Hari Tanpa TV

Ini bukan kampanye lagi, karna kalo dibilang kampanye udah sedikit terlambat, lha wong pelaksanaannya dah kemarin. Tapi bisa juga ding, kerna hari tanpa tv bisa dilakukan kapan sja, terutama pada saat weekend/hari libur. Ini cerita aja tentang sy yang ikut ‘menonkatifkan’ TV hari kemarin.

Ceritanya hari Jumat sy di-tag si jeng Anita yang penuh semangat ituh, poster Hari Tanpa TV. Ya, gerakan hari tanpa TV ini diselenggarakan dalam rangka Hari Anak Nasional, yaitu supaya anak-anak tidak mengalami ketergantungan terhadap televisi. Alangkah lebih baiknya jika waktu weekend digunakan untuk bercengkerama dengan keluarga, rekreasi ke suatu tempat, tak harus mahal tapi meningkatkan kualitas kebersamaan keluarga. Anak-anak bisa mengisi harinya dengan cinta kasih keluarga, bukan cinta kasih televisi. (Rasanya dulu sy pernah menulis tentang hari tanpa tv ini, tapi sy cari-cari kok ndak ketemu, mungkin katut di blog sy yg ter-remove).

Berhubung saya belum punya anak, dan di kost juga tidak ada anak-anak, maka hari kemarin sy mengikuti gerakan hari tanpa tv dengan tujuan untuk sy sendiri. Ya. Supaya sy juga tidak tergantung sama tv. Dan lagi, acara-acara tv sekarang banyak yang menurut sy kurang mendidik, apalagi infotainment  dan sinetron (maaf2…ini opini sj), meskipun tetap bisa diatasi dengan memencet remote mencari stasiun tv lain yang acaranya lebih mendidik.

Pagi hari sy bebersih kost, tanpa ditemani suara televisi yang biasanya setia. Agak siangan sy pergi melayat ke seorang teman. Sore hari ngobrol dengan anak-anak kost di kamar sy, masih tanpa tv. Selepas magrib, anak kost selesai mandi, masuk lagi ke kamar sy sementara sy masih merapikan ini itu di kamar. Dan klik! Suara power remote televisi dipencet. Respon sy adalah tertawa. “Hahahaha…..”. “Kenapa mbak?”, “Gagal deh hari tanpa tv-nya.” Kami berdua sama-sama tertawa. Akhirnya kita pun nonton Mario Teguh Golden Ways dan Indonesia Mencari Bakat. Ah, tak apalah gagal menyukseskan Hari Tanpa TV, sy nonton acara yang (menurut sy dan pandangan umum) bagus kok. Hehehehe…… (pembelaan). 😀