yang terbaik

tetaplah berdoa
tetapi jangan memilih ini atau itu
mintalah yang terbaik
dari Dia yang Maha Tahu

[v]

———————————————————————————————

#Masih ada waktu untuk ikutan Giveaway Satu Tahun lho… Yuk, yang belum ikutan 🙂

Dialog Bapak – Anak

Suatu hari di malam minggu, Bapak dan Anak terlibat dalam sebuah pembicaraan.

Bapak             : Kamu sekarang sudah punya pacar belum?
Anak               : Belum.
Bapak             : Mbok segera punya pacar, biar besok kalau Bapak nggak ada itu udah sah, udah mentas semua.
Anak               : Sekarang kan juga udah mentas semua, udah kerja semua, udah mandiri semua. Berarti Bapak udah berhasil mengantarkan anak2 sampai mentas.
Bapak             : Yang namanya mentas itu kalo sudah bekerja & sudah menikah.
Anak               : (speechless)
Bapak             : Bapak itu udah yang paling tua lho di keluarga kita. Dulu Pakdhe Di gk ada di usia 66, Pakdhe Dan 78. Bapak sekarang 78 jalan 79.
Anak               : (senyum)
Bapak             : Kalau kamu sudah nikah, bapak nggak ada nanti, sudah sah..
Anak               : Bapak itu sehat lho, kata temen-temenku Bapak termasuk sehat. Jadi, semoga Bapak dikaruniai kesehatan dan umur panjang supaya bisa menangi kalau aku nikah nanti ya Pak. Semoga aku juga cepat didekatkan dengan jodoh yang terbaik ya Pak.
Bapak             : Amin. Bapak doakan terus.

Sang Anak teringat juga obrolannya dengan Sang Ibu, 6 tahun lalu. Saat itu sang Anak baru saja lulus kuliah dan diterima bekerja. Sang Ibu sudah sakit stroke dan hanya bisa duduk di kursi. Tetapi puji Tuhan masih bisa berkomunikasi dengan baik. Lalu sang Anak berkata pada ibunya.

Anak               : Dah Bu, sekarang anak-anak Ibu udah kerja semua. Sebagai ibu, Ibu sudah berhasil mengantarkan anak-anak sampai bisa mandiri.
Ibu                   : Iya, puji Tuhan anak-anak sudah mandiri.
Anak               : sudah lunas tanggung jawab Ibu..
Ibu                   : ya belum.. Kamu sama mbakmu belum menikah kok. Nanti kalau kalian sudah menikah, baru lunas…
Anak               : (speechless)

Dua minggu setelah pembicaraan itu, sang Ibu berpulang ke rumahnya yang kekal.  Sang Anak yakin, Ibu sudah ikhlas meskipun saat itu 2 anaknya masih belum menikah.

Kini, pembicaraan serupa itu terulang lagi. Sang Anak hanya mampu berdoa, semoga Tuhan memberinya kesempatan untuk bisa membahagiakan Bapak, mengaruniakan kepada Bapak kesehatan dan panjang umur supaya bisa merasa lega melihat semua anak-anaknya ‘mentas’. Mentas seperti definisi beliau. Amin.

Hello World!

Welcome to WordPress.com. This is your first post. Edit or delete it and start blogging!

Ah, lama sekali saya tidak mengintip blog saya ini, apalagi berjalan-jalan ke blog teman-teman. Serasa baru mengawali ngeblog lagi dan dapat pesan dari wordpress seperti di atas itu. Maafkan saya teman-teman. Maafkan mengabaikan Giveaway yang baru saja saya gelar dan malah menghilang begitu saja. Maafkan saya kalau tidak segera mengonfirmasi pendaftaran peserta yang sampai saat ini baru 4 orang (hehe, saya benar-benar jadi tidak pede 😛 ). Maaf ya. Ada sedikit kesibukan yang membuat saya harus vakum sebentar di dunia blog. Tetapi meskipun demikian, gelaran GA Satu Tahun masih tetap dibuka, dan dengan ini saya nyatakan diperpanjang sampai 31 Maret 2012. Silakan teman-teman mengirimkan karyanya. Jika ada tambahan rejeki, insyAllah saya tambahkan souvenir dari Jepang sebagai hadiahnya (yah, minimal perangko Jepang 😉 ).

Terimakasih untuk teman-teman yang masih mampir ke blog ini meskipun sedang ditinggalkan penghuninya. Atau ada yang berbaik hati mau menunggui blog ini, atau corat-coret di blog ini? Boleh lho, boleh banget! 😛

Baiklah, segini dulu tulisannya. Semoga kesehatan dan kebahagiaan tercurah untuk teman-teman semua. Amin.

Salam,
Yustha Tt