasih nenen buat adiknya.)

Jadi kangen sama kamu mas..mas… Gemes!

This slideshow requires JavaScript.

d’Krish gk bisa ngumpet..

Ponakan sy yang paling sering sy ceritakan di sini, d’Krishna, tadi pagi bikin sy dan mbak yang momong tertawa geli. Tadi pagi sy berangkat kantor dr Purworejo, mampirlah ke rumah d’Kris. Sampai di sana, mbak yang momong lagi nyari-nyari d’kris ke tetangga-tetangga. Ngumpet dia. Tapi begitu sy sampai depan rumahnya dan motor sy matikan, tiba-tiba terdengar suaranya: ‘Tatii…Tatii….‘ (maksudnya mb Tanti, panggilan sy di rumah). Sy tolah-toleh dan..hiyaaa…ketemu deh tempat persembunyian d’Kris.. Gk bisa ngumpet deh kalo mb Tanti dateng… Hihi…dia langsung menemui sy dan salim… Anak manis… 🙂

Kata mbaknya, d’kris kadang susah disuruh pulang kalo lagi main sama temen-temennya di lapangan badminton atau di tetangga. Tapi kalo dibilang: “tuh, mb Tanti datang”, langsung deh d’kris mau pulang. Hihi….asal jangan sering-sering dibohongi ya mbak, kasihan..

Kata mama’nya, d’kris sekarang dah ‘belajar’ sekolah. Cuti mama’nya dah hampir habis. Karna sekarang dah punya adik baby, jadi mbak yang momong bertugas momong adiknya. Nah, d’kris rencananya dititipkan di TPA. Biar besok gk kaget, sekarang belajar dulu. Pertama kali sekolah, d’kris bawa tas punggung isinya susu. Sampai di sekolah langsung tidur di lantai dan ngedot. Hoho… Trus waktu teman-temannya yang ikut kelas PAUD diajak menggambar, d’kris pun ikut menggambar. Menggambar “uwa tadaa” (ular panjang) atau “teta ati tadaaa” (kereta api panjang) yang intinya mencoret dari ujung kertas ke ujung lainnya. Hihi..yang penting kan panjang ya dik.. Besoknya d’kris udah dikasih seragam. Pagi-pagi habis mandi udah dipake’i seragamnya. Dan tiap liat teman-teman yang berangkat sekolah, d’kris akan nyeret-nyeret mama’nya: “ma, yah” (ma, sekolah). Haha..padahal temen-temennya berangkat pukul 06.30, sedangkan d’kris masuk pkl.08.00. Haha..namanya anak-anak, pasti semangat dengan sesuatu yang baru.  O iya, di sekolah d’kris udah mau gabung sama teman-temannya meski bolak balik masih noleh liatin mama’nya.  Tadi waktu sy mampir, kebetulan d’kris lagi libur sekolahnya, jadi gk bisa liat kehebohannya deh…

D’kris sekarang lagi suka main lego. Dia akan cari lego yang paling panjang, dia kumpulkan dan disusun sampai tinggi. Kalo sudah selesai dilepas lagi, dicampur dengan lego yang lain, dikumpulkan lagi yang paling panjang dan disusun lagi. Hihi…senang ngeliatnya. Dan d’kris pun narsis gk ketulungan. Kalau lagi pegang hp mama’nya gayanya dibalik ky ABG mau foto narsis itu, trus bilang: “atu wa da..ciss”. Hihi..padahal gk dipencet juga tombol capture‘nya :P. Nah, kalo sy datang, sudah pasti deh dia minta liat foto-fotonya di hp sy, dan tentu sj minta foto..

