Pasir Berbisik

dengar bisik angin menelisik di sela rambut yang kusut…. lihat kita serupa titik di padang sahara yang terbentang tak bersudut.. Apalah kita, serupa butir pasir di gurun yang terbang diterpa angin… Apalah kita…

Tetapi Ialah Sang Maha, yang tak lalai menjagai ciptaanNya… Ialah Sang Maha, yang tak lepas mengawasi kita…

  

dot on the desert

 
**kawasan Pasir Berbisik Gunung Bromo

Ke Bromo yuk….

Hai..hai….jumpa lagi di blog celoteh4ti yang lama tak ditulisi dengan hati #lho… Rindu sih, meski masih ada ganjalan di hati.. Ah, tapi cuek aja yuk, kita cerita ceriti lagiii…. Buanyaaaakkk lho yang pengen kuceritakan, secara udah bertahun-tahun gak cerita #lebay 😆 . OK baiklah, kali ini saya mau ceritain perjalanan terakhir saya aja: BROMO!

Mengunjungi gunung Bromo adalah keinginan sejak lama. Tapi cuma sebatas keinginan, belum pernah direncanakan secara matang. Nah, beberapa waktu lalu, pas lagi kopdar sama keluarga UKM di kampus habis lebaran itu, tetiba teman bilang: “besok aku berangkat ke Bromo, Tik”. Hah?!! Besok?!! Kok gak bilang-bilang??? Langsung deh saya pukulin sambil merajuk kaya anak TK karna gk diajakin. Secara dia tau kalo saya pengen banget ke Bromo. Tapi ya sudahlah, mau gimana lagi, saya pasrah nitip mata ke dia untuk liatin keindahan gunung Bromo. Lalu karna kesibukan, saya malah lupa menanyakan ke dia gimana perjalanannya sebelum tiba-tiba mendarat pesannya: “Tt, masih ada kuota 2 orang kalau mau ikut ke Bromo”. Lha?! Jadi belum jadi berangkat?! Haaaa…..what a luck! Haha… Akhirnya bergabunglah saya dengan kawanan patah hati ini. Wkwk….. Fyi, tim terdiri atas 6 orang, 5 laki-laki dan 1 perempuan. Saya minta dicariin teman perempuan, tapi sampai hari H berangkat gak dapat. Wkwk…. “Kalian gak ada yang punya pacar, kah?” tanya saya. “Sepiiii Buuuu…..”. Wkwkwkwk…..dan saya pun jalan-jalan dengan bodyguard 5 orang!! 😆

OK OK, intronya seperti biasa, panjang 😀

Jumat, 7 Agustus 2015, pulang kerja udah pukul 16:30, ambil servisan kamera pocket yang ternyata tokonya udah tutup, balik, makan, belanja, dsb sampai rumah udah sekitar pukul 19:00. Teman setim bilang mau jemput habis dia tutup kios (temenku ini yang punya sablon dan bikin kaosku yang ini tu lho), sekitar pukul 20:00. OK lah, saya berusaha pukul 20 siap. Dan berhasil, pukul 20 udah ready siap cuss. Sambil menunggu saya tiduran di depan TV sampai akhirnya tertidur. Tebak, jam berapa mereka datang jemput saya? Jam sebelas, Saudara2! Dan saya sudah bu2 pules 😀 . Sambil liyep2 saya serahkan ransel, kamera, dan belanjaan supaya ditata para pria di mobil dan saya masuk mobil melanjutkan bo2.. Eh, tunggu..tunggu…ini ke Bromonya naik mobil??!!! Iyes!! Naik mobil dengan 2 orang sopir tangguh…

Pukul 23:15 berangkat dari kontrakan saya. Dengan musik nonstop di mobil, kita melaju ke Bromo…. Yeay!! Saya tidur-bangun-tidur-bangun lah di mobil. Baru bangun beneran saat udah pagi. Istirahat di pom bensin sekira pukul 5’an.

muka pagi, bangun tidur, belum cuci muka apalagi mandi. Yang penting pasang senyum berseri :)

muka pagi, bangun tidur, belum cuci muka apalagi mandi. Yang penting pasang senyum berseri 🙂 Ini pas berhenti di POM Bensin, daerah mana lupa 😀

Gunung Semeru terlihat gagah pagi itu.... Sunrise'nya di sisi kiri, saya duduk di sisi kanan. Gak dapat sunrise tapi dapat view Semeru... Teteup syukak!!

Gunung Semeru terlihat gagah pagi itu…. Sunrise’nya di sisi kiri, saya duduk di sisi kanan. Gak dapat sunrise tapi dapat view Semeru… Teteup syukak!!

Masuk Nongkojajar... View ladang-ladang hijau dipadu langit biru... Ini gua bangetttt..... #halah

Masuk Nongkojajar… View ladang-ladang hijau dipadu langit biru… Ini gua bangetttt….. #halah

saya tidak tau ini gunung apa... Tapi kita bisa liat kalau kita lewat Nongkojajar..

saya tidak tau ini gunung apa… Tapi kita bisa liat kalau kita lewat Nongkojajar..

Desa Tosari, pemukiman orang Tengger.. Keren ya, berwarna-warni.. Ini ngambilnya dari dalam mobil jadi itu ada tongolan tempat GPS :D

Desa Tosari, pemukiman orang Tengger.. Keren ya, berwarna-warni.. Ini ngambilnya dari dalam mobil jadi itu ada tongolan tempat GPS 😀

pagi di desa Tosari, sekitar pukul 09:00 Sabtu, 8 Aug nih.. Rencananya sampai sini mau mandi, tapi begitu sentuh airnya cesss....duingin poll sampe tanganku mati rasa, akhirnya...sssttt..jgn bilang2 yaa, akuwh dandan doang gk mandi!! hahaha.....

pagi di desa Tosari, sekitar pukul 09:00 Sabtu, 8 Aug nih, belum mandi tentu saja.. Rencananya sampai sini mau mandi, tapi begitu sentuh airnya cesss….duingin poll sampe tanganku mati rasa, akhirnya…sssttt..jgn bilang2 yaa, akuwh dandan doang gk mandi!! hahaha…..

Yeay!! Jalan-jalan kitaaa..... Dari dalam jip yang berisi 6 orang (7 sama sopir). Aku udah dandan ituh, beda kan sama foto muka bangun tidur :D Sssttt...gk keliatan kan kalo gk mandi? Hahaha.....

Yeay!! Jalan-jalan kitaaa….. Dari dalam jip yang berisi 6 orang (7 sama sopir). Aku udah dandan ituh, beda kan sama foto muka bangun tidur 😀 Sssttt…gk keliatan kan kalo gk mandi? Hahaha…..

Yak, habis beberes di desa Tosari itu, ganti baju dsb, sewa jip untuk ke kawasan gunung Bromo, kita pun cuss berangkat naik jip. Oiya, sewa jip dari Tosari 750 ribu. Kalau dari Probolinggo memang lebih murah coz lebih dekat juga. Tapi harga segitu pas lah, gak kemahalan juga, soalnya nganterin kita ke mana-mana, hampir full day deh…

Eh, berarti itu Tt ke Bromonya udah siang ya? Bukannya biasanya ke Bromo pagi-pagi biar bisa liat sunrise ya? Emang bagus kalo siang?? Aih….tunggu postingan selanjutnya yaa… Mau kuceritain di sini tapi ini udah kepanjangan… Stay tune yaa…. Hihihi….

**dan postingannya pun berakhir dengan cerita bergambar 😆