Experience of Making Uchiwa (Japanese Fan)

Hari Sabtu 22 Oktober kemarin, kami mendapat kesempatan mengunjungi Uchiwa No Minato Museum di Marugame, Kagawa Prefecture. Uchiwa adalah salah satu jenis kipas khas Jepang. Kipas ini bentuknya bulat, dengan rangka dari bambu dan disampul dengan kertas dengan corak dan gambar yang menarik. Uchiwa biasanya digunakan sebagai aksesoris pelengkap yukata di musim panas. Di sana kami berkesempatan untuk mengalami sendiri bagaimana cara membuat uchiwa. Sangat menyenangkan, apalagi uchiwa ‘buatan’ kami bisa kami bawa pulang sebagai kenang-kenangan.

Langkah-langkahnya:

1. Memilih kertas sampul yang diinginkan. Saya memilih kertas sampul yang bergambar gadis Jepang. (lupa tidak mengambil foto)

2. Melumuri rangka bambu dengan lem di kedua sisi.

3. Memberi lem di kertas sampul, 1 cm di bagian bawah.

4. Memasang rangka (yang sudah dilumuri lem pada langkah 1) pada kertas sampul.

5. Sikat kedua sisi dengan sikat sabut.

6. Tunggu sampai lem-lemnya mengering.

7. Setelah kering, potong pinggir-pinggirnya dengan pisau pahat yang dipukul palu kayu.

8. Pasang kertas bisband di tepian kipas.

9. Pasang kertas pengunci di ujung-ujungnya dan selesai.

Bagaimana? Cantik bukan uchiwa buatanku? :)

Selama menunggu lemnya mengering, kami berkeliling ke museum yang (menurutku) cukup kecil itu. Dan di luar, kami lihat rangka kipas yang dirangkai sedemikian rupa sehingga menjadi ornamen yang sangat indah.

Di ruangan sebelah ada berbagai koleksi kipas, diorama, dan ada bapak yang membuat rangka kipas. Beliau membelah bambu menjadi ukuran sekitar 40cm x 2 cm. Dari bilah bambu itu beliau membelahnya tipis-tipis menggunakan pisau khusus untuk kemudian menjadi rangka kipas. Beliau hanya membelah sepanjang sekitar 7 cm, kemudian dengan teknik khusus beliau dorong belahan itu sehingga seluruh bagian kipas terbelah sempurna. Melihatnya sepertinya mudah, tapi ternyata setelah kami mencoba, sulit dan butuh keahlian. Kami mendorongnya sekuat tenaga, tapi beliau bilang tidak butuh tenaga banyak, hanya butuh teknik. Saya mencobanya, berhasil terbelah hingga ujung meskipun patah di tepi-tepinya dan sakit tangan saya.

Demikian pengalaman saya membuat kipas khas Jepang. Semoga lain waktu bisa berbagi pengalaman yang lain lagi. Terima kasih.

Salam,

#Konon hari ini adalah Hari Blogger Nasional. Saya mengucapkan Selamat Hari Blogger Nasional bagi teman-teman yang merayakan. Semoga semakin rajin menulis dan memberi manfaat bagi diri sendiri maupun pembaca. Amin.

About these ads

16 thoughts on “Experience of Making Uchiwa (Japanese Fan)

  1. lah kamu kan juga blogger, jadi pasti merayakan hihihi. Selamat ya tik.
    Dibanding sensu (kipas) aku lebih suka uchiwa, karena anginnya mantap. Alm Oma Poel seneng sekali kalau aku bawain oleh-oleh uchiwa meskipun itu promo toko2 di sini. Mantap seperti kipas sate katanya :D
    —-
    Lho, kk katanya mau bo2, tnyta masih jalan2 kemari…hihihi…

    Mmm…aku blogger bukan ya? Gk pernah ikut pesta blogger, gk menghasilkan uang, gk paham SEO, gk nerbitin buku (lha kok gk semua??). Cuma punya blog n nulis di blog. Masih belum pede dibilang blogger, mungkin masih ‘penulis blog’ kali ya..Hihihi…

    Btw, sensu itu yang kipas lipat ya kak? Kemarin waktu festival Awa Odori jadi ajang buatku ngumpulin uchiwa. Meskipun bahannya plastik dan bukan bambu, tapi lumayan lah buat koleksi. Hihihi….

  2. sukaaaaa Uchiwa nya :D
    seneng ya Tt bisa bikin sendiri
    yang banyak ya Tt nanti aku dibagi satu hehehe

    Iya mb Niq, cantik.. Tapi sayang cuma bikin 1 biji. Hehe… Dan itu rangkanya udah disediain, jadi gk bikin rangka sendiri…

  3. **kemarin bikin ikebana, skrg kipas.. hmm, lama2 jadi orang jepang beneran si Tt ini.. :P

    Ssstt..Bundo buka rahasia ni… Hehe.. Besok kalau udah pinter bikin ikebana, kuposting juga ya Bun.. :)

  4. Wow..ornamen2 dr rangka uchiwa itu keren bgt ya T, kebayang itu nyusunnya kudu teliti pisan :D

    Iya Teh..bener2 harus teliti karna kecil dan tipisnya rangka uchiwa itu, dan mereka merangkainya dengan begitu rapih. Sugoi deh pokoknya…

  5. Dulu sering dapat kipas ini sebagai promo dari salah satu penyedap rasa asal Jepang.. Keren juga… Dan lebih keren lagi karena dibikin sendiri.. hmm… nanti kalau pulang ke Jogja, aku dioleh-olehi ini gak nolak kok Tik, hehehe… :)

    waktu festival musim panas kemarin, semua2 pada ngiklan melalui uchiwa Uda. Tapi uchiwanya yang rangka plastik. Hehe…

  6. Lhoooo…
    ini maksudnya mba Titik lagi di Jepang niiih??? …sambil sirik berat…
    *selalu aja ketinggalan gosip gara2 jarang BW*

    Kipas nya keren mbaaaaa…
    Disono emang banyak tempat kreatif yaaaa….

    Salam buat Takuya Kimura yaaaa…
    *langsung ketauan tua nya…hihihi…*

    haghaghag…
    Bibi lagi sibuk open mic sih, sama demam sinetron korea, hihi…
    Bener Bi’, di sini banyak tempat kreatif, jadi pengunjung bisa mengalami sendiri aktivitas di tempat yang mereka kunjungi.
    Mungkin di Indonesia juga ada tempat-tempat seperti ini ya Bi, cuma kita (saya terutama) belum begitu tau di manakah tempat-tempat itu.

Any comments?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s