Kalau sore hari liat pesawat terbang, d’kris bilang: “Tati dja aik wat ded’da” (mb Tanti kerja naik pesawat terbang). Haduh dik, mb kerja naik pesawat terbang baru berapa kali. Hihi… Mungkin pernah diceritani mama’nya kalo sy sedang di tempat jauh, kerja, dan ke sananya naik pesawat terbang. D’kris juga seneng banget liat kereta api, baik gambar maupun beneran. Kalo buka internet, pasti deh minta dibukain gambar kereta api. Nah, kalo lagi rewel juga sering dibawa bapaknya ke stasiun deket rumah buat liat kereta api. Pasti langsung gembira… 😀

D’kris juga suka nonton bernard bear & serial Krisna. Kalo udah nonton, gk bisa diganggu deh. Biasanya duduk sambil tumpang tali (selonjor, salah satu kaki ditumpangkan di kaki lainnya). Betah dia berlama-lama dalam posisi itu. Kalo dalam posisi berdiri dan lagi serius, dia akan sedakep. Hihi…ky orang tua aja..

 

d'kris 9 bulan, suka sama binatang... 🙂

 

d'kris 1 tahun, sukanya masukin mainan trus dikeluarin lagi, dimasukin lagi. Ini lagi masukin mobil2an kecil ke plastik. Habis itu dikeluarin lagi dan dimasukin lagi..

 

lebaran kemarin, d'kris berenang bareng sepupu2nya... Seneng deh...

serius nonton serial Krisna... Sedakep.

lagi menggambar apa tu dik??

 

mainan lego...dikumpulin yang paling panjang, disusun, dibongkar lagi, dicampur lagi, dikumpulkan lagi... hehehe.... seneng ya dik...

habis mandi, foto dulu donk... 😀

karna sering ikut ngitung "atu, uwa, eda", jadinya banyak foto2 d'kris dalam senyum lebar, karna pas bilang "eda" pas cekreek.. 😀

d'kris dan mama

mas krishna sayang dik ganesh.. selisih 2 tahun persis.. besok ulang taunannya barengan ya dik... 😀

Lho, jadi galeri fotonya d’krish deh… Hihi…gpp ya dik. Siapa tau ada temen balita yang main ke sini dan naksir… Hehe… 😛

jogja,20012011

Boneka Tutel Lila

Kemarin saya lihat ponakan saya bermain-main dengan boneka kura-kura. Akhir-akhir ini saya lihat dia senang sekali bermain dengan mainannya itu. Wajahnya begitu sumringah waktu memamerkan boneka itu pada saya, lalu memainkannya, mengobrol dengan boneka itu seolah dia dapat bicara. Saya tersenyum dan bahagia melihatnya. Tapi, sore tadi saya lihat ponakan saya murung sambil memeluk boneka kesayangannya itu. Saya dekati dia dan pelan-pelan saya tanya.

“Sayang, kenapa nggak mainan sama bonekanya? Tu bonekanya nunggu diajarin nyanyi sama Lila.”

Ponakan saya tetap diam sambil memeluk boneka kura-kuranya. Mulutnya manyun.

“Kak Lila, aku sakit dipeluk kakak kenceng-kenceng. Ayo main kakak.” saya berbicara sebagai boneka dengan logat kanak-kanak. Lalu ponakan saya membuka mulutnya.

“Tante, kak Derby sudah mau selesai liburannya. Nanti kalau kak Derby pulang, si Tutel pasti diambil. Lila nggak bisa main sama Tutel lagi.”

Derby adalah ponakan saya dari kakak pertama. Sedang Lila adalah ponakan saya dari kakak kedua. Saya sendiri anak ketiga. Derby 1 tahun lebih tua dari Lila. Derby sekolah di kelas 1, sedang Lila masih TK. Seminggu yang lalu Derby datang menitipkan Tutel, boneka kura-kuranya, pada Lila karna dia akan pergi liburan bersama orang tuanya ke luar kota. Seperti halnya Lila yang sangat menyayangi Tutel, Derby pun sangat menyayangi Tutel. Karna itu Derby menitipkan Tutel dengan alasan supaya Tutel tidak sendirian di rumah. Lila senang sekali bisa bermain-main dengan Tutel selama Derby pergi. Tapi rupanya Lila berat hati ketika tiba waktunya boneka titipan itu akan diambil pemiliknya.

Saya mengusap kepala Lila, mencoba membuatnya merelakan Tutel diambil pemiliknya.

