Wang Sinawang

Wang sinawang berasal dari bahasa Jawa sawang sinawang. Sawang berarti pandang/lihat. Dan setelah mengalami pengulangan, sawang sinawang berarti pandang memandang atau lebih mudahnya saling pandang. Begitulah makna etimologis ungkapan Jawa wang sinawang. Secara filosofis, wang sinawang bermakna saling menilai orang lain dan biasanya memandang orang lain lebih baik/lebih beruntung dari diri sendiri. Contoh mudahnya si Anu menganggap bahwa si Ana itu orangnya selalu bahagia, tidak pernah punya masalah, tidak pernah sedih. Padahal si Ana pun sebenarnya memiliki masalah, hanya saja tidak dia perlihatkan di muka publik. Yang dia tunjukkan adalah wajah tersenyum dan raut bahagia. Sebaliknya si Ana pun memandang bahwa si Anu hidupnya enak, tidak pernah kekurangan uang dan tidak punya hutang. Padahal sebenarnya hutang juga di koperasi kantor maupun di bank. Tetapi karna hidupnya yang apa adanya tidak berlebihan, orang jadi melihatnya selalu berkecukupan.

Pernah suatu hari seorang kawan mengirim pesan di facebook, bunyinya begini: “Titik, aku selalu mengikuti update statusmu juga foto-fotomu dan aku merasa ikut berbahagia dengan kebahagiaanmu. Beruntungnya kamu ya Tik. Kamu selalu ceria dan bahagia”. Puji Tuhan, berarti begitulah dia memandangku. Dan begitu juga aku memandangnya, bahagianya kawanku ini, sudah menikah, punya anak yang lucu, bekerja dengan mapan, lengkap sudah. Kita memang seringkali hanya wang sinawang seperti itu. Sampai saat dia menceritakan beberap masalahnya, aku baru sadar ternyata apa yang terlihat di depan mata belum tentu demikianlah adanya. Kami hanya wang sinawang saja.

Dengan sifat dasar manusia yang suka nyawang orang lain itu, menjadi tugas kita sendiri untuk memilih bagaimana kita akan dilihat/dipandang orang lain. Memang lebih nyaman menjadi apa adanya, tanpa ditutup-tutupi. Tetapi apakah nyaman juga kalau sampai orang lain harus mengetahui masalah-masalah kita atau hutang-hutang kita? Hehe… Dengan adanya jejaring sosial seperti facebook, twitter, juga blog, memungkinkan kita untuk mengungkapkan isi hati kita melalui status ataupun tulisan di sana. Dan dengan mudah orang akan menilai kita dari apa yang kita tulis itu, bahkan sangat mudah juga mengetahui karakter seseorang dari tulisannya. Tak heran kita di dunia blog ini bisa dengan mudah mengenal rekan blog kita meski kita belum pernah bertemu, hanya dengan mengenali gaya tulisannya. Kita pun seringkali menilai si A itu orangnya ceria, blak-blakan, si B orangnya sepertinya serius, si C, dan seterusnya. Dan mereka pun mungkin akan menilai kita juga. Dan pernilaian yang di permukaan itulah yang disebut wang sinawang.

Berbeda lagi dengan penilaian saat melihat foto seseorang seperti berikut ini lalu banyak yang bilang: “Ih…Japanese banget!!!”. Itu bukan wang sinawang namanya, tapi itu yang disebut “ah, itu hanya perasaanmu saja” 😀

Demikian teman-teman.

Salam dari jauh… 😀

 

 #Oalah Nduk! Dadi lihmu nulis dawa-dawa kui mau, akhire mung arep pamer poto to? Narsismu kok ora ilang-ilang to Nduk!! 😮