Mikangari (みかん狩り)

Beberapa minggu yang lalu, saya melakukan beberapa aktivitas ‘tahunan’ yang biasa dilakukan di Jepang. Akhir musim gugur awal musim dingin adalah waktu panen jeruk mandarin di sini. Biasanya ada beberapa tempat yang membuka kebun jeruknya untuk dipetik pengunjung dalam acara ‘mikangari’ atau petik jeruk mandarin (mikan=jeruk mandarin; gari=panen). Pengunjung bisa memetik dan memakan langsung hasil panennya. Kalau di tempat yang memang ditujukan untuk acara itu, biasanya kita bayar berapa yen lalu bisa memetik dan makan sepuasnya. Kalau hasil memetik kita berlebih, kita harus bayar untuk bawa pulang hasil petikan kita. Nah, saya termasuk yang beruntung karna diajak oleh Ibu Guru SD yang pernah saya kunjungi dalam acara English Day, untuk ‘mikangari’ di kebun jeruk milik temannya. Bertempat di Katsuura gun, sebelah selatan kota Tokushima, daerah pegunungan yang sejuk dan terkenal akan buah jeruknya di Tokushima ini. Pemiliknya adalah orang yang suka berteman dengan orang asing. Maka beruntung sekali karna dia bisa berbahasa Inggris sedikit-sedikit karna saya juga hanya bisa berbahasa Jepang sedikit-sedikit. Klop kan :mrgreen:.

Kami berangkat berempat, Ibu Guru, saya dan kedua teman saya. Sampai di lokasi, Bapak pemilik kebun menyambut dengan ramah. Kebetulan dulu beliau kenal dengan orang Indonesia dan berteman baik. Jadi senang sekali bertemu dengan orang Indonesia lagi. Lalu istirahat sebentar dan mulai mengeluarkan perlengkapan memetik jeruk. Kami tidak dibawa ke kebun yang besar, tapi di kebun depan rumahnya yang juga cukup luas. Kami harus memakai jaket khusus dan kaos tangan, membawa gunting dan ember. Yuk…siap petik jeruknya. Dan inilah foto-fotonya. (biar gambar bercerita ya…)

Seperti terlihat di foto, kami memetik banyak sekali. Saya tidak tahu kalau ternyata semua hasilnya akan diberikan ke kita untuk dibawa pulang. Hah?? Sebanyak itu?? Tiwas tadi semangat banget metiknya :D. Walhasil sampai rumah, saya lakukan pembagian jeruk untuk teman-teman international students lainnya. Berbagi rezeki…

Terima kasih Tokunaga san, ibu guru yang mengajakku. Terima kasih Kitamoto san, pemilik kebun jeruk yang mengizinkan kita mikangari di kebunnya, memberi cuma-cuma jeruknya plus makan siang dan obrolan menyenangkannya. Mudah-mudahan kita bisa bertemu lagi lain waktu. Minimal bertemu lewat kartu pos ya… 🙂 .

Nah teman-teman, siapa yang punya kebun jeruk dan mau membuka kebunnya untuk mikangari? Saya mau dunk, apalagi yang gratis gini. :mrgreen:

Salam,
titik