“Sayang, Tutel juga suka main-main sama Lila. Tapi, rumah Tutel bukan di sini. Rumah Tutel ada di rumah kak Derby. Tutel pasti kangen juga sama rumahnya.”

“Kalo gitu kita anter Tutel ke rumah kak Derby, trus kita bawa ke sini lagi ya Tante.”

Hmm…bagaimana saya harus menyadarkan Lila bahwa boneka itu bukan miliknya? Dia hanya dititipi.

“Sayang, nanti kita beli boneka kura-kura yang lebih bagus ya. Tapi, Lila harus kasih Tutel ke kak Derby kalo kak Derby ambil, karna Tutel itu milik kak Derby dan kak Derby juga sangat sayang sama Tutel. Lila nggak boleh sedih kalau nggak bisa main-main dengan Tutel lagi, karna nanti Lila punya boneka baru lagi buat gantiin Tutel. Ya.”

“Bener Tante, Lila dibeliin Tutel baru?” Lila bersemangat sambil menatap saya penuh harap. Saya mengangguk sambil tersenyum.

“Horee…” Lila mengangkat kedua tangannya sambil berteriak lalu berlari berputar-putar.

Ah, ponakan-ponakan kecilku. Kalian adalah gambaran kehidupan dalam sebuah kepolosan. Tante menyayangi kalian.

Kamar, 281210, 06.10

Fiksi

—————————————————————–

Hikmah:

  1. Tidak ada yang kita miliki di dunia ini, semua hanya titipan. Ketika Sang Pemilik hendak mengambilnya, kita harus ikhlas merelakannya.
  2. Ada yang datang, ada pula yang pergi. Ada yang pergi, akan ada yang datang yang lebih baik lagi. Percayalah.
  3. Hikmah dapat diambil dari mana saja, termasuk dari hal kecil tentang boneka kura-kura Lila 🙂
Artikel ini diikutkan pada Kontes Unggulan Cermin Berhikmah di BlogCamp.
*terimakasih kepada BunAff yang telah menjadi proffreader tulisan ini sebelum diikutkan dalam KUCB. Luv u Bun. Hug.*

KHITAN

Biarpun judulnya sama dengan postingan Om Nh yang ini, tapi ceritanya beda lho. Hehe…

Sabtu kemarin ponakan saya dikhitan. Mumpung liburan dan memang sudah lama dia ingin dikhitan waktu naik kelas 2 SMP (sudah kegedhean belum si, soalnya di tempat saya rata2 usia segitu baru dikhitan).

Ponakan sy ini dulu tinggal di rumah kakek-neneknya (serumah dengan sy) sejak sebelum TK sampai lulus SD. Baru kemudian masuk SMP di kota orang tuanya, Gombong. Itulah mengapa sy sangat dekat dengan ponakan ini. Dia supel, lucu, menyenangkan. Kreatif pula. Pernah saya tuliskan kisahnya di sini (waktu itu dia masih kelas 3 atau 4 SD).

Dan Sabtu kemarin, saya melaju dari Jogja ke Gombong dengan sahabat saya Jeung Vega Ngatini (alias motor dengan merk yg sama) karna udah kranthil, ketinggalan Bapak yang sudah berangkat ke Gombong duluan bersama kk1. Sampai di sana ponakan sudah mandi dan siap berangkat ke pak mantri. Bertemu dengan sy yang sudah lama tidak ketemu, dia cium tangan dan seperti biasa bercanda-canda ini itu. Sy perhatikan, hmm dia sudah gedhe, suaranya sudah ‘ngagor-agori’. Apalagi sebentar lagi dikhitan. Wah….

