tt, perubahan, dan rok panjang

“Tidak ada yang abadi selain perubahan”

Memang amat benar pernyataan itu. Perubahan terus terjadi dalam hidup kita. Begitu juga dalam hidupku. 🙂

Saya dulu dikenal sebagai gadis tomboy, cerewet, ceria, santai. Saat teman-teman kuliah dengan kemeja cantik dan tas selempang pinggir, saya memilih kaos berkerah, celana jeans, sepatu kets (kadang2 sepatu sandal), dan tas ransel. Saat teman-teman membuang celana jeansnya yang sudah agak belel, saya justru tetap memakainya sampai robek di bagian lutut. Saat teman-teman bercengkerama dengan teman-teman kostnya, saya memilih jualan jagung bakar atau ngamen bersama teman-teman yang lain.

Jika sekarang saya mengingat saat-saat itu, ih wow banget rasanya. Karna ternyata perubahan perlahan-lahan terjadi dalam hidup saya. Kalau saat ini saya lihat foto saya waktu kuliah dulu, saya mbatin: ‘ealah, kamu kok ndak sopan to nduk! Moso’ kuliah kok kaosan, jeans2an, sendalan pula. (doh)’. Atau kalau ingat saya ngamen dan jualan jagung bakar: ‘welah….kamu kok berani temen to nduk!’ Ya, jadi kalau sekarang saya liat mahasiswa pakai kaos dan celana jeans, kadang hati saya tidak nyaman dengan penampilan seperti itu, hmm…saya jadi berpikir: berarti perasaan dosen2 saya dulu melihat saya adalah seperti perasaan saya saat ini: ndak nyaman. Maafkan saya pak, bu. Padahal sekarang saya sering kerja bareng dengan dosen-dosen saya itu, saya jadi malu, malu kalau mereka ingat penampilan dan kelakuan saya dulu. Pernah suatu hari ada pertemuan antara kepala kantor beserta pejabat-pejabat di kantor saya dengan dekan dan dosen-dosen dari kampus saya, serta beberapa staf di kantor, kebetulan saya juga nyempil di pertemuan itu, dekan saya melihat saya dan beliau ‘menitipkan’ saya pada kepala kantor saya karna beliau tau saya bandel 😀 .

Tapi sekarang, lambat laun tanpa saya sadari ada yang berubah dalam diri saya. Entah oleh pengaruh apa, tapi saya merasa sekarang saya lebih ‘wanita’. Kalau dulu saya tidak pernah pakai perhiasan, sekarang saya jadi suka pernak-pernik. Kalau dulu saya memilih barang yang cenderung kelaki-lakian, sekarang saya banyak memilih dan menyukai barang-barang yang cantik dan ‘perempuan’. Kalau dulu saya tidak suka pakai rok, kecuali acara tertentu, sekarang saya gemar mengenakan rok. Ya. Saya sedang gandrung dengan pakaian wanita yang disebut rok itu, yang dulu saya benci karna ribet, karna ‘perempuan banget’, sekarang menjadi pakaian sehari-hari saya ketika saya ngantor. Hampir 1 bulan ini saya ngantor dengan rok panjang. Belum lama memang, tapi buat saya ini menyenangkan. Ada haru yang merasuk ke hati saya ketika saya melihat di jemuran tergantung rok-rok panjang yang semuanya adalah milik saya. Kok bisa ya? Padahal saya kan tomboy, baju saya dulu celana jeans robek di lutut. Saya terharu sendiri. Lebay ya.. Tapi terus terang ‘kemaskulinan’ saya belum hilang sama sekali. Saya masih belum bisa dandan, saya masih menyandang ransel, dan saya masih galak 😀

Semoga saja perubahan-perubahan yang terjadi dalam diri saya adalah perubahan-perubahan menuju kebaikan. Semoga tidak hanya penampilan saya saja yang semakin wanita, tapi juga jiwa dan karakter saya semakin lembut dan feminin. Semoga Tuhan berkenan. Amin. 🙂

 

[11 Februari 2010, 00:59, kamar kost]