Keberangkatan tanpa air mata

Pertama, mau ucapin happy first anniversary buat teh Orin dan suami. Selamat ya, semoga pernikahan yang udah dibangun selama 1 tahun ini semakin kokoh, semakin penuh kedamaian, kebahagiaan, dan cinta. Semoga cepat dikaruniai momongan. Amin.

Nah, dalam rangka ‘syukuran’ ulang tahun pernikahannya, teh Orin ngadain semacam giveaway/kontes yang bertajuk ‘the sweetest memories‘. Susah juga buat saya untuk memilih foto mana yang memiliki kenangan terindah. Karna setiap foto punya kenangannya tersendiri. Tapi akhirnya saya memilih foto ini untuk saya ikutkan meramaikan acara syukurannya teh Orin.

Ini adalah foto sy dan Bapak waktu keberangkatan sy ke Jepang tanggal 20 Maret 2011 lalu. Sy memang sudah bertekad untuk berangkat tanpa air mata. Kita semua harus bahagia dengan keberangkatanku ke Jepang. Begitu juga ketika berpisah dengan Bapak dan keluarga di bandara internasional Soekarno-Hatta. Saya tahu Bapak terharu. Dari matanya tidak dapat menipu. Ada haru, ada bangga, ada bahagia, juga ada khawatir di sana. Tapi Bapak tetap tersenyum. Bapak melepas keberangkatan sy dengan senyuman.

Beberapa minggu sebelum hari itu, Bapak sempat jatuh sakit. Dan apa yang Bapak bilang saat beliau sakit adalah: “Bapak harus cepat sembuh. Bapak mau ngantar Tanti ke bandara tanggal 20 nanti”. Oh….bukan hanya saya yang tidak bisa menyembunyikan air mata, tapi juga kakak2 sy. Sy sangat terharu, betapa keberangkatan sy memberi semangat yang besar untuk Bapak sembuh dari sakit. Dan puji nama Tuhan, Bapak pun segera sehat kembali. Bapak berangkat ke Jakarta dengan kakak seminggu sebelum sy berangkat.

Akhirnya, hari keberangkatan itu pun tiba. Dan Bapak dengan senyum bahagianya mengantar kepergian sy. Saya sangat bersyukur sekali akhirnya Bapak bisa mengantar saya dan akhirnya saya bisa diantar Bapak. Saya membawa kenangan terindah di bandara itu selama sy di sini. Terakhir kalimat yang Bapak bilang adalah: “Hati-hati. Besok pas pulang Bapak jemput lagi”. Amin. Puji Tuhan. Sehat terus ya Pak. Bapak adalah motivasi terbesarku….

Saya pun berangkat. Dan ketika pulang nanti, orang pertama yang ingin sy lihat begitu keluar dari bandara adalah Bapak. Dengan senyumnya seperti ketika melepas kepergiaan saya. Amin.

About these ads

27 Comments

  1. Terlihat sekali kebanggaan dalam rona wajah Bapak, Tik…
    Aku yakin, kebangaan itu akan jauh lebih besar, ketika dirimu pulang membawa diploma… Luar biasa, Tik.. :)

    Amin… Doa restunya ya Uda spy semuanya lancar.. :)
    Makasih Uda…

  2. sampe di dalam pesawat mbak tantinya anyis tuh, ngakuuuu.. :P

    smoga bapak, tt dan keluarga sehat selalu.

    hihi….kerasanya waktu jalan sendirian menuju gate..
    wuih..sendiri… hihi…

    Amin Bundo.. Semoga Bundo n keluarga jg sehat selalu… :)

  3. pastinya bapak senang dan bangga yachh anaknya bisa ke Jepang…..
    smoga urusannya cpt selesai yachh…supaya bapak bisa jemput lagi di Bandara……

    smoga menang di kontesnya teh Orin

    Amin. Iya mama Ina, karna doa Bapak sy bisa sampai sini.
    Iya ma, doa restunya supaya semua lancar ya ma…:)

    Amin. Semoga teh Orin senang di hari ulang tahun pernikahannya. :)

  4. Saya bisa melihat Kebanggaan di gurat-gurat wajah bapak …
    Dan saya yakin … salah satu motivasi untuk sembuh adalah … karena ingin mengantar putri kesayangannya menuntut ilmu

    Very Nice Tik ..
    Semoga sukses di perhelatan Orin

    Salam saya

    Sy senang jika bisa membuat Bapak bahagia, Om. Dengan apapun. :)

    Amin Om. Om juga ya..
    Sukses di acara teh Orin..