Setelah menyalami seluruh keluarga, mbah kakung, budhe, bulik-bulik, om-om, sepupu-sepupu, pukul 17 dia dan ayahnya serta kakak dan om-nya berangkat ke pak mantri. Sementara di rumah menyiapkan untuk kenduri malamnya. Tidak terlalu lama sy pikir, karna sebelum tetangga datang untuk kenduri pkl. 18.30 dia sudah kembali. Senyumnya tersungging. Seperti ada kelegaan dari wajahnya. Selamat ya Ponakan…

Ada haru melihat ponakan beranjak dewasa. Ponakan yang dulu sy anter karnaval TK, ponakan yg terisak-isak saat neneknya ‘pulang’, ponakan yang bikin kipas angin sendiri dari  dinamo radio bekas,  ponakan kecil yang hobby nonton bola, ponakan yang lucu…

Selamat ya Di, semoga tumbuh menjadi laki-laki sholeh, rajin beribadah, dan semakin mendewasa. Amin.

#gk sy kasih foto, karna ponakan ini tidak suka difoto 🙂

Bu, besok Sabtu mbah uti ulang tahun lho…

Begitu cara ponakan ‘mengingatkan’ ibu’nya bahwa dia mau ulang tahun. Ya, dia tidak langsung bilang bahwa hari minggu dia ulang tahun, tapi lewat ultah almarhum mbah uti-nya, karna ultahnya sehari setelah ultah almarhum mbah uti-nya (alias ibu saya). Di Gombong sana ibu’nya senyum-senyum membaca sms anaknya. Hihi…ada-ada saja…

Saya jadi inget alm ibu waktu ultah dulu. Saya menghadiahinya sebuah baju yang saya beli di pasar beringharjo. Tentu harganya tak mahal. Tapi menerima itu ibu malah nangis: “walah tik, sangumu saja kurang-kurang kok malah mbelikan ibu baju”, kata ibu waktu itu. Iya, waktu itu saya masih kuliah, dan uang saku saya memang hanya cukup untuk makan, fotokopi, dan ongkos pulang. Tapi sy kan nyambi ngajar les, jadi syukurlah ada pemasukan tambahan.  Saya bilang pada ibu kalo saya sedang dapat rejeki. Jadi senyum deh ibu :).

10 April –> Selamat ulang tahun Bu. Damai di sisi Tuhan ya Bu..

11 April –> Selamat ulang tahun ponakanku Pita. Terus rajin belajar ya.. Dan latihan badmintonnya juga biar bisa terus jadi juara.. Maria Kristin nunggu kamu nerusin perjuangannya 🙂

=====

refreshing murah meriah

Weekend ini, seperti biasa, saya mudik. Kebetulan kakak sy dari jakarta juga mudik karna ada urusan di keluarga mertuanya di prembun. Lumayan bisa ngobrol beberapa saat dengan satu-satunya kakak lelakiku ini, kemudian dia dan keluarganya pergi ke prembun. Namun ada satu anaknya yang tidak ikut ke prembun dan memilih tinggal di rumah kakeknya sementara orang tuanya menyelesaikan urusannya. Kebetulan ponakanku dari kakak ketiga juga ada di rumah karna pulang sekolah langsung pulang ke rumah kakeknya. Dan memang ada satu ponakan dari kakak kedua yang tinggal di rumah. Jadi, sabtu malam ini ada lima orang di rumah: bapak, sy, dan tiga ponakan.

Sejak malam, ketiga ponakan dari orang tua yang berbeda ini sudah merengek2 pada tante tercintanya ini supaya besok pagi jalan-jalan ke alun-alun. Dengan senyum penuh kasih, tantenya mengiyakan. Permintaan sederhana masa gk diperbolehkan. 🙂

Besok paginya, minggu pagi pukul 4 tepat,  salah satu ponakanku sudah membangunkanku: “Ayo mbak, berangkat”. Dengan kriyip2 kutanya: “Jam berapa ini?” Kulirik jam dinding, deng deng….masih jam 4 pagi nak. Semangat sekali anak-anak ini. Kusuruh tidur lagi karna hari masih gelap. Pukul 5 mereka membangunkanku lagi. Dan hupp…tantenya pun bangun dan bersiap-siap mengawal mereka jalan-jalan/jogging di alun-alun.

Minggu pagi itu kami berangkat ke alun-alun berjalan kaki. Bapak pun turut serta, memang bapak biasa jalan pagi meski rutenya mengelilingi kampung dan bukan ke alun-alun. Sampai di alun-alun sudah ramai orang-orang jogging. Ketiga ponakan pun langsung tancap jogging, sementara saya dan bapak memilih jalan mengelilingi alun-alun. Setelah dua putaran, yang artinya 3,5 km (1,5 jarak rumah-alun2 + 2km 2 putaran mengelilingi alun2), kami pun beristirahat. Berhubung banyak penjual makanan di alun-alun, tidak mungkin tidak, ponakan-ponakan pun merengek. Oke deh, kita duduk di lesehan penjual lontong sate. “Lima Pak, 3 pedes, dua enggak.”

Setelah selesai makan, kami pulang dengan santai. Ketiga ponakan berjalan di depan, dan saya serta bapak di belakangnya. Bapak pun bilang: “refreshing murah meriah”. Hihi…iya juga… Dan dengan bergandengan tangan mereka bercanda-canda sepanjang jalan. Hmm….refreshing yang sederhana dan murah meriah. Cukup dengan jalan-jalan ke alun-alun. Selain sehat, hati juga gembira…..

Bagaimana refreshing ala Saudara?

Long weekend, ngapain?

Akhir minggu, atau biasa kita sebut weekend -bukan karna sok inggris,tapi karna kata itu lebih sering dipakai daripada bahasa indonesianya- adalah saat yang saya tunggu,apalagi jika pekerjaan sedang banyak-banyaknya,weekend jadi saat buat rest n relax. Hari sabtu biasanya saya gunakan untuk bersih2 & mencuci. Juga saat buat bercengkerama dengan anak2 kost dengan masak bareng atau bikin makanan bareng. Tapi kadang ibu kost ngeduluin kita mengirim makanan buatannya. Jika begini kita tak lagi bikin2,tinggal menikmati saja. Sering2 aja bu,hehe… Siang hari waktunya bermalas-malasan dan sorenya mudik ke kampung halaman. Itu kalo hari sabtu free dari kegiatan. Kalau pas ada kegiatan lain lagi ceritanya.

Mudik ke kampung halaman & bercengkerama dengan babe n ponakan adalah rutinitasku tiap akhir minggu. Kadang kakak n ponakan juga datang menambah kehangatan keluarga. Kalau pas kebetulan sahabat saya mudik,biasanya dia akan berkunjung dan mengisi malam minggu saya dengan cerita yang beraneka warna. Itulah malam mingguku.

Hari minggu saya ke gereja. Pulang gereja mampir alun2 nyari sarapan. Jam segini masih banyak pemuda2 yang habis olahraga n sarapan di penjual2 yang berjajar di pinggir alun2, atau keluarga yang sekedar jalan2 bersama anaknya yang masih kecil. Rame sekali alun2 di minggu pagi. Acara hari minggu selanjutnya adalah masak, bersih2 rumah dan bobo siang. Ah…ternyata tidur siang itu nikmat sekali. Kenapa ponakan2 itu harus disuruh-suruh untuk bobo siang ya?

Nah,itu adalah aktivitas saya tiap weekend. Dah hey..ada tambahan libur 1 hari lagi minggu ini. Itu artinya long weekend… Wah,senangnya bisa libur lebih lama. Jadi apa kegiatanku di long weekend ini? Boleh ya saya cerita.

Sabtu
Seperti biasa,sabtu adalah waktu bersih2 n mencuci. Sabtu ini saya mau mudik lebih pagi karna sudah janji mau nganter babe ke undangan. Jadi saya hanya mencuci,mandi,lalu mudik ke kampung halaman. Sampai rumah bapak sudah siap mau ke undangan. Jadi saya hanya istirahat sebentar lalu berangkat nganter bapak. Di tempat undangan bapak ketemu teman2nya & saya ketemu 2 guru SMP saya. Dulu waktu saya SMP mereka masih pacaran,e sekarang anaknya udah SD. Ternyata sudah 11 tahun saya meninggalkan sekolah yang mengantar saya ke masa puber itu.

Itu hari sabtu saya, selain tidur siang, bersih2 rumah & kasih semangat buat ponakan yang besok mau maju final bulutangkis PBSI Cup se-Kab. Purworejo.

Minggu
Saya ke gereja pagi,beribadah sekaligus menjadi saksi peneguhan teman saya menjadi majelis gereja. Pulang gereja seperti biasa cari sarapan. Setelah itu saya & bapak langsung meluncur ke Gedung Serba Guna untuk kasih suport ponakan yang maju final PBSI Cup. Sampai di lapangan,ponakan sedang pemanasan. Saya lihat lawan tandingnya juga sedang pemanasan. Waduh,badannya lebih besar dari ponakan saya. Pantas saja semalam ponakan tampak agak2 takut bertarung. Tapi dengan semangat & tekad yang kuat,ponakan pun maju bertanding.

Yup,waktunya tiba. Meski masih kecil,di pertandingan dia masuk kelas usia dini, dia tampak lincah di lapangan. Aku lihat dia sedikit grogi meski terus beraksi. Set pertama dia kalah telak 11-21. Waktu pergantian set kulihat dia menenggak minumnya hanya untuk menutupi perasaan kecewanya. Saat pelatih memberi arahan2 dia mengangguk2 sambil tetap menenggak minumannya. Tapi saat akan memasuki lapangan kulihat dia mengusap matanya dengan lengan bajunya. Ya..dia menangis.. Tapi tak lama karna setelah di lapangan dia kembali beraksi. Berada pada posisi seimbang berkali-kali akhirnya dia mengakui keunggulan lawannya dengan skor 18-21 di set kedua.

Ya,namanya prestasi harus diraih dengan usaha & kegagalan adalah pemacu untuk berjuang meraih kesuksesan. Bagi orang dewasa mungkin mudah memaknai kalimat itu,tapi untuk anak kecil,harus mencari istilah yang mudah dia cerna untuk menguatkannya lagi. Setelah sempat menangis seusai pertandingan & mendapat support dari ortu,pelatih, & teman2nya, ponakan saya kembali bersemangat lagi dan ikut memberi semangat teman2 satu klubnya yang ikut bertanding di kelas yang berbeda.

Yup! Seharian hari Minggu ini hampir saya habiskan di lapangan bulutangkis. Hanya saat istirahat kita sempat pulang & tidur siang, kemudian sorenya kembali ke lapangan lagi menyaksikan pertandingan selanjutnya & menunggu penerimaan piala untuk ponakan saya. Dia tampak sangat bahagia menerima piala meski sebagai juara 2. Sampai di rumah ditaruhnya piala pertamanya itu di samping piala kakaknya yang dulu menjuarai lomba macapat.

Saya bangga dengan ponakan saya yang meskipun masih kecil punya semangat yang begitu besar. Dia bilang: “Mbak,kalau Taufik Hidayat itu kan nama di bajunya ‘Hidayat T’ to mbak? Berarti aku besok ‘Candra P’ ya mbak?” Saya tersenyum bangga mendengarnya. Itu artinya dia ingin menjadi seperti Taufik Hidayat,memakai kaos bertuliskan namanya Puspita Candra Dewi menjadi ‘Candra P’ dan berlaga di tingkat dunia. Saya hanya bisa menyemangatinya untuk terus berlatih, makan teratur,dan menjaga kesehatan.

Itulah hari kedua.

Senin
Pagi2 2 ponakanku sudah bermain bulu tangkis di lapangan RT dekat rumah. Sepulang main mereka berdua mulai request masakan. Akhirnya kubawa mereka berdua ke pasar untuk memilih sayuran sendiri. Pilihan jatuh pada sawi hijau,tahu putih,& wortel. Untuk lauknya mereka memilih tempe,hehe..

Aktivitas selanjutnya: memasak. Dan anak2 makan dengan lahap..

Berhubung karakter di hp hbs,jd ckp segini ceritaku. Bagaimana long weekend kalian? Cerita ya