WOW di Soal UTS

Beberapa waktu yang lalu, teman saya mengirimi foto melalui WhatsApp tentang soal UTS1 Bahasa Indonesia SD2 (katanya begitu, kebenarannya saya kurang begitu tahu). Isinya sebuah percakapan dua orang anak, yang seorang mengabarkan kalau kawan mereka sedang sakit, dan lawan bicaranya menanggapi dengan kalimat yang sedang marak akhir-akhir ini. Begini percakapan dalam soal tersebut.

Dani : Prit, kabarnya Dita masuk rumah sakit!
Prita : Trusss, apa aku musti menangis sambil bilang “wow” begitu?

Dialog di atas menunjukkan bahwa Prita memiliki watak:

a. Penuh kasih sayang
b. Anak gaul
c. Tidak peduli
d. Cengeng

Untunglah di foto yang dia kirim, tersilang huruf c. Tidak peduli.

Waktu mengirim foto itu, teman saya seolah mau bilang: “masa soal kaya gini muncul di soal UTS to mbak”. Tetapi setelah saya membacanya, saya malah setuju soal tersebut muncul di soal UTS. Apa sebab? Penggunaan kata-kata ‘wow’ di pergaulan anak-anak dan remaja lama-lama sudah mengganggu komunikasi dan hubungan kekerabatan kita. Awalnya sih biasa saja. Tetapi lama-lama, saya jengkel juga jika ada orang yang bilang begitu pada saya. Bayangkan saja, kita sudah bercerita dengan antusias, lalu lawan bicara kita menjawab dengan: “lalu gue harus bilang wow gitu?”. Kalau saya sedang PMS3, bisa saya ‘seplak’ mulutnya. Tapi kalau sedang tidak PMS, saya bisa kecewa dan patah hati lalu meninggalkan dia pergi. Kalau saya lagi kekanakan, saya bisa coret dia dari daftar teman saya.

Kalimat ‘lalu gue harus bilang wow gitu’ adalah kalimat ketidakpedulian. Jaman dulu pernah ada istilah ’emang gue pikirin’ yang setipe dengan kalimat wow tadi. Sekarang saja kita sudah krisis kepedulian. Jika ditambah dengan dibiarkannya kalimat wow tadi, apa jadinya kita sebagai makhluk sosial dalam bersosialisasi?

Karna itulah saya setuju dengan soal di atas karna soal tersebut justru faktual, applicable, bukan hanya soal teori belaka tetapi langsung diambil dari kehidupan sehari-hari yang dialami anak-anak. Dan semoga saja, dengan anak menjawab c. tidak peduli, akan menjadikan mereka sadar bahwa kalimat itu bukan kalimat yang baik untuk diucapkan.

Wow adalah kata yang bermakna kekaguman. Gunakanlah kata itu pada tempatnya. Tak perlu bertanya apa aku harus kagum kalau memang tidak kagum. Diam saja malah lebih baik. Ya.

.

Yang lagi PMS,

yustha tt

——-

1 : Ujian Tengah Semester
2 : masa gak tahu, udah pernah sekolah SD kan?
3 : Pre Menstruation Syndrom, saat galak-galaknya perempuan.