    Salam, Om :)

  5. Tanti mirip Bapak,
    cepat lulus ya…bapak pasti akan bangga (btw, rencana berapa lama merantaunya Tan?)

    Nah, kata Bapak sy persis Ibu, Bun.
    Apalagi sekarang, katanya lebih mirip.
    Waktu skype-an Bapak bilang: wis, saiki soyo persis Ibu, putih tur sipit. Hehe…

    Amin Bun. Doa restunya ya Bu Mon, semoga bisa selesai tepat 2 tahun. :)

  6. hikz.. tanpa air mata ya mba.. tapi hatinya pasti berair mata deh… aduh, aku terharu…

    salam untuk ayahnya ya mba..

    salam kenal :)

    cup..cup..cup :)
    hehe…hatinya dikuatkan dengan keyakinan bahwa jarak kita dekat dan 2 tahun itu cepat :)

    Iya mb Dhila, nti Tt sampaikan. Salam kenal juga ya mb… :)

  7. Hiks…kacamata saya mengembun Tt, walaupun tanpa air mata, tapi momen ini mengharukan pastinya ya…

    Sudah dicatat, tengku udah ikut meramaikan yaa^^

    Iya Teh, momen yang tak terlupa… :)

    Makasih sudah dicatat ya Teh..
    Semoga perhelatannya sukses.. :)

  8. Pingback: http://rindrianie.wordpress.com/Peserta 1st Giveaway : The Sweetest Memories « Rindrianie's Blog

  9. senyumnya sama. mirip ya Mbak Titik sama Bapak (yaiyalah Issss…)
    dan sama kek yang laen, aku jadi ikut terharu liat fotonya.
    sama-sama sumringah loh dua-duanya :)

    Kami sekeluarga memang mirip semua Is..
    Bapak bilang aku mirip Ibu, tapi di sini Bu Monda dan kamu bilang aku mirip Bapak.
    Nah kesimpulannya Bapak & Ibu itu mirip. Hehe…

    Sekarang dengan skype jadi terasa dekat kok Is. :)

  10. Pingback: enam bulan yang lalu « celoteh .:tt:.

  11. membaca tulisan ini jadi ikut terharu … ;)

    kasih sayang ortu kita sepanjang jalan …
    takkan terbalas oleh kita sampai kapanpun jua … hikss

    Iya…maka aku hanya bisa berusaha untuk membahagiakannya… :)

  12. senyum bahagia sekali bapaknya mba…
    orang tua selalu begitu, terharu dalam kebahagiaan ketika bisa mengantarkan anaknya ke gerbang perantauan…
    kita yang diperantauan dengan melihat fotonya, membakar kembali api semangat motivasi untuk menjadi lebih baik lagi..
    sukses yah mba…

  13. wajah mbak mirip dengan wajah bapak ya. saya terharu dengan sukses membaca postingan ini. semoga bapaknya sehat2 ya mbak :)

    Eh, mb Kris main kemari. Makasih kunjungannya ya mb.. :)
    Iya, kata temen2 mmg mirip Bapak, tp kata Bapak sy mirip Ibu.. Hehe…
    Amin, semoga mb Kris jg sehat selalu..
    Btw, mb Kris kerja di Gloria ya? Sy dulu pernah di sana juga di bagian PKS Gloria Edukasindo, jadi tutor..

  14. Pingback: NINE FROM THE GIRLS 2011 | The Ordinary Trainer writes …

  15. Pingback: Hadiah Terindah « celoteh .:tt:.

Any comments